Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
674


Setiap orangtua pasti berharap apa yang mereka lakukan akan berdampak bagi hidup anak-anaknya.

Gak ada yang lebih berkuasa daripada doa. Karena itu, kamu bisa melatih dan mengajar mereka banyak hal yang mereka butuhkan. Orangtua bisa menciptakan pengalaman-pengalaman menarik seperti olahraga, musik, seni dan kegiatan bersifat kemanusiaan.

Tapi kalau orangtua gak memberkati mereka dalam doa, orangtua hanya akan kehilangan rencana besar Tuhan atas hidup mereka. Karena Tuhanlah yang memegang semua kehidupan kita. Dia berkuasa mengubah hati dan menyembuhkan pikiran.

Apalagi dengan beragam tantangan yang muncul di masa ini, seperti serangan gangguan mental dan godaan dunia, orangtua butuh pertolongan Tuhan untuk jadi pemimpin atas hidup anak.

Memberkati anak bisa dimulai sejak dalam kandungan, saat akan melahirkan, atau selama masa-masa pengasuhan. Gak ada waktu yang terlalu cepat atau terlalu lambat untuk menyerahkan hidup anak-anakmu kepada Tuhan.

Hari ini, mari melipat tangan atau menumpangkan tanganmu ke atas anak-anakmu dan mulailah memberkatinya dengan 10 doa ini:

1. Tuhan, aku berdoa supaya anakku percaya di dalam Engkau dengan segenap hati.

“Aku hendak mengagungkan Engkau, ya Allahku, ya Raja, dan aku hendak memuji nama-Mu untuk seterusnya dan selamanya.” (Mazmur 145: 1)

Gak cukup hanya percaya. Alkitab juga mengingatkan kita bahwa si iblis pun percaya. Karena itu doakanlah supaya anak benar-benar dan sungguh melekatkan hatinya kepada Tuhan.

2. Tuhan, aku berdoa supaya anakku mengalami perubahan di dalam Engkau

“Aku akan memberi mereka suatu hati untuk mengenal Aku, yaitu bahwa Akulah TUHAN. Mereka akan menjadi umat-Ku dan Aku ini akan menjadi Allah mereka, sebab mereka akan bertobat kepada-Ku dengan segenap hatinya.” (Yeremia 24: 7)

Hidup yang berubah adalah apa yang kita semua harapkan dialami anak. Kita mau yang lama menjadi baru. Dan kita mau anak-anak kita berjalan dalam kebenaran. Kita bisa memaksa anak kita untuk mengikuti aturan. Tapi aka nada masa dimana anak akan keluar dari ikatan yang dia dapatkan dari rumah dan memutuskan untuk mengambil jalan hidupnya sendiri. Karena itu, berdoalah supaya anak tetap taat kepada aturan yang tak tertulis, berdoalah supaya mereka mengijinkan Tuhan bekerja atas hati mereka dan membentuknya menjadi karya yang menakjubkan sesuai dengan kehendak-Nya.

3. Tuhan, aku berdoa supaya anakku punya kerendahan hati mengakui dosanya saat dia sedang jatuh

“karena Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan Ia menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak.” (Ibrani 12: 6)

Kadang sulit memang buat berdoa untuk orang yang kita cintai. Tapi dengan mendoakannya, orangtua bisa menunjukkan kasihnya. Hasil dosa selalu berupa kehancuran, kekecewaan dan pertikaian.

Kalau anak ketahuan melakukan dosa, bisa jadi anak akan merasa nyaman dengan hal itu. Bahkan saat mereka gak kedapatan, anak mungkin akan terus melakukan dosa yang sama. Jadi, mintalah supaya anak punya kerendahan hati untuk mengakui dosanya dan bertobat.


Baca Juga:

Dibalik Anak yang Sukses, Ada Orangtua yang Handal

4 Hal yang Diam-diam Orangtua Harus Ajarkan ke Anak di Rumah


4. Tuhan, aku berdoa supaya anakku melakukan hal yang benar

“Percayalah kepada TUHAN dan lakukanlah yang baik, diamlah di negeri dan berlakulah setia..” (Mazmur 37: 3)

Sama seperti orangtua mau anak-anaknya bertobat, berdoalah supaya anak gemar melakukan kebenaran.

Anak adalah hasil dari apa yang mereka percaya. Saat anak percaya kalau mereka tidak berharga, mereka akan merespon dengan tindakan yang buruk. Tapi saat orangtua memberi tahu mereka tentang hal yang benar dan memuji setiap hasil kerja mereka, anak akan termotivasi melakukan hal yang benar.

Pujian adalah senjata yang kuat untuk membangun seseorang.

5. Tuhan aku berdoa supaya anakku mempercayai kebenaran tentang siapa dia di dalam Kristus

“Karena kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya. Ia mau, supaya kita hidup di dalamnya.” (Efesus 2: 10)

Semua orang percaya harus mengenal identitasnya. Karena identitas adalah dasar hidup kita. Sebagian besar dari kita punya identitas di awal kehidupan dan bisa jadi hal yang akan kita hidupi sepanjang hidup kita. Identitas itu bisa berupa anak yang tidak berpendidikan, anak pendeta, anak populer dan sebagainya.

Anak harus tahu identitas mereka di dalam Tuhan yang adalah anak Allah. Anak juga adalah pribadi yang dipilih dan dikasihi oleh Allah.

Identitas inilah yang harusnya melekat kuat atas hidup mereka. Jadi, doakan supaya anak percaya kebenaran tentang siapa mereka di dalam Kristus.

Ambil waktu hari ini untuk berdoa dan mintalah perkenanan Tuhan atas hidup anakmu.

Sumber : Biblestudytools.com | Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Yance Salinggi 27 February 2020 - 12:26:16

Hubungan

0 Answer

Marcellinus Chandra Kurniawan 27 February 2020 - 08:55:53

Ask about GOD.. Where is True GOD?

0 Answer

Marcellinus Chandra Kurniawan 27 February 2020 - 08:49:59

Filistin

0 Answer


adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Erwin Elwuar 14 February 2020 - 02:41:47
Shaloom.... Sahabat Jawaban.com bersama semua saha... more..

sutan samosir 5 February 2020 - 05:41:05
Mohon bantuan dukungan doanya untuk saya hari seni... more..

Robs Teng 26 January 2020 - 21:15:09
Terima kasih Tuhan Yesus atas segala penyertaanMu ... more..

Banner Mitra Februari 2020 (3)


7264

Banner Mitra Februari 2020 (3)