Berhasil Mengatasi Ruang Kosong di Hatinya, Jessica Vania Dipulihkan!

Berhasil Mengatasi Ruang Kosong di Hatinya, Jessica Vania Dipulihkan!

Claudia Jessica Official Writer
285

Jessica Vania atau yang akrab disapa dengan nama Jeje mengaku bahwa dirinya adalah seorang yang bengal, tidak bisa menerima nasihat atau lebih diketahui dengan keras kepala di masa lalu.

“Dulu tuh memang gue orangnya bengal (keras kepala), tapi ketika masuk JKT, bengalnya (jadi) ribuan kali lipat.”

“Bete dikit, stress dikit, kita larinya ke minum, clubbing. Dulu sempat nindik kuping dua bolongan, terus (ketika) pulang nanya lagi ke orang tua ‘Bagus ga?’”

“Ngomong kasar jatohnya, karena keinfluence temen-temen yang ngomongnya guk guk (meniru suara hewan) dan temen-temennya itu pergaulan yang kece banget.”

“Ketika akhirnya gua keluar, gua ngerasa bener-bener dulu tuh gua kampungan banget (dengan berbicara kasar). Kaaammmpungan banget. Jadi plis, cewek ataupun cowok yang ngomongnya masih ‘Anjir’ oh my God, dulu gua sekampungan dan senorak itu.”

“Gue serendah itu dulu. Muka boleh kata orang cakep, tapi mulut gua soooo kampungan. Tidak kece sama sekali, parah.”

Itulah segelintir cerita Jeje tentang kenakalannya di masa lalu kepada tim superyouth.

Pada saat Jeje berusia 15 tahun, ia sudah bisa menghasilkan uang dengan kemampuannya sendiri. Hal ini membuat dirinya merasa semakin merasa superior diantara keluarganya, terutama ketika ekonomi keluargnya goyah. Jeje merasa dirinya adalah orang yang paling ‘money power’ di keluarganya sehingga menurut Jeje, anggota keluarganya harus mengerti tentang dirinya dan keadaannya.


Baca juga: Blesly Yosua, Dikurung Teman di Kamar Mandi Karena Percaya Yesus


“Gue menjadi pribadi yang, harusnya semua orang mikirin gue, jadi gue ga mau mikirin kalian semua karena di sini, gue yang paling capek.”

Egonya yang tinggi membuat kepribadian Jeje menjadi kacau hingga kehilangan identitasnya.

“Kalo melihat identitas gua yang jaman-jaman dulu, itu gue merasa identitas gua kacau. Jadi gue merasa diri gue ga berharga, ga ada nilainya, orang gamau lagi sama gue.”

Perasaannya yang campur aduk membuat Jeje merasa ada ruang kosong yang begitu besar di hatinya.

“Merasa Tuhan tuh kayak ga ada karena gua merasa gua kosong. Gua pengen ke sana ke sini tapi hampa hampa. Itu yang paling parah, kosong. Kayak, kalo gue rame-rame gue happy. Tapi setelah gue selesai, selesai rame-rame happy, gue kosong.”

Jeje merasa dirinya butuh pribadi yang benar-benar bisa selalu ada bersama dirinya sepanjang waktu. Ruang kosong yang tertanam dihatinya membuat Jeje merasa bahwa dirinya membutuhkan Yesus.

“Ruang kosong yang bolongnya gede banget itu yang akhirnya gua merasa okay, I need Jesus.”

“Waktu gue bener-bener dijamah Tuhan, gue ngerasa ‘Eh, ih ih.’ Gitu lho, susah diomongin. Kayak bener-bener ada yang meluk, kayak ada yang pegang gue. Yaampun, itu tenang banget.”

Jika dulu Jeje membutuhkan obat penenang untuk menenagkan diri ketika merasa gelisah, kini Jeje telah menemukan kedamaian dari Yesus.

“Disaat itu (red: ketika dijamah oleh Tuhan), gua merasa gua lupa sama kepanikan gua di masa lalu, keparnoan gua akan segala sesuatu.”

“Ini lho yang namanya kasih sejati tuh itu lho. Yang gua bener-bener dipeluk, yang gua ngerasa walaupun ga ada yang peluk gua, gua ngerasa kayak oh ini yang namanya diteminin, oh ini yang namanya ruang kosong dihapus tuh kayak gini. Wah itu ga bisa diomongin. Kalian harus rasain sendiri.”

Kasih Tuhan membuat Jeje menangis hingga tersujud.

JCers, mungkin saat kamu sedang berada dalam keadaan yang sama seperti Jeje di masa lalu. Menjadi tulang punggung keluarga membuatmu merasa superior dan egois, inilah pesan dari Jeje.

“Ketika orang itu membantu keluarganya, harusnya dia bersyukur. Bukan karena kuat gagah dia, tapi karena itu Tuhan yang bantu. Memang Tuhan yang bikin ‘saat ini lu jagain keluarga lu dulu ya.’ Itu yang sekarang kalo gua bisa mikir. Tapi kalo dulu, gua ga bisa mikir (hal itu) sama sekali karena waktu gue bener-bener ketemu Tuhan, perubahannya ada.”

“Kalo gue pribadi dulu itu zona nyaman gue adalah temen-temen yang ga bener. Berarti lu (harus) keluar (dari sana) jadi zona yang lebih baik. Lepas dari pergaulan yang buruk.”

“Pergaulan yang buruk merusak kebiasaan yang baik. Itu lagi-lagi kata Yesus.”

“Kalau lo mau keluar (dari pergaulan buruk), jangan pernah balik-balik lagi. Maksudnya balik tuh gini, jangan iseng-iseng main, iseng-iseng ngumpul lagi untuk coba minum. Karena sekali lu ada di sana, pasti kebawa.”

Adapun beberapa dampak yang dialami Jeje ketika sudah mengalami pemulihan, dirinya terlepas dari sifat sensitif, tempramen hingga terlepas dari perkataan kasar.

“Jadi diri sendiri ga perlu harus liat ke kiri-kanan, karena banyak anak muda sekarang gampang ketriger. Ngeliat sosial media orang kayak gini, oh lu langung pengen famous, lu langsung pengen ini. Kece gak harus kayak gitu kok. Kece dari Tuhan tu ketika hidup lu berbuah, itu menurut gue anak kece.”

Kamu merasa kehilangan arah dan butuh konseling? Sahabat 24 siap membantu! Hubungi nomor 0822-1500-2424 atau kunjungi http://bit.ly/inginKonseling.

Sumber : superyouth | jawaban.com

Ikuti Kami