Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Penghormatan Tertinggi Untuk Perayaan Bagi Kehidupan dan Pengorbanan Sumber : cbn.com

2 June 2019

 410
[Daily Devotional]

Penghormatan Tertinggi Untuk Perayaan Bagi Kehidupan dan Pengorbanan

Roma 6:9-11

Karena kita tahu, bahwa Kristus, sesudah Ia bangkit dari antara orang mati, tidak mati lagi: maut tidak berkuasa lagi atas Dia. Sebab kematian-Nya adalah kematian terhadap dosa, satu kali dan untuk selama-lamanya, dan kehidupan-Nya adalah kehidupan bagi Allah. Demikianlah hendaknya kamu memandangnya: bahwa kamu telah mati bagi dosa, tetapi kamu hidup bagi Allah dalam Kristus Yesus.

Bacaan Alkitab Setahun Amsal 3; Yohanes 13; 1 Tawarikh 18-19

Memorial Day – sebuah peringatan di Amerika yang dirayakan pada senin terakhir di bulan Mei,  bagi sebagian orang, ini hanyalah permulaan musim panas dan bagi yang lain itu adalah hari yang khusyuk untuk mengingat mereka yang telah berlalu dari kehidupan ini. Namun, untuk veteran perang dan keluarga prajurit yang jatuh, Memorial Day (sejenis hari Pahlawan-red) membawa makna yang begitu dalam sehingga kata-kata tidak bisa mengungkapkan isi hati mereka.

Ketika kita melihat ke mata mereka yang masih berduka atas pria dan wanita yang dulunya bersemangat ini, kita sering merasakan kesepian dan rasa sakit mereka. Kita mendengar mereka menahan air mata ketika mereka hanya mengatakan pangkat dan nama saudara-saudari militer mereka pada upacara Memorial Day. Sarung tangan putih, berseragam, postur tubuh yang kaku, dan penghormatan sempurna yang presisi mewakili rasa kagum dan rasa hormat yang mengalir dari dalam. Mereka yang telah terkena dampak perang secara pribadi memahami dan menghargai hari peringatan ini.

Apa yang harus kita katakan kepada mereka yang dengan tulus menghormati hari ini? "Happy Memorial Day" sepertinya tidak cocok. "Maaf atas kehilangan Anda" mungkin lebih sesuai. Apa yang diinginkan prajurit yang telah wafat dari kawan-kawan mereka dan seluruh negeri pada hari ini?

Dalam pidato Memorial Day yang sering dikutip yang diberikan pada tahun 1884 oleh Oliver Wendell Holmes Jr., pembicara mengakhiri pidatonya dengan kata-kata ini, “Saudara-saudara kita yang mati masih hidup untuk kita, dan meminta kita memikirkan kehidupan, bukan kematian - kehidupan yang dari masa muda mereka, mereka pinjamkan gairah dan kegembiraan musim semi. Ketika saya mendengarkan, paduan suara kehidupan dan kegembiraan yang besar dimulai lagi, dan di tengah orkestra mengerikan dari kekuatan yang terlihat dan tak terlihat dan takdir dari yang baik dan jahat terompet kita sekali  lagi bersuara memperdengarkan nada pemberani, harapan, dan kemauan. ”

Tentara Amerika yang memberikan nyawanya bagi warga AS untuk menikmati hidup, kebebasan, dan mengejar kebahagiaan tidak akan memberi tahu kami cara merayakan liburan ini. Tetapi saya percaya bahwa usulan Holmes untuk "memikirkan kehidupan, bukan kematian" akan menghormati prajurit yang tewas itu. Pengorbanan mereka mengikuti teladan Yesus Kristus yang menyerahkan nyawa-Nya untuk kebebasan kita. Ini adalah cinta tanpa pamrih bagi orang lain - bukan agar orang lain bisa berduka selamanya, tetapi hiduplah!

"Demikianlah kita ketahui kasih Kristus, yaitu bahwa Ia telah menyerahkan nyawa-Nya untuk kita; jadi kitapun wajib menyerahkan nyawa kita untuk saudara-saudara kita." 1 Yohanes 3:16

Perhatikan bahwa dalam firman Tuhan dan dalam dinas militer, kesediaan untuk menyerahkan hidup seseorang tidak tergantung pada kelayakan orang-orang yang mendapat manfaat dari tindakan terhormat itu. Di dunia yang sempurna, semua yang menerima kebebasan dan rahmat akan layak menerima pengorbanan seperti itu dan penuh rasa terima kasih. Tapi bukan itu yang terjadi di Bumi atau di Surga.

"Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa." Roma 5: 8

Kita diberkati untuk hidup dalam masyarakat yang bebas. Semoga kita juga bisa menghormati para prajurit yang mati bagi kebebasan yang kita miliki di negara ini. Semoga kita juga bersyukur kepada Allah yang Mahakuasa atas kebebasan yang kita miliki untuk menghabiskan kekekalan bersama-Nya karena kasih karunia pengampunan-Nya melalui kematian, penguburan dan kebangkitan Yesus Kristus.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
adrian 18 July 2019 - 21:48:14

Hutang

0 Answer

Dunia Anak 18 July 2019 - 12:05:47

Iop

0 Answer

Dunia Anak 18 July 2019 - 12:05:39

Rhon n

0 Answer


Yu55 Ch4nnel 28 May 2019 - 16:51:25
Bertahun2 saya meninggalkan Tuhan Yesus,hanyut dng... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:04
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Banner Fun Run Juli Week 3


7268

Banner Testify Juli Week 3