Pengakuan Edric Tjandra, Pernah Alami Kekosongan Sampai Berakhir di Dalam Kasih Tuhan

Pengakuan Edric Tjandra, Pernah Alami Kekosongan Sampai Berakhir di Dalam Kasih Tuhan

Lori Official Writer
778

Nama Edric Tjandra mulai dikenal luas lewat beragam penampilan kocaknya sebagai komedian, artis peran dan presenter. Pria kelahiran Jakarta, 28 Februari 1985 ini menikmati masa ketenarannya saat tampil dalam variety show Extravaganza Trans TV.

Dengan talenta menghibur yang dia punya, banyak orang yang berpikir jika Edric adalah sosok yang gak pernah punya masalah.

Namun dengan jujur dia mengungkapkan, bahwa penampilannya yang selalu ceria dan bahagia hanyalah sebuah talenta yang Tuhan berikan. Sama halnya dengan apa yang orang lain alami, dia juga pernah merasakan kekosongan.

"Jadi, di saat saya ngerasa bahagia saya itu bahagia yang kosong buat saya. Jadi bahagianya itu kalau kita ngelihat kayak, ‘Oh si Edric sekarang udah di dunia entertainment nih. Wow, udah jadi artis.’ Ibaratnya begitu. Jadi, orang pasti berpikir karena saya bisa ketawa-ketawa dan saya tampilnya ceria dan bahagia," ucap Edric dalam wawancara online dengan Solusi TV.

Di titik ini, dia mengakui kehilangan kebahagiaan sejati yang gak bisa digantikan oleh kebahagiaan yang didapatnya sebagai seorang komedian dan artis.

Deep down inside itu saya ngerasa saya itu jauh dari Tuhan. Karena saya ngerasa Tuhan itu adalah sumber damai, sumber bahagia. Di saat saya jauh dari sumber itu, maka saya gak akan ngerasain bahagia yang sempurna,” ungkap Edric.


Baca Juga: Ketemu di Tanah Suci Israel, Edric Tjandra Sebut Calon Istri Pilihan Tuhan. Selamat Ya!


Pengalaman ini diakuinya terjadi waktu Edric mulai lupa sama Tuhan. Sebagai anak yang lahir dan tumbuh di tengah keluarga Kristen, sejak kecil pria berusia 35 tahun ini sudah terlibat aktif dalam pelayanan gereja. Sampai akhirnya gerejanya tutup dan memaksanya untuk menemukan gereja baru yang sesuai. Karena merasa belum menemukan gereja yang tepat, keinginan untuk ke gereja pun perlahan-lahan hilang.

“Di saat gereja saya tutup, akhirnya di situ juga Tuhan kasih saya sebuah berkat yang luar biasa. Saya akhirnya bisa masuk ke dunia entertainment. Jadi waktu di saat itu juga, di dalam dunia entertainment itu saya ngerasa, ‘Wah saya ke gereja mana nih?’ Karena gereja saya udah gak ada. Jadi saya mulai cari-cari gereja, mulai muter-muter gereja. Di saat nyari-nyari gereja itu, hampir saya kayak bener-bener,’Ah udahlah. Malas gitu! Gak ke gereja sama sekali,” jelasnya.

Selama berbulan-bulan, suami dari Venny Chandra ini tidak menginjakkan kaki di gereja. Hal inipun membuatnya makin jauh sama Tuhan walaupun secara karir bisa dibilang sedang sangat baik.

“Beberapa bulan saya gak ke gereja. Saya juga gak dekat sama Tuhan, gak saat teduh. Jadi akhirnya saya ngerasa, ‘Kok saya diberkati tapi saya kosong?’ Saya merasa diberkati banget sama Tuhan. Saya merasa penuh dengan kasih karunianya Tuhan, tapi saya ngerasa kosong gitu. Kok kayaknya saya ngerasa kering gitu,” ucapnya.

Kekosongan itupun mulai diisi kembali waktu Edric mulai berdoa dan meminta hubungan yang akrab dengan Tuhan.

“Tuhan yang selalu narik aku balik. Bukannya aku yang berusaha gimana tapi Tuhan tuh narik aku balik…Dan di satu acara saya lagi nge-MC, tiba-tiba ada pastor saya itu tiba-tiba dia nyamperin saya ke belakang panggung. Jadi setelah mau selesai acara, dia nyamperin saya ke belakang panggung dan dia bilang, ‘Roh Kudus bilang sama saya untuk mendoakan kamu agar lebih dekat sama Tuhan.’ Dari situ saya berasa bahwa benar-benar Tuhan itu gak mau kita jauh dari Dia. Kalau kita memang sudah dipilih sama Tuhan, Tuhan tuh pengen kita balik lagi dan balik lagi sama Dia,” jelasnya.

Sejak saat itu Edric masih terus mencari Tuhan hingga pada akhirnya, tepat di pagi hari pada tanggal 24 Desember 2015, sehari sebelum Natal, dia mendengar satu suara yang berkata ‘I don’t know you’ (Aku tidak mengenalmu)’. Momen itulah yang membuat Edric menyadari betul bahwa dia harus lebih dekat dengan Tuhan lewat firman-Nya.

“Saya mendengar suara, Saya tidak mengenalmu. I don’t know you. Itu adalah titik balik saya yang benar-benar saya berpikir jadi selama ini saya udah pelayanan buat Tuhan, saya udah berusaha mendekat sama Tuhan, tapi Tuhan gak kenal saya. Terus saya harus apa biar Tuhan kenal sama saya? Jadi saya akhirnya mulai benar-benar dekat sama Tuhan, mulai-mulai baca firman dan akhirnya saya dapat firman yang di situ saya berpikir bahwa Tuhan sudah mengenal saya,” ungkapnya.

Melalui firman Tuhan, Edric pun belajar semakin mengenal Tuhan. Dan dia percaya betul kalau Tuhan sendiri begitu mengasihinya. Sebagai ayat penutup dari Edric, yuk merenungkan satu ayat ini.

“Tetapi orang yang mengasihi Allah, ia dikenal oleh Allah.” - 1 Korintus 8: 3

Sumber : Solusi TV | Jawaban.com

Ikuti Kami