4 Tokoh Alkitab Ini Dikenal Paling Murah Hati, Siapa Aja Ya Mereka?

4 Tokoh Alkitab Ini Dikenal Paling Murah Hati, Siapa Aja Ya Mereka?

Lori Official Writer
337

Orang Kristen dikenal dengan sifatnya yang murah hati. Sifat ini harus jadi buah yang diahsilkan oleh setiap pengikut Yesus di masa ini. 

Tapi untuk meneladani dan menghidupi tindakan ini, kita bisa belajar banyak dari 4 tokoh Alkitab ini. 

Melalui kehidupan mereka kita akan terinspirasi untuk bisa memulai tindakan yang sama.

1# Janda Sarfat (1 Raja-raja)

“Lalu pergilah perempuan itu dan berbuat seperti yang dikatakan Elia; maka perempuan itu dan dia serta anak perempuan itu mendapat makan beberapa waktu lamanya. Tepung dalam tempayan itu tidak habis dan minyak dalam buli-buli itu tidak berkurang seperti firman TUHAN yang diucapkan-Nya dengan perantaraan Elia.” (1 Raja-raja 17: 15-16)

Dalam kisah ini diceritakan tentang seorang janda miskin yang hanya punya sedikit makanan saja. Dia hanya punya sisa makanan satu kali makan saja sebelum dia dan anaknya kelaparan. 

Tapi kehadiran Elia mengubah hidup janda itu. Ucapan Elia membuat sang janda merelakan sisa terakhir dari makanan yang dia punya. Elia sendiri meyakinkan sang janda bahwa akan ada kelimpahan saat dia dengan rela hati memberi apapun yang dia punya saat itu. Dan satu-satunya langkah berani yang dilakukan sang janda adalah dengan memberikan apa yang dia punya kepada Elia.

Dari sang janda Sarfat kita belajar bahwa untuk jadi pribadi yang murah hari memang gak mudah. Karena kita akan diperhadapkan dengan tantangan iman. Tapi firman Tuhan sudah menjanjikan kita bahwa mereka yang memberi dengan kerelaan akan memperoleh kelimpahan sesuai dengan takaran yang sudah Tuhan sediakan. Janda Sarfat hanya belajar untuk percaya dan menyerahkan semua yang dia punya dan hasilnya pun luar biasa.

2# Wanita Sunem

“Pada suatu hari Elisa pergi ke Sunem. Di sana tinggal seorang perempuan kaya yang mengundang dia makan. Dan seberapa kali ia dalam perjalanan, singgahlah ia ke sana untuk makan. Berkatalah perempuan itu kepada suaminya: "Sesungguhnya aku sudah tahu bahwa orang yang selalu datang kepada kita itu adalah abdi Allah yang kudus. Baiklah kita membuat sebuah kamar atas yang kecil yang berdinding batu, dan baiklah kita menaruh di sana baginya sebuah tempat tidur, sebuah meja, sebuah kursi dan sebuah kandil, maka apabila ia datang kepada kita, ia boleh masuk ke sana.” 2 Raja-raja 4: 8-10

Seorang wanita kaya di Sunem bertemu dengan Elisa dan mengundangnya untuk makan bersama keluarganya. Walaupun Elisa tidak tahu pasti motivasi wanita ini mengundang dia, tapi keramahan mereka selalu dirasakan oleh Elisa.

Kalau kita berada di posisi Elisa, kita mungkin tergoda untuk merasa dimanafaatkan. Tapi wanita Sunem ini sangat berbeda. Dia mengajak suaminya dan menawarkan Elisa kamar sendiri dimana dia bisa tinggal saat datang ke kota itu. Dia bahkan menyediakan semua keperluan yang Elisa butuhkan.

Kenapa wanita Sunem ini menunjukkan kemurahan hatinya kepada Elisa? Karena dia menganggap Elisa sebagai ‘orang suci Tuhan’ atau hamba Tuhan. Itu artinya dia percaya kepada Tuhan dan ingin menunjukkan kebaikannya kepada orang-orang yang mengasihi Tuhan juga. 

Wanita Sunem ini mengajarkan kita bahwa sekalipun dia memiliki harta kekayaan, dia memilih untuk membagikan apa yang dia punya untuk bagi orang lain. Intinya, dia ingin menjadi berkat bagi orang-orang yang membutuhkan. 

 

Baca Juga: 4 Tokoh Alkitab yang Paling Taat Sama Tuhan, Belajar dari Mereka Yuk!

 

BACA HALAMAN SELANJUTNYA -->

Sumber : Jawaban.com
Halaman :
12Tampilkan Semua

Ikuti Kami