Menemukan Kembali Jalan Tuhan Ketika Sudah Tersesat di Dunia

Menemukan Kembali Jalan Tuhan Ketika Sudah Tersesat di Dunia

Claudia Jessica Official Writer
      881

Hosea 14:5

"Aku akan memulihkan mereka dari penyelewengan, Aku akan mengasihi mereka dengan sukarela, sebab murka-Ku telah surut dari pada mereka.”

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 5; Matius 5; 2 Raja-Raja 1-2

Dalam perjalanan ke Pantai Teluk Florida, saya menyaksikan proyek restorasi pantai. Pantai, yang benar-benar terkikis oleh angin kencang dan gelombang bergelombang yang disebabkan oleh badai tropis, semuanya menghilang. Bahkan, pantai telah hanyut ke titik bahwa air pasang mengancam properti pantai.

Samudra Atlantik telah mencuri pasir, dan kemudian melepaskannya di jalur air terdekat. Begitu banyak pasir telah dibuang di sana sehingga kedalaman saluran air berkurang, mengancam jalan yang aman dari kapal dan kapal penangkap ikan.

Proses restorasi sangat menarik untuk disaksikan. Kapal keruk yang terletak di atas air menyedot pasir dari bilah pasir. Pasir kemudian disiram melalui pipa penghubung ke berbagai titik di sepanjang pantai tempat para pekerja di Bobcats menyebarkannya.

Sedikit demi sedikit, pantai itu diisi kembali dengan keindahannya yang dulu dan jalan masuk menjadi aman kembali.

Jiwaku terasa seperti pantai itu, benar-benar terkikis.

Setelah berminggu-minggu gangguan pada kehidupan normal dan rutinitas karena Covid-19, saya telah menyelinap pergi dari Tuhan sama seperti pasir telah tergelincir dari pantai.

Awalnya tidak terlalu terasa karena saya melakukan perlawanan yang bagus. Ketika pandemi pertama kali melanda, saya memastikan untuk menjaga struktur hari-hari saya.

Namun, seiring berjalannya hari tanpa akhir yang jelas, saya menjadi lelah. Ketidaksabaran, kekhawatiran, kejengkelan, dan bahkan amarah mengintai saya.

Struktur yang sudah longgar dari hari-hariku hancur berantakan, bekas kebiasaan baik jatuh ke puing-puing. Dilucuti kata-kata, saya tidak bisa menulis, meskipun saya menjadi juara "Kata-kata dengan Teman".

Saya berharap pantai akan memperbaiki itu. Tetapi alih-alih menulis, saya menghabiskan waktu berjam-jam untuk merenungk dengan tenang.

Ini membawa pada rasa bersalah. Mengapa saya tidak memiliki ketekunan untuk mengikuti jadwal penulisan reguler seperti yang dilakukan sebagian besar teman penulis saya?

Ketika saya menyebutkan kegagalan saya, Tuhan berbicara. Tidak apa-apa untuk istirahat dari pekerjaan, saya mendengar Dia berkata. Jauh lebih penting untuk memupuk hubungan dengan-Ku. Kehadirannya menghibur, dan jiwa saya merindukan Dia untuk tinggal.

Ia menyegarkan jiwaku. Ia menuntun aku di jalan yang benar oleh karena nama-Nya. (Mazmur 23:3).

Mazmur di tuliskan dalam Mazmur 23 menunjukkan 3 komponen pemulihan: istirahat, refleksi, dan pengisian. Ketika saya menyaksikan pasir yang indah menyembur keluar dari pipa-pipa itu dan menghidupkan kembali pantai, saya menyadari bahwa saya membutuhkan hal yang sama.

Saya meminta Tuhan untuk memulihkan saya, untuk menghidupkan kembali saya.

Penggunaan kata restorasi yang paling terkenal dalam Alkitab mungkin adalah Mazmur 23, tetapi kata tersebut muncul 1.060 kali dalam Perjanjian Lama.

Menurut salah satu kamus Perjanjian Lama, restore menunjukkan “gerakan kembali ke titik keberangkatan.”

Di situlah pasir kembali ke titik semula dengan bantuan kapal keruk. Definisi itu juga berlaku bagi saya. Tuhan membawa saya kembali ke titik keberangkatan saya sebelum pandemi: tegas di hadirat-Nya .

Tuhan memulihkan saya sebelum saya tahu bahwa saya membutuhkannya. Dia membawa saya pada waktu untuk istirahat. Dia memberi saya harapan melalui pemulihan ciptaan-Nya. Dan Dia memberi saya kesunyian untuk merasakan kehadiran-Nya dan mendengarkan suara-Nya ketika saya merenungkan pekerjaan-Nya dalam hidup saya.

Yakinlah, bahwa Tuhan akan selalu menyambut kamu kembali. Dia ingin membawa kamu kembali kepada-Nya, tidak peduli seberapa jauh kamu telah tersesat.

Dengarkan janji-Nya dalam Hosea 14: 4

"Aku akan memulihkan mereka dari penyelewengan, Aku akan mengasihi mereka dengan sukarela, sebab murka-Ku telah surut dari pada mereka.”

Hak Cipta © 06/11/20 Candyce Carden, digunakan dengan izin.

Ikuti Kami