Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
570


Sebagian orangtua tentu memandang anak-anak kita sebagai investasi dan tempat berteduh di hari tua. Ada juga yang menganggap anak sebagai kebanggaan. Sementara sebagian lagi memandangnya sebagai milik pusakanya Tuhan.

Apapun pandangan kita terhadap anak, sangat mempengaruhi cara kita dalam menididik dan membesarkan anak.

Di dalam keluarga, pada umumnya nilai anak didefenisikan dari sudut harapan-harapan atau tugas yang dibebankan kepada keluarga dan sang anak sendiri.

Jika anak adalah investasi berarti anak harus disekolahkan tinggi-tinggi dan diberi modal usaha. Tapi kalau dipikir-pikir lagi, untuk apa? Apakah supaya mereka bisa mengurus kamu di hari tua nanti, atau gimana?

Untuk membangun rumah yang baik, maka perlu seorang arsitek. Untuk membangun anak kita perlu seorang arsitek yaitu kita sendiri.

Jadi, untuk mendidik anak menjadi anak yang baik dan takut akan Allah, serta memiliki masa depan yang cerad, maka kita harus mendidiknya dengan prinsip Illahi.

Nah, dibawah ini ada beberapa prinsip yang bisa kamu ikuti untuk mendidik anak.

1. Ajarilah anakmu tentang kebesaran Allah

Mazmur 78:1 mengatakan, " Pasanglah telinga untuk pengajaranku, hai bangsaku, sendengkanlah telingamu kepada ucapan mulutku."

Dalam terminologi modern, mungkin hal ini berbunyi seperti, "Jangan sentuh tombol itu! Perhatikan, ini adalah hal-hal penting!" kemudian dia menggunakan bahan sejarah untuk mengembalikan poinnya.

Prinsip pertama yang harus ditekankan adalah bahwa kita yang harus kita wariskan kepada generasi kita berikutnya adalah kebesaran Tuhan.

" Kami tidak hendak sembunyikan kepada anak-anak mereka, tetapi kami akan ceritakan kepada angkatan yang kemudian puji-pujian kepada TUHAN dan kekuatan-Nya dan perbuatan-perbuatan ajaib yang telah dilakukan-Nya." (Mazmur 78:4)

Adapun cara yang bisa kamu lakukukan adalah mengajarkan anakmu tentang hikmat Tuhan melalui kata-kata yang bijak, kemudian ceritakan kepada mereka tentang pekerjaan Tuhan, mulai dari kisah di Alkitab hingga dalam kehidupan pribadimu atau orang yang dia kenal. ceritakan mengenai kuasa Tuhan dalam membantumu dan orang-orang yang kamu kenal dalam menghadapi kesulitan, dan ceritaka mukjizat Tuhan yang penuh dengan misteri.

Dengan mengajarkan demikian, itu berarti kamu sedang memberitakan kebesaran Tuhan kepadanya.

2. Ajarlah anak-anakmu mengenai Firman Tuhan

"Telah ditetapkan-Nya peringatan di Yakub dan hukum Taurat diberi-Nya di Israel; nenek moyang kita diperintahkan-Nya untuk memperkenalkannya kepada anak-anak mereka, supaya dikenal oleh angkatan yang kemudian, supaya anak-anak, yang akan lahir kelak, bangun dan menceritakannya kepada anak-anak mereka." (Mazmur 78:5-6)

Dalam labirin kebingungan moral, Firman Tuhan berfungsi untuk membimbing kita. Dalam ayat di atas, perhatikan aspek multi-generasi kita. Disana disebutkan tentang 4 generasi.

Itu berarti, buat kakek-nenek, tugas rohani kamu belum selesai bahkan ketika anak-anakmu sudah dewasa. Kamu juga harus mempengaruhi cucumu secara rohani. Memang tidak selalu mudah untuk mengajarkan anak mengenai Firman Tuhan, kadang waktu yang kurang membuat kita terhambat dalam mengajarkan mereka Firman.

Jadi, cobalah sediakan waktumu hai, orangtua, kakek dan nenek untuk mengajarkan Firman kepada anak-anakmu.

BACA JUGA : Pola Asuh Orangtua Pintar Ini Wajib Banget Kamu Coba. Sudah Nggak Jaman Mukul Anak, Mama!

3. Ajarilah mereka untuk mempercayai Allah

"Supaya mereka menaruh kepercayaan kepada Allah..." (Mazmur  78:7)

Untuk mengajarkan anak-anakmu percaya kepada Tuhan, maka mulailah dari kamu lebih dahulu, Percayalah kepada Tuhan kemudian ceritakanlah bagaimana kamu mempercayainya dan kebesaranNya.

Jangan banyak teori jika kamu minim dalam tindakan ya Ma. Itu hanya akan membuat anak-anakmu tumbuh menjadi orang yang munafik.

4. Ajarilah anak-anakmu untuk menaati Allah.

"....dan tidak melupakan perbuatan-perbuatan Allah, tetapi memegang perintah-perintah-Nya; dan jangan seperti nenek moyang mereka, angkatan pendurhaka dan pemberontak, angkatan yang tidak tetap hatinya dan tidak setia jiwanya kepada Allah." (Mazmur 78:7-8)

Sebagai orangtua, sangat perlu bagi kita untuk membantu anak-anak kita untuk membangun keyakinan mereka sendiri.

Ketika anak-anakmu pergi meninggalkan rumah, maka kamu tidak akanbisa membuat keputusan atas hidup mereka kan?

Jadi, selagi dirumah, asuhlah mereka untuk belajar tentang siapa Tuhan dan siapa kamu. Beritahulah kepada mereka bahwa Tuhan adalah orang yang layak untuk ditiru dan dipatuhi.

Sehingga ketika mereka keluar dari rumah pun, mereka tetap hidup benar karena taat kepada Allah dan kamu tak perlu kuatir mengenai ini bukan?

Itulah 4 prinsip Alkitab yang bisa kamu lakukan dalam mendidik atau mengasuh anakmu. Semangat ya!

 

Sumber : berbagai sumber


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Abram is 28 February 2020 - 19:37:25

Makanan

0 Answer

Willy Caniago 28 February 2020 - 15:08:56

Contoh kasih philia

0 Answer

Buyung Mahyuddin 27 February 2020 - 23:32:48

What did Astuti mother buy

0 Answer


adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Erwin Elwuar 14 February 2020 - 02:41:47
Shaloom.... Sahabat Jawaban.com bersama semua saha... more..

sutan samosir 5 February 2020 - 05:41:05
Mohon bantuan dukungan doanya untuk saya hari seni... more..

Robs Teng 26 January 2020 - 21:15:09
Terima kasih Tuhan Yesus atas segala penyertaanMu ... more..

Banner Mitra Februari 2020 (3)


7267

Banner Mitra Februari 2020 (3)