Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
516


Gereja-gereja Internasional tengah bersatu menggelar doa bersama bagi orang Kristen yang teraniaya di seluruh dunia. Doa ini sendiri telah berlangsung sejak 3 November dan akan terus berlanjut sampai 10 November mendatang.

Salah satu negara yang dianggap sebagai tempat yang paling tidak aman bagi orang percaya adalah China. Di dalam doa bersama inilah para petinggi dan pemimpin agama Internasional bersatu hati untuk mendoakan gereja dan orang-orang percaya di China untuk tetap teguh dalam iman dalam menghadapi masa-masa sulit saat ini.

Seperti data yang dikumpulkan oleh Open Doors, pemerintahan China yang dikuasai Partai Komunis telah banyak melakukan pelarangan kegiatan keagamaan. Mereka juga menutup paksa gereja-gereja, menangkap pemimpin agama, menjaga ketat ibadah, dan menurunkan salib-salib yang terpampang di tempat-tempat publik.

Todd Nettleton, seorang pembawa acara Radio VOM dari Voice of the Martyrs, menyampaikan kalau gereja di China bagaikan gubuk tua yang dihancurkan tanpa sisa. Dia menilai bahwa inilah masa-masa penganiayaan agama baru di zaman modern.

Lebih dari 245 juta orang Kristen yang tinggal di 50 negara dilaporkan telah mengalami penganiayaan. Dalam kurun waktu antara November 2017 sampai Oktober 2018, sebanyak 4136 orang Kristen telah dibunuh karena iman dan lebih dari 1266 gereja atau bangunan Kristen diserang dan 2625 orang ditahan, ditangkap dan dipenjara. Mirisnya, banyak diantara mereka tidak mendapatkan keadilan secara hukum.

Dari data yang dihimpun, selain China terdapat 10 negara yang mengalami penganiayaan besar terhadap orang Kristen, diantaranya:

1. Aljazair

Selama dua tahun terakhir, pemerintah Aljazair sudah menutup 14 dari 50 gereja di negara tersebut, termasuk 700 anggota Church of the Full Gospel di Tizi-Ouzou, gereja Protestan terbesar di Afrika Utara.

Di negara ini, orang-orang Kristen dipersulit termasuk melarang mereka membagikan iman kepada orang lain.

2. Mesir

Di Mesir, orang Kristen memang sudah dijamin keamanannya oleh Presiden sendiri Abdel Fattah al-Sisi, termasuk pelegalan sebanyak 168 gereja baru di akhir tahun 2018 lalu. Meski begitu, masih banyak orang Kristen di sana yang mengalami penganiayaan.

Menurut laporan Departemen Luar Negeri 2018 tentang Kebebasan Beragama Internasional, penganiayaan terhadap orang Kristen terus meningkat.

Tahun in, Morning Star News mencatat beberapa peristiwa yang menganggu sepanjang tahun ini. termasuk penyerangan sekelompok orang ke gereja, mengancam, menangkap dan melecehkan orang Kristen.

Baca Juga:

Open Doors Klaim 50 Juta Orang Kristen Tiongkok Alami Penganiayaan

Sedih! Kristen Nepal Ini Terus Alami Penganiayaan Justru Saat Kekristenan Terus Bertumbuh


3. Eritrea

Eritrea adalah negara kecil di Afrika Timur yang berbatasan dengan Laut Merah. Tahun ini, lebih dari 150 orang Kristen ditangkap tanpa alasan lalu dipenjara tanpa proses hukum.

Parahnya, kadang mereka yang dipenjara akan dibebaskan kembali dalam waktu tertentu dan bisa jika dipenjara selama bertahun-tahun.

Atas penderitaan menyakitkan ini, penyanyi injil asal Eritrea yang mengalami penyiksaan Helen Berhane akhirnya menemui Presiden AS Donald Trump pada bulan Juli lalu dan menyampaikan keprihatinannya atas penderitaan orang Kristen di negaranya.

4. India

India adalah salah satu topik doa utama Open Doors di Hari Doa Internasional ini. Seperti diketahui, belum lama ini terdapat tiga pendeta asal Amerika ditahan karena dianggap tidak punya ijin bepergian. Sampai saat ini, mereka masih terlunta-lunta di India dan menunggu bantuan pemerintah Amerika untuk memulangkan mereka kembali.

Beberapa tahun belakangan ini, negara mayoritas Hindu ini memang telah membatasi keterlibatan LSM dan badan amal Kristen di India. Pemerintah juga memperkuat undang-undang anti-pindah agama. Kondisi ini tentunya semakin mempersulit penyebaran injil di India.

5. Iran

Sebanyak 800 ribu orang Kristen Iran berada di bawah penganiayaan besar. Pada bulan Oktober, Open Doors melaporkan bahwa sebanyak sembilan orang Kristen Iran dijatuhi hukuman lima tahun penjara dengan tuduhan menentang keamanan nasional. Namun begitu, ada begitu banyak kasus penahanan yang justru tidak tercatat.

Selain itu, pemerintah Iran juga banyak menutup rumah-rumah ibadah dan menargetkan gereja-gereja di sekitar kota Persia.

Ada beberapa negara lain yang juga mengalami penganiayaan besar Kristen. Kamu bisa membacanya di artikel berikutnya ya.

Tapi sebelum beranjak dari artikel ini, sebagai satu tubuh Kristus mari ikut berpartisipasi mendoakan saudara kita di negara-negara ini. Mari doakan supaya kerajaan Tuhan datang dan kehendak-Nya terjadi atas negara-negara tersebut.

Sumber : Christianitytoday.com | Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Kesita 6 December 2019 - 09:12:14

mengapa ester dipakai tuhan

0 Answer

Merry Novianty 6 December 2019 - 08:04:01

terlilit hutang rentenir

0 Answer

Wahyu hlw 6 December 2019 - 00:19:01

Mengapa Musa tidak memasuki tanah kanaan

0 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Banner Mitra November Week 4


7259

Banner Mitra November Week 4