Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Jangan Takut Dengan Luka Melepuh, Teruslah Daki Gunung Tuhan Itu Sumber : Backpacker.com

4 September 2019

September 2019
MonTueWedThuFriSatSun
1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30
 748
[Daily Devotional]

Jangan Takut Dengan Luka Melepuh, Teruslah Daki Gunung Tuhan Itu

Ratapan 3:27-32

Adalah baik bagi seorang pria memikul kuk pada masa mudanya.

Biarlah ia duduk sendirian dan berdiam diri kalau TUHAN membebankannya.

Biarlah ia merebahkan diri dengan mukanya dalam debu, mungkin ada harapan.

Biarlah ia memberikan pipi kepada yang menamparnya, biarlah ia kenyang dengan cercaan.

Karena tidak untuk selama-lamanya Tuhan mengucilkan.

Karena walau Ia mendatangkan susah, Ia juga menyayangi menurut kebesaran kasih setia-Nya.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 66; Markus 16; Hosea 13-14

Masalah terjadi pada tumit saya. Sepertinya tidak masalah sepatu apa yang saya kenakan, tumit saya masih saja melepuh. Saya membeli sepatu hiking baru, mengenakannya selama beberapa minggu sebelum saya mendaki. Saya pikir sepatu itu rusak.

Begitu saya sampai di puncak, tumit saya terasa seperti terbakar. Saya melepas sepatu bot dan menyandarkan kakiku di atas sebuah batu. Gelembung besar terbentuk di sisi tumit saya. Sudah kuduga. Saya sendirian ... tidak ada pembalut luka, dan masih dua mil perjalanan untuk bisa kembali.

Itu bulan yang sulit. Hidup kami diselimuti dengan rasa sakit dan frustrasi dan sekarang kami harus membuat keputusan yang mengubah hidup. Saya berdoa selama satu tahun untuk mencari solusi sambil menunggu Tuhan. Jadi, saya mendaki gunung mencari tempat yang tenang, berharap jawaban - untuk mendengarkan suara Tuhan. Tunggu. Yang saya dapatkan ... adalah  kaki yang lecet!

Tuhan berjanji untuk mendengar tangisan kita, untuk membimbing kita. Dia meminta kita untuk terus berdoa, percaya dan berharap bahwa Dia akan memberikan resolusi. Dia adalah Allah yang setia, baik untuk janji-janji-Nya dan setia kepada anak-anak-Nya. Bahkan ketika kita merasa seolah-olah kita akan hancur, Dia berjanji bahwa dengan setiap pencobaan, dalam setiap situasi, Dia akan membuat jalan keluar.

...Pencobaan-pencobaan yang kamu alami ialah pencobaan-pencobaan biasa, yang tidak melebihi kekuatan manusia. Sebab Allah setia dan karena itu Ia tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kekuatanmu. Pada waktu kamu dicobai Ia akan memberikan kepadamu jalan ke luar, sehingga kamu dapat menanggungnya. (1 Korintus 10:13)

Betapa besar harapan - betapa indah kelegaan yang kita miliki di dalam Kristus.

Aku meniup luka melepuh yang berair di kakiku lalu mencubitnya. Cairan bening keluar. Aku bisa berjalan tanpa alas kaki tapi jalan setapak itu dipenuhi bebatuan tajam. Aku menempelkan tisu ke luka, menarik kaus kakiku dan mengenakan sepatu bot dan menderita kesakitan.

Pada saat saya mencapai bagian bawah bukit, saya mengerti apa yang perlu dilakukan. Berjalan langsung ke api. Itu akan berdampak lebih buruk daripada lecet pada tumit saya, tetapi itu adalah keputusan yang tepat.

Ketika kehidupan menghantam kita dengan keras, Tuhan mendorong kita untuk masuk ke dalam nyala api, sama seperti ketiga orang lelaki Ibrani itu (Sadrakh, Mesakh dan Abednego). Hidup mereka dibuat tahan api oleh iman yang mereka pegang pada Tuhan yang perkasa.

Luka melepuh saya sakit. Tapi mereka bisa lebih buruk. Mereka bisa berdarah. Saya bisa merangkak menuruni gunung bukannya berjalan. Kain pembalut luka, kaus kaki yang lembut, dan sepatu nyaman menunggu di kaki bukit, tapi aku harus berjuang melalui rasa sakit untuk sampai ke mereka. Dan dalam pencobaan saya, saya harus mencari jalan keluar dari Allah.

Sepatu bot saya rusak sekarang. Mereka dibentuk oleh kaki saya dan saya tidak mengalami luka lepuh lagi, tetapi butuh kerja keras dan memakainya untuk membuatnya menjadi nyaman. Ketika saya bertanya-tanya mengapa Allah membawa kita ke dalam api, saya ingat bagaimana Dia memanggil Anak-Nya kepada salib dan menemukan ketidaknyamanan yang saya rasakan selama ini tidak ada artinya jika dibandingkan dengan yang Yesus alami.

Ketika kamu tampaknya kehabisan akal – mengalami luka melepuh dan terbakar, teruslah berjalan. Masa-masa sulit membuat kaki kita menjadi keras, membawa kamu ke banyak pengalaman hebat di puncak gunung.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Erick Amleni 14 October 2019 - 19:39:37

Yesaya Yeremia

0 Answer

Sarah Pillay 14 October 2019 - 19:37:17

The pilgrim’s progress

0 Answer

Sarah Pillay 14 October 2019 - 19:36:51

The pilgrim’s progress

0 Answer


Berkat Melimpah 8 October 2019 - 05:08:21
Tolong doakan supaya Tuhan beri jalan / pekerjaan ... more..

Cristian Sipahutar 1 October 2019 - 12:41:13
Perkenalkan nama saya Cristian Sipahutar, saya sdh... more..

nafty louise 21 September 2019 - 21:18:28
Selamat malam, nama saya nafty saat ini saya mohon... more..

Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

Banner Mitra Oktober Week 2


7270

Banner Mitra Oktober Week 2