Pandemi Bukan Akhir Segalanya Sumber :

10 May 2020

 881
[Daily Devotional]

Pandemi Bukan Akhir Segalanya

2 Korintus 4: 8-9, 14

Dalam segala hal kami ditindas, namun tidak terjepit; kami habis akal, namun tidak putus asa; kami dianiaya, namun tidak ditinggalkan sendirian, kami dihempaskan, namun tidak binasa.Karena kami tahu, bahwa Ia, yang telah membangkitkan Tuhan Yesus, akan membangkitkan kami juga bersama-sama dengan Yesus. Dan Ia akan menghadapkan kami bersama-sama dengan kamu kepada diri-Nya.

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 130; 2 Korintus 3; 1 Samuel 26-27

Ketika masa depan tidak terlihat, dunia berhenti, ada banyak ketakutan dimana-mana, mungkin kisahmu akan segera berakhir.

Alkitab mengatakan dalam 2 Korintus 4: 8-9, 14 “Dalam segala hal kami ditindas, namun tidak terjepit; kami habis akal, namun tidak putus asa; kami dianiaya, namun tidak ditinggalkan sendirian, kami dihempaskan, namun tidak binasa.Karena kami tahu, bahwa Ia, yang telah membangkitkan Tuhan Yesus, akan membangkitkan kami juga bersama-sama dengan Yesus. Dan Ia akan menghadapkan kami bersama-sama dengan kamu kepada diri-Nya.”

Kamu tidak bisa kalah. Pada akhirnya kamu akan menang, tidak peduli apa pun yang terjadi. Sekalipun jika pandemi mengambil hidupmu, jika kamu telah percaya kepada Yesus Kristus sebagai Juruselamat, maka kamu akan langsung masuk ke hadirat Allah.

Kisah baru pun akan dimulai.

Apakah kamu pernah menonton acara TV dimana setiap episode berakhir dengan situasi yang menegangkan dan membuatmu berpikir bahwa sang pahlawan di film itu mungkin tidak akan selamat? Ketegangan yang dialami terasa sangat hebat.

Tapi bagaimana jika kamu menunggu sampai pertunjukan berakhir, sampai akhirnya kamu menonton seluruh serinya.

Ketika seri film akan bertahan selama beberapa musim ke depan, kamu mungkin tidak perlu lagi khawatir apakah sang pahlawan dapat berhasil atau tidak karena masih banyak kemungkinan yang terjadi.

Kita tidak tahu berapa banyak waktu yang tersisa di bumi ini, tapi bukan berarti kita harus hidup tanpa harapan. Untuk hidup dengan harapan di tengah krisis seperti pandemi global, kita harus mengubah perspektif kita. Kita harus hidup dalam terang keabadian.

Suatu hari, ketika kita bertemu Yesus di surga semua rasa sakit, penyakit, kesedihan, kesedihan, stres, dan kesedihan akan berakhir.

Inilah yang harus kamu nantikan “Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu.” (Wahyu 21:4).

Ini bukan akhir dari kisah kita. Kita tidak tahu apa yang ada di masa depan, tetapi kita tahu siapa yang memegang masa depan kita.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

3 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Lawrence Fabian Jerangku 19 July 2020 - 23:26:45
Saya meminta doa kalian berserta isteri saya menga... more..

Varris Sitio 15 July 2020 - 10:09:27
Saya Varris dan merupakan salah satu karyawan swas... more..

purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

advertise with us


7237

advertise with us