Tuhan Baru Dapat Bekerja Jika Kamu Mengosongkan Dirimu

Tuhan Baru Dapat Bekerja Jika Kamu Mengosongkan Dirimu

Claudia Jessica Official Writer
      1045

Filipi 2: 5, 7-8

"Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus, melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib."

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 15; Matius 15; Yunus 1-4

Ego sangat penting bagi Tuhan bagiNya untuk menawarkan bantuan-Nya.

Dia menolong saya. Baru-baru ini saya telah melakukan tur atau buku dalam rangka peluncuran buku baru. Kami melihat antrean yang panjang dan toko yang ramai. Satu demi satu orang memujiku.

Selama tiga hari saya merasakan bajir pujian. Saya mulai mempercayai penghargaan. Semua orang ini tidak mungkin salah. Saya harus menjadi hadiah Tuhan untuk para pembaca.

Saya membusungkan dada sedemikian rupa hingga aku hampir tidak bisa melihat dimana harus memberikan tanda tagan pada bukunya.

Seandainya saya dilahirkan dua ribu tahun sebelumnya, kita mungkin membaaca Injil Matius, Markus, Lukas dan Yohanes. Saya bertanya-tanya, apakah Alkitab membutuh surat lain, Tuhan menembakkan panah kerendahan hati ke arahku.

Kami terlambat untuk penandatanganan buku pada malam hari, karena penandatanganan buku pada sore telah menunjukkan antrean yang panjang. Sehingga kami berharap terjadi hal yang sama di toko selanjutnya.

Dengan penuh keprihatinan, kami menelepon manajer toko buku “Kami berlari di belakang, beritahu semua orang bahwa kami akan segera tiba”

"Tidak perlu terburu-buru," manajer toko meyakinkan.

"Bagaimana dengan orang-orang?"

"Sepertinya tidak ada yang terburu-buru."

Tidak satu pun

Ketika kami sampai di toko, untungnya kerumunan dua orang telah menjadi tiga kali lipat menjadi enam. Kami menjadwalkan penandatanganan selama dua jam, tapi saya hanya butuh sepuluh menit untuk menyelesaikannya.

Saat saya menyadari bahwa saya akan sendirian setelah penandatangan selesai, saya menghujani orang terakhir dengan begitu banyak pertanyaan. Kami membicarakan tentang orangtuanya, sekolah, nomor jaminan sosial hingga pesta ulang tahun favorit.

Tapi dia tetap harus pergi dan saya menjadi sendirian di meja. Tumpukan besar buku-buku Lucado, tidak ada lagi yang mengantri.

Saya bertanya kepada manajer toko, “Apakah kamu melakukan iklan?”

“Kami telah melakukannya, lebih dari biasanya,” katanya lalu pergi.

Ketika dia lewat lagi, saya bertanya “Apakah ada acara penandatanganan lain?”

“Ya, biasanya kamu mendapatkan respon yang baik,” kemudian dia berjalan lagi.

Saya menandatangani semua buku di meja saya. Saya menandatangani semua buku Lucado yang ada di rak. Saya menandatangani buku-buku Tom Clancy dan John Grisham.

Akhirnya seorang pelanggan datang ke meja dan bertanya, "Apakah kamu menulis buku?" dia bertanya, dan mengambil buku yang baru.

“Ya, ingin saya tandatangani?”

“Tidak, terima kasih,” jawabnya dan pergi.

Tuhan mencapai sasarannya. Bacaan harian saya keesokan paginya berbunyi “Janganlah engkau menganggap dirimu sendiri bijak” (Amsal 3:7).

Ketika kamu memenuhi dirimu sendiri, Tuhan tidak bisa memenuhimu.

Tapi ketika kamu mengosongkan diri, Tuhan memiliki bejanayang beruna.

Copyright (W Publishing Group, 2006) Max Lucado.


Kamu pernah mengalami anugerah Tuhan yang mengubahkan hidupmu? Mau membagikan ceritamu dan menjadi berkat bersama kami? Hubungi kami di 0822-1500-2424 atau klik https://bit.ly/InginSharing

Ikuti Kami