Datangnya Juruselamat

Datangnya Juruselamat

Claudia Jessica Official Writer
      911

Yeremia 26: 13

Apabila kamu mencari Aku, kamu akan menemukan Aku; apabila kamu menanyakan Aku dengan segenap hati.

 

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 25; Lukas 1; Ayub 29-31

Saya berharap saya bisa bertanya kepada orang Majus seperti apa rasanya ketika mereka kembali ke tanah air mereka. Setelah mengamati langit selama bertahun-tahun, melakukan perjalanan selama berminggu-minggu, dan melihat Yesus dengan mata kepala mereka sendiri, bagaimana mereka bisa kembali ke kehidupan yang pernah mereka kenal?

Apakah mereka pernah mendenga tentang sisa hidup Yesus? Apakah mereka menyadari bahwa orang Yahudi yang terbunuh di pohon adalah anak yang sama dengan siapa yang menawarkan hadiah yang pantas untuku seorang raja? Apakah mereka mengerti bahwa kelahirannya merupakan pendahulu dari peristiwa yang jauh lebih besar?

Kami tidak tahu banyak dengan pasti tentang orang-orang ini. Mereka membawa tiga hadiah yaiut: emas, dupa, dan mur. Tetapi mungkin ada lusinan orang Majus yang melakukan perjalanan ini.

Orang-orang bijak ini tentunya bukan orang Yahudi, mungkin dari Persia. Mereka berlaku seperti dekat dengan pendeta-peramal di tanah air mereka, kami pikir, menandai pergerakan langit untuk mengetahui pengaruhnya terhadap manusia. Dilihat dari hadiah yang mereka berikan dan gelar mereka, status dan kekayaan mereka mendekati keluarga raja.

Sekarang pertimbangkan apa yang kita ketahui tentang mereka: orang-orang Majus ini menganggap waktu, upaya, kekayaan, dan penyembahan mereka layak untuk beribadah di rumah Betlehem.

“Ketika mereka melihat bintang itu, sangat bersukacitalah mereka. Maka masuklah mereka ke dalam rumah itu dan melihat Anak itu bersama Maria, ibu-Nya, lalu sujud menyembah Dia. Mereka pun membuka tempat harta bendanya dan mempersembahkan persembahan kepada-Nya, yaitu emas, kemenyan dan mur.” (Matius 2: 10-11)

Orang-orang kafir ini mencari Mesias seperti yang tidak dilakukan orang lain. Petualangan mereka adalah kisah luar biasa tentang rahmat Tuhan yang bercampur dengan rasa lapar manusia, saat mereka mengikuti bintang yang Tuhan dirikan di surga dengan pengabdian yang tulus.

Mereka sedang mencari Tuhan, yang telah memberi mereka tanda untuk menemukannya. Saya pikir orang-orang ini, yang tahu jauh lebih sedikit daripada saya tentang Mesias, mencari dia lebih keras daripada yang pernah saya lakukan.

Pertimbangkan komentar Matthew Henry tentang apa yang terjadi:

"Mereka mungkin berkata, 'Jika pangeran seperti itu lahir, kita akan segera mendengar tentang dia di negara kita, dan itu akan menjadi waktu yang tepat untuk memberi penghormatan kita kepadanya.' Tetapi mereka sangat tidak sabar untuk lebih mengenalnya, sehingga mereka melakukan perjalanan panjang dengan tujuan untuk menanyakan tentang Dia. Perhatikan, Mereka yang benar-benar ingin mengenal Kristus, dan menemukan Dia, tidak akan memperhatikan sakit atau bahaya dalam mencari dia."

Secara pribadi, saya pikir orang Majus tidak lagi sama setelah pertemuan mereka di rumah Betlehem. Mereka menginvestasikan diri mereka untuk menemukan Raja orang Yahudi, dan dia mengungkapkan dirinya kepada mereka. Saya pikir semua bintang lain pasti pucat jika dibandingkan.

Iman dan kehidupan yang berpotongan: Seperti pemazmur bernyanyi, "langit menyatakan kemuliaan Allah" (Mazmur 8) untuk kita masing-masing. Tanda-tanda itu adalah panggilan Tuhan untuk kita agar mencarinya dengan segenap hati kita, sehingga Dia dapat mengungkapkan dirinya kepada kita lebih banyak lagi.

Pada Natal kali ini, saya ingin mengikuti contoh orang Majus ini. Saya ingin menemukan misteri Injil yang begitu luar biasa sehingga saya mengejarnya dengan segenap hati saya, dan segenap kekuatan saya, dan segenap jiwa saya. Saya berdoa misteri ini memikat hatimu pada Natal ini!

 

Disadurkan dari crosswalk.com. Hak cipta oleh Katherine Britton.

Anda butuh didoakan langsung? Klik link dibawah ini untuk terbubung dengan Tim doa kami http://bit.ly/InginDidoakan

 

Anda butuh konseling? Klik link dibawah ini untuk konseling. http://bit.ly/inginKonseling

Ikuti Kami