Lori Mora

Official Writer
719


Italia menjadi negara terparah yang terserang pandemi virus corona melampaui China, negara asal munculnya virus ini untuk pertama kalinya. Dalam kurun waktu satu bulan, jumlah kematian di Italia terbilang cukup tinggi. Membludaknya jumlah kematian membuat hampir seluruh gereja dipenuhi oleh peti mati berisi jenazah yang menanti giliran untuk dimakamkan secara layak.

Namun memasuki pertengahan bulan April 2020, keadaan semakin membaik. Baru-baru ini pejabat setempat memposting keadaan gereja dan pemakaman yang sudah tampak sangat sepi dan kosong dari peti mati. Mereka percaya bahwa ini adalah pertanda baik dari harapan baru bagi Italia dalam melawan pendemi virus corona.

Seperti diketahui, terhitung pada Senin (20/4), mencapai 181.228. Dari jumlah itu, 108.237 orang positif virus corona dan masih dirawat di rumah sakit. Namun penambahan kasus terus menurun hingga mencapai lebih dari 20 kasus setiap harinya.


Baca Juga: Sembuh Dari Virus Covid-19, Pendeta Hillsong Carl Lentz Sebut ‘Harapan Ada di Dalam Tuhan'


 

Wali Kota Bergamo, Giorgio Gori sendiri merayakan penurunan besar penyebaran wabah ini dengan menyampaikan kepada seluruh rakyat Italia bahwa mereka telah berhasil melewati masa-masa sulit ini dengan baik. Apalagi mengingat bahwa Lombardy utara, salah satu daerah di sana menjadi pusat penyebaran virus terbesar di Italia.

Dalam postingannya di Twitter, Wali Kota Gori menunjukkan kondisi terkini dari gereja-gereja dan pemakaman yang sudah kosong dari peti mati.

Dia menyampaikan bahwa sejak 1 Maret hingga Paskah, kota Bergamo sudah kehilangan lebih dari 600 warganya akibat virus corona. Namun karena kepatuhan seluruh warga, mereka bisa mengubah keadaan menjadi lebih baik. Dia pun berterima kasi kepada seluruh warga yang mau tinggal di rumah selama masa-masa ini.

"Berita yang bisa saya berikan hari ini akhirnya positif. Dalam minggu-minggu ini telah terjadi penurunan infeksi dan kematian (dari virus corona). Gambaran gereja dari kuburan yang dipenuhi oleh peti mati tetangga kita memberi kita gagasan bahwa kita telah melalui fase yang paling sulit dan kita bisa terus punya harapan," tulisnya dalam tweet tersebut.

Dia menambahkan bahwa situasinya sudah mulai kembali normal. Empat hotel yang dipergunakan untuk menampung pasien positif corona masih akan terus beroperasi. Sementara lockdown sendiri rencananya akan berakhir pada 4 Mei 2020 mendatang. Dengan itu, setiap orang akan kembali diizinkan untuk berolahraga di luar ruangan.

Kita berharap negara-negara lain juga akan mengalami kemajuan yang sama seperti Italia. Dan tentunya negara-negara yang terdampak perlu belajar banyak dari langkah penuntasan pandemi corona yang dilakukan oleh Italia, termasuk Indonesia. 

Sumber : Dailymail.co.uk | Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

0 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

advertise with us


7254

advertise with us