Lori

Official Writer
693


Gereja-gereja dan katedral di Inggris telah mengalihkan layanan ibadahnya ke online secara langsung. Hal ini menyusul himbauan pemerintah suaya semua gereja ditutup selama tiga bulan ke depan.

Katedral Durham sendiri sudah membuat rencana untuk membagikan layanan onlinenya dan menyiarkan layanan lain secara langsung. Mereka berharap layanan online ini memungkinkan jemaat untuk tetap beribadah dari rumah selama wabah virus corona ini.

Meskipun gereja tetap merasa keberatan dengan penutupan ini. Namun mereka menghargai langah pemerintah untuk mengurangi penyebaran wabah.

"Kami sangat bertentangan dengan menutup (gereja) tapi akan sangat baik untuk membendung aliran virus corona," kata Michael Hampel, salah satu pekerja di Katedral Durham.

Sementara gereja-gereja lainnya memutuskan untuk membuat layanan online minggunya sebanyak tiga kali sehari. Yang lainnya memilih untuk mengunggah khotbah mingguan di Youtube.

Layanan misa dan paduan suara Gereja All Saints di Northampton yang diposting di Facebook sendiri telah ditonton oleh ratusan orang.

Bukan hanya di Inggris, layanan ibadah online inipun sudah banyak diterapkan di berbagai negara, termasuk Korea Selatan, Singapura, Amerika dan juga Indonesia.

Sementara bagi jemaat yang mengikuti layanan online ini mengaku masih sangat asing. Mereka menilai jika ibadah online adaah sesuatu yang baru. Hal ini diakui oleh pasangan Aaron Trank dan istrinya Rachelle. Mereka pun mulai beribadah minggu lewat layanan online di Youtube.

“Kami belum pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya. Kami berusaha menciptakan kembali struktur hari Minggu yang khas karena itu menjadi bagian dari irama mingguan kami. Syukurlah, teknologi telah membantu kami melakukannya,” ucap Trank yang biasanya beribadah di Reality SF di San Fransisco.

Wabah Corona Ubah Tradisi Gereja

Sadar atau tidak hanya dalam waktu singkat, gereja di seluruh dunia seolah dipaksa untuk menutup gerejanya dan beralih menggunakan teknologi online untuk tetap hadir bagi jemaatnya. Hal ini tentu saja kita sadari terjadi karena wabah virus corona yang tak terbendung.

Selain bentuk ibadah yang berubah dari tatap muka menjadi tatap layar, gereja juga membuat kebijakan untuk mengumpulkan persembahan secara online, memposting khotbah di media sosial dan mengadakan pertemuan kelompok, doa dan ibadah pekerja hanya secara obrolan video.

Selain itu, banyak gereja juga mengakui jika pelayanan online membuat mereka lebih menghemat dana untuk biaya operasi seperti untuk AC dan listrik. Para pendeta sendiri bisa memakai internet untuk melacak topik bahasan apa yang relevan dengan jemaat.


Baca Juga:

Doakan Wabah Corona, Patung Yesus Memberkati Brasil Dihiasi Bendera Dari Berbagai Negara

Donald Trump Tawarkan Harapan Pasien Corona Bisa Sembuh Dengan Dua Cara Ini


Wabah virus corona ini juga mengubah proses operasional gereja-gereja megachurch di berbagai negara. Contohnya adalah gereja yang dipimpin oleh pendeta muda Judah dan Chelsea Smith di Seattle. Namun setelah menayangkan ibadah secara online, gereja mereka justru mendapatkan pengunjung dengan jumlah dua kali lipat.

Pastinya gereja menutup pintu selama wabah corona ini bukan didasarkan oleh rasa takut. Tapi lebih kepada mengambil tindakan yang lebih berhikmat dan bijaksana untuk meminimalisir penyebaran virus yang lebih luas.

Sementara pihak gereja yang menjalankan ibadah online ini memastikan bahawa tubuh Kristus tetap dalam kesatuan dan tindakan saling mendukung. Walaupun secara fisik tidak bisa dipungkiri berjauhan, tapi diharapkan tetap terkoneksi secara roh.

Sementara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru-baru ini juga memperingatkan bahaya uang tunai yang kita terima. Karena uang bisa jadi sarang virus. Kita bisa bayangkan jika perubahan yang terjadi di dunia saat ini sangat cepat. Karena itu, sebagai tubuh Kristus kita perlu bersatu dalam doa dan dalam satu roh untuk meminta kehendak Tuhanlah yang terjadi atas gereja-Nya.

Sumber : Berbagai Sumber | Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

sastrapin 8 September 2020 - 04:21:18

menyembah

0 Answer

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

3 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer


Valentino Rumaseb 18 September 2020 - 21:07:46
Shalom, Salam sejahtera, salam kenal, saya Valent ... more..

Dosma Panjaitan 17 September 2020 - 16:23:12
Shalom bapak/ibu. Saya minta dukungan doa dari bap... more..

Rico Andhika 1 September 2020 - 22:45:30
Saya mohon bantuan doanya untuk diberikan jawaban ... more..

Edward Budi Setiawan 1 September 2020 - 12:24:55
Supaya Yesus, memberkati, mengurapi & menyertai se... more..

advertise with us


7182

advertise with us