Lori

Official Writer
438


Sebuah penelitian menunjukkan kalau kebiasaan orangtua memaksa anak untuk selalu juara atau berprestasi di sekolah hanya akan membuat anak tertekan dan fatalnya berisiko membuat anak gagal di masa depannya.

Alasannya adalah karena harapan tinggi yang ditaruhkan orangtua kepada anak hanya akan meningkatkan risiko stress dan mengancam kebahagiaan hidup anak.

Sebuah penelitian yang dilakukan di Arizona State University menemukan bahwa rata-rata anak yang orangtuanya terlalu memaksa untuk mendapatkan nilai dan prestasi yang baik di sekolah hanya akan berakhir dengan serangan depresi, kecemasan, harga diri rendah, bermasalah secara perilaku dan pelajaran. Berbeda dengan orangtua yang memfokusnya anak-anaknya dalam hal karakter seperti rasa empati yang besar, punya belas kasihan dan pengembangan keterampilan sosial.

Bagi anak-anak yang memasuki tingkat SMA, perubahan besar akan terjadi. Di sinilah masa dimana anak mencari jatidiri mereka dan memikirkan apa yang terjadi dengan dunia di sekitar mereka. Semakin orangtua menekan anak untuk lebih berprestasi di tingkat ini, maka semakin buruk pula dampaknya bagi anak.

Memang gak masalah jika orangtua mendorong anak supaya dia bisa jadi yang terbaik di masa depannya. Tapi akan jadi salah kalau orangtua mulai melakukannya disertai dengan kritikan, ancaman, tekanan dan berkompromi kalau anak bisa melakukan apapun untuk mendapatkan nilai yang terbaik. Alih-alih melakukan hal ini, akan lebih baik mendukung anak dengan cara ini:

1. Berhenti menasihati anak tentang kerja keras

Gak ada orangtua yang gak berharap anaknya bisa jadi orang yang lebih sukses dari dirinya. Karena itu orangtua menganggap wajar untuk selalu mengingatkan anak tentang kerja keras.

Sayangnya, terlalu sering menyampaikan hal ini ke anak justru hanya akan membuat anak stress dan tertekan karena orangtua menaruh beban besar atas mereka.

2. Jangan memaksa anak untuk berprestasi dengan cara apapun itu

Apakah kamu suka memaksa anakmu untuk lebih giat belajar atau harus berhasil dalam ujian sekolah bagaimanapun caranya?

Cara ini hanyalah satu dari sekian sikap salah orangtua terhadap anak. Karena anak bukannya akan jauh lebih baik tapi justru akan menjerumuskan anak dalam kebiasaan yang salah, misalnya bertindak curang, menipu dan berbohong.

Karena itu, penting bagi orangtua untuk lebih mengutamakan nilai-nilai kehidupan yang baik kepada anak di atas dari prestasi di sekolah.


Baca Juga:

Begini 7 Cara Tepat Mendidik Anak Tanpa Harus Hancurkan Karakternya

Dobrak Rasa Percaya Diri Anak Perempuanmu Dengan 11 Ayat Alkitab Ini…


3. Jangan mengkritik

Salah satu cara yang pastinya bisa mengurangi rasa percaya diri anak-anak adalah mengkritik mereka. Orangtua mungkin dengan terang menyinggung perasaan anak dengan ucapan dan membuatnya merasa tidak dihargai.

Karena itu, alangkah lebih baiknya jika orangtua justru selalu mendorong anak untuk terus maju bahkan saat dia mendapatkan nilai paling buruk di sekolah.

4. Berikan pesan yang membangkitkan semangat

Sampaikanlah ke anak tentang pentingnya memiliki integritas, menunjukkan rasa hormat dan tindakan yang baik dimanapun dia berada. Saat orangtua mendapati anak melakukan kesalahan, diskusikan apa yang menjadi kendalanya, kenapa dia melukai orang lain atau berlaku curang kepada temannya sendiri. Orangtua harus memastikan kalau sikap anak harus sama baiknya dengan prestasi yang dia dapatkan.

5. Jadikan teladan bagi anak

Saat orangtua menunjukkan teladannya di rumah, maka anak akan secara otomatis menirunya. Dengan ini, orangtua gak perlu mengingatkan atau mendesak anak untuk selalu jadi yang terbaik. Karena dorongan itu akan datang dengan sendirinya karena mereka ingin mengikuti teladan orangtuanya.

Ingatlah bahwa tindakan itu jauh lebih berkuasa dibandingkan dengan kata-kata.

Jadi, untuk memastikan anak berhasil dalam hidupnya doronglah anak dengan cara yang berbeda. Pastikan anak puny acara pandang yang berbeda dengan apa tujuan mereka menjadi yang terbaik dalam hidupnya. 

Sumber : Verywellfamily.com | Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Banner Mitra Juli 1-2


7244

Banner Mitra Juli 1-2