#FaktaAlkitab: Sosok Nabi-nabi Palsu yang Tercatat Dalam Alkitab

#FaktaAlkitab: Sosok Nabi-nabi Palsu yang Tercatat Dalam Alkitab

Lori Official Writer
553

Tahukah kamu, bahwa ada sekolah nabi yang dituliskan dalam Perjanjian Lama?

Selain itu, Alkitab juga mencatat bahwa ada nabi palsu dalam sejarah kuno Israel hingga zaman Perjanjian Baru. Apakah benar nabi palsu merupakan salah satu tanda dari akhir zaman?

Lalu, apa yang Alkitab sampaikan mengenai nabi palsu?

Dan bagaimana cara membedakan nabi palsu dan nabi Tuhan yang benar? 

 

NABI-NABI DALAM ALKITAB

Nabi adalah seseorang yang menerima wahyu dari Allah untuk disampaikan kepada umat manusia.

Wahyu tersebut bisa berupa penglihatan (vision) maupun suara (audible). Tujuan dari pesan Allah yang disampaikan ialah agar manusia itu bertobat dan hidup dijalan kebenaran sesuai dengan kehendak Allah. Tugas nabi ialah menegur dan membangun orang untuk hidup kudus dan ia tidak mencari keuntungan bagi dirinya sendiri.

Kebanyakan nabi yang disampaikan dalam Alkitab ialah nabi laki-laki. Meski begitu, ada juga nabi perempuan yang bertugas di Israel, yang biasa disebut nabiah.

Nabi pada dasarnya adalah manusia biasa seperti kita. Bedanya, mereka memiliki otoritas dari Allah. Apapun pesan atau suara yang mereka terima atau dengar dari Allah, maka pesan itu harus disampaikan, baik itu yang bersifat tidak enak didengar atau sebaliknya. 

 

Baca Juga: #FaktaAlkitab – Yehezkiel, Nabi Yang Tidak Boleh Menangisi Ketika Kematian Istrinya

 

SEKOLAH NABI 

Di zaman Israel kuno ada sekolah-sekolah di mana para nabi menjadi pengajar, dan murid-muridnya dinamakan "rombongan nabi" atau "kumpulan nabi". Rujukan paling awal tentang sekolah itu ialah yang didirikan oleh Samuel di Gibea dan Nayot yang disebutkan dalam 1 Samuel 10:10 dan 1 Samuel 19:20.

Selain itu ada kemungkinan bahwa nabi-nabi yang disembunyikan Obaja dari Izebel adalah murid-murid dari sekolah itu (1 Raja. 18:4). 

Selain sekolah nabi di Gibea dan Nayot, 2 Raja-raja 2:3 dan 5 juga menyebutkan bahwa ada rombongan nabi di Betel dan Yerikho. Bahkan saat Elisa berada di Gilgal, dituliskan juga bahwa para nabi-nabi makan bersama disana (2 Raj. 4:38-44). Sementara itu 2 Raja-raja 6:1-4 menuliskan bahwa ada upaya rombongan para nabi untuk membangun tempat tinggal mereka. 

 

NABI PALSU DAN PENGAJARANNYA

Sejatinya nabi diutus atas kehendak Allah. Namun ada juga yang bukan berasal dari ajaran Tuhan dimana Alkitab menyebut mereka dengan sebutan nabi-nabi palsu.

Nabi palsu memberikan isi dan nasihat yang dapat menyesatkan manusia dan bertentangan dengan kebenaran yang sesungguhnya. Para nabi palsu ini bertindak layaknya sebagai nabi yang benar, dan menganggap dirinya diutus oleh Tuhan. Keberadaan mereka yang dituliskan dalam Alkitab juga kerap berkonfrontasi dengan nabi-nabi Tuhan yang benar, seperti kisah nabi Elia dan 450 nabi baal.

Melalui Musa, Allah telah memperingatkan adanya para nabi palsu, dimana mereka mengangkat dirinya sendiri sebagai nabi dan menyampaikan nubuat palsu.

 

Baca Juga: #FaktaAlkitab - Yesaya, Nabi Yang Digergaji?

 

Allah berkata kepada Musa bahwa jika nubuat seseorang tidak terlaksana maka itulah tandanya bahwa ia nabi palsu, dan ia pasti dihukum mati (Ulangan 18:20-22). Sementara di Perjanjian Baru, Yesus memperingatkan orang percaya untuk mewaspadai nabi-nabi palsu. Mereka menyamar seperti domba (sesama pengikut kristus), namun sebenarnya mereka adalah serigala yang buas (iblis). 

Matius 7:16-18 dan Lukas 6:43-45 menggambarkan bahwa nabi-nabi palsu itu adalah 'pohon yang tidak baik' sehingga menghasilkan 'buah yang tidak baik'. Karena itu, apakah seseorang itu nabi asli atau palsu dapat dilihat dari buahnya. Kebanyakan penafsir mengatakan bahwa 'buah' adalah kehidupan orang itu. Buah yang baik menunjuk pada kehidupan yang baik, sedangkan buah yang tidak baik menunjuk pada kehidupan yang tidak baik. 

Selain buah yang jahat dari kehidupan nabi palsu, catatan Alkitab lainnya menunjukan kepribadian buruk dari nabi palsu, seperti mengejar keuntungan (Yeremia 8:10, Titus 1:11 2 Petrus 2:3), dan hanya bersikap baik terhadap orang yang menguntungkan (Mikha 3:5).

 

 

BACA HALAMAN BERIKUTNYA --->

Sumber : Jawaban.com
Halaman :
12Tampilkan Semua

Ikuti Kami