Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
408


Di awal tahun 2020 ini, masyarakat Internasional dikejutkan dengan kabar perselisihan yang terjadi antara Iran dan Amerika Serikat.

Hal ini muncul setelah pembunuhan Jenderal Iran Qassem Soleimani yang diserang oleh pesawat tak berawak AS atas perintah Presiden Donald Trump pada Jumat, 3 Januari 2020 lalu.

Tak terima dengan tindakan pemerintah AS, Iran pun menjadi geram. Mereka mulai melakukan serangan balas dendam dengan melayangkan rudal ke dua pangkalan udara Amerika di Irak. Lalu beberapa jam setelah itu, pesawat Ukraina Internasional Boeing 737-800 yang berisi 176 penumpang mengalami kecelakaan dan hancur. Banyak yang menduga jika pesawat ini ditembak oleh rudal Iran.

Dari kondisinya, pesawat tampak hancur berkeping-keping. Hal ini menguatkan dugaan jika pesawat tersebut sengaja dirudal dan hal tersebut masih terus dibicarakan.

Sementara Presiden Amerika Donald Trump menyampaikan pada Kamis, 9 Januari 2020, bahwa dirinya tak percaya dengan pendapat bahwa pesawat mengalami kerusakan mekanis. Pasalnya, sensor intelijen menunjukkan bahwa radar pertahanan udara Iran terkunci di pesawat penumpang. Dengan itu militer Iran kemungkinan meluncurkan dua rudal darat ke udara yang menjatuhkan pesawat tersebut.

Baca Juga: Populasi Kekristenan Makin Tinggi, Pemerintah Iran Interogasi Alasan Warganya Pindah Agama

Jatuhnya pesawat terjadi tak lama setelah Iran meluncurkan 16 rudal balistik di pangkalan udara AS di Irak. Bisa saja pesawat Ukraina itu dikira sebagai ancaman pada saat itu sehingga menyasar.

Karena itulah Trump menolak membagikan teorinya tentang kenapa pesawat itu jatuh dan menyebutnya sebagai peristiwa yang sangat buruk dan menghancurkan.

“Ya, saya punya kecurigaan. Itu sangat, saya tidak ingin mengatakannya…karena orang lain juga punya kecurigaan,” ucapnya.


Pemimpin Agama Iran dan Amerika Angkat Bicara

Para pemimpin agama pun angkat bicara terkait sederetan kejadian nahas yang melanda Iran dan Amerika.

Tindakan saling serang yang dilakukan Iran dan Amerika dikuatirkan akan memicu perang yang lebih besar. Karena itu sejumlah pemimpin agama menyerukan kepada semua umat beragama untuk berdoa demi menghindari perang yang lebih besar antara Iran dan Amerika.

“Qassem Soleimani bertanggung jawab atas kematian yang tak terhitung jumlahnya di dalam & di luar Iran & secara aktif merencanakan lebih banyak serangan teroris. Kita perlu berdoa agara Tuhan memberi (Presiden Trump) kebijaksanaan & melindunginya, keluarganya & pasukan kita di wilayah itu dari kejahatan,” tulis Penginjil Franklin Graham dalam Tweet-nya.

Sementara pendukung Trump, Pendeta Mark Burns menyerukan perlindungan dari Tuhan terhadap Amerika.

“Ya Tuhan, lindungi kami dari Perang Dunia 3. Amerika lebih aman dan lebih terlindungi dari sebelumnya yang berusaha untuk melukai kami di bawah kepresidenan Anda (Trump),” tulis Burns.

Sementara para pemimpin iman progresif, seperti aktivis Pendeta William Barber mengecam serangan rudal Iran sebagai keputusan yang gegabah.

“Tolong jangan hanya menyalahkan Trump untuk posisi kita sekarang…Jika kita berakhir dalam perang, tidak boleh ada amnesia selektif. Siapa pun yang tidak bicara harus disalahkan,” tulisnya.

Dari pihak Iran sendiri mengutuk keras tindakan pembunuhan yang dilakukan terhadap Jenderal Soleimani. Kelompok advokasi Quaker di Washington sendiri menyerukan supaya kedua negara ini menempuh jalur perdamaian.

Iman Mohammad Elahi, seorang pemimpin lintas agama Syiah di Detroit juga menyerukan hal yang sama terhadap Iran dan Amerika.

“Al-Quran mengingatkan kita bahwa hidup ini adalah ujian dan para pasien dijanjikan kabar baik dari Tuhan! Mari kita berdoa agar tidak ada lagi eskalasi perang antara Iran dan AS! Tidak ada alasan untuk semua ketegangan ini!” katanya.

Patriark Katolik Kasdim di Baghdad Louis Raphael Sako bahkan menggambarkan situasi di Timur Tengah setelah pembunuhan terhadap Soleimani sebagai gunung berapi yang akan meletus. Dia pun meminta kepada umat Kristen dan Muslim di Irak untuk berdoa bagi perdamaian dan mencegah jatuhnya lebih banyak korban dari pihak sipil.

“Dalam keadaan kritis dan tegang seperti itu, adalah bijaksana untuk mengadakan pertemuan meja bundar bagi semua pihak untuk mendapatkan dialog yang masuk akal dan beradab yang menyelamatkan Irak dari konsekuensi yang tak terduga,” ucapnya.

Mari berdoa supaya ketegangan yang terjadi antara Iran dan Amerika tidak semakin membesar. Kiranya kedua negara ini menempuh jalur perdamaian sehingga perang bisa dihindarkan dan tak semakin banyak korban sipil yang berjatuhan.

Sumber : Berbagai Sumber | Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

shierly halim 21 January 2020 - 10:16:15

contact us

0 Answer

Enda Napitupulu 19 January 2020 - 12:18:53

Bolehkan kita bekerja di lembaga syariah?

1 Answer

Supkariadi 19 January 2020 - 05:57:54

Hidup berjemaat yang baik itu seperti apa ?

0 Answer


Ika Wiji 20 January 2020 - 17:14:09
Mohon bntuan doa dan dukungannya. Saat ini saya se... more..

King Wardi 16 January 2020 - 20:07:08
Saya mohon didoakan, agar saya mendapatkan pekerja... more..

Dianawaty 16 January 2020 - 15:05:05
apa yg harus ak lakukan hununganku dengan kakak yg... more..

sea_regardz 16 January 2020 - 10:12:26
Shalom bapak/ibu terkasih. Mohon sekali doa-doany... more..

Banner Mitra januari 3


7266

Banner Mitra januari 3