Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Jangan Lengah, Apa Yang Kita Pikir Tidak Mungkin, Itu Bisa Jadi Kenyataan! Sumber : Pexels.com

11 October 2019

October 2019
MonTueWedThuFriSatSun
123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031
 871
[Daily Devotional]

Jangan Lengah, Apa Yang Kita Pikir Tidak Mungkin, Itu Bisa Jadi Kenyataan!

Markus 14:38

"Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan; roh memang penurut, tetapi daging lemah."

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 103; Lukas 24; Yehezkiel 11-12

Pria muda itu antusias, energik, dan bermotivasi tinggi. Dia bertekad untuk tetap setia pada pemimpinnya apapun harga yang harus dibayar. Percaya pada kemampuannya sendiri, dia membual, "Bahkan jika semua yang lain meninggalkanmu, aku tidak akan pernah!"

Namun, hanya beberapa jam kemudian, pemuda ini menundukkan kepalanya karena malu ketika mendengar seekor ayam jantan berkokok. Dia tidak hanya meninggalkan pemimpinnya, tetapi dia telah menyangkal tiga kali bahwa dia tidak mengenalnya. Apa yang Petrus pikir tidak akan pernah terjadi, malah menjadi kenyataan.

Kami membesarkan dua putri kami untuk mengasihi Tuhan dan saya yakin jika mereka menikah dengan pria Kristen yang aktif, mereka pasti akan hidup bahagia selamanya. Anak-anak saya tidak akan pernah mengalami perceraian. Namun, seiring berjalannya waktu, pernikahan mereka menemui masalah besar dan kedua putri saya mengalami kehancuran perceraian yang memilukan. Emosi saya tersentak merasa tidak bisa menerima. Apa yang saya yakini tidak akan pernah terjadi, menjadi kenyataan.

Berapa banyak dari kita yang mengatakan bahwa situasi atau peristiwa tertentu tidak akan pernah terjadi pada kita atau orang-orang yang kita cintai: kecanduan alkohol, pornografi atau narkoba, pelecehan seksual, perceraian, penyakit yang tidak dapat disembuhkan, perilaku kriminal, hilang dalam aksi atau perselingkuhan? Daftar panjang  tentang hal-hal yang kita harap tidak akan dan entah bagaimana menolak untuk diterima dapat terjadi pada kita secara pribadi atau kepada anggota keluarga kita, namun hal itu terjadi.

Saya menyadari banyak faktor yang berkontribusi pada skenario di atas, tetapi saya ingin menarik perhatian kita pada satu faktor tertentu. Kita terlibat dalam perang spiritual yang serius. Ini bukan fantasi atau imajinasi fanatik. Itu adalah kenyataan.

"…karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara." (Efesus 6:12)

Musuh kita Setan dengan para pengikutnya, meskipun makhluk ciptaan, lebih licik dan kuat daripada kita dan memiliki satu rencana dalam pikiran mereka - penghancuran. Setan keluar untuk menghancurkan kesaksian, pernikahan, keluarga, gereja, dan kehidupan. Untuk mencapai rencananya, dia dengan cerdik meletakkan jebakan, menunggu kesempatan yang sempurna dan memangsa kelemahan dan hal-hal yang tak kita sadari.

Mudah bagi kita untuk menjadi sibuk dan menghabiskan waktu dengan kehidupan - untuk menjadi percaya pada diri kita sendiri. Namun, ketika ini terjadi, kita menurunkan kewaspadaan, dan musuh kita mendapat pintu terbuka untuk menyerang. Sebagai hasilnya, hidup dapat berubah secara tak terduga dan kita mengalami seperti Petrus, "tidak pernah" namun kini menjadi kenyataan. Dengan kemampuan kita, maka kita bukanlah lawan yang seimbang untuk musuh kita.

Berita baiknya adalah kita tidak harus mengandalkan diri kita sendiri. Kita memiliki Yesus Kristus, Raja segala raja dan Tuhan segala tuan untuk membantu kita (Yakobus 4: 6-8). Tuhan kita memberikan perlengkapan rohani yang kita butuhkan dan memberi kita senjata yang dapat mengalahkan apa pun yang dilemparkan musuh kita. Senjata ini adalah Firman Tuhan dan kita harus memilikinya di hati dan pikiran kita, tajam dan siap untuk bertindak (Efesus 6: 13-17).

Meskipun musuh kita kejam, kita tidak perlu takut. Penting bagi kita untuk menganggap pertempuran itu serius, jangan pernah lupa kalau kita memiliki musuh dan belajar untuk mengenakan baju zirah spiritual kita setiap hari. Saat pengangkatan semakin dekat, musuh kita tumbuh lebih kuat. Semoga kita mengindahkan peringatan Petrus kepada kita:

"Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya. Lawanlah dia dengan iman yang teguh, sebab kamu tahu, bahwa semua saudaramu di seluruh dunia menanggung penderitaan yang sama." (1 Petrus 5: 8-9 KJV)

Semoga kita mengklaim kemenangan itu milik kita.

"Tetapi dalam semuanya itu kita lebih dari pada orang-orang yang menang, oleh Dia yang telah mengasihi kita." (Roma 8:37)

Hak Cipta © Sandra Hastings, digunakan dengan izin.


Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Ferry Joshua 7 December 2019 - 22:21:38

Samaritan

0 Answer

Ferry Joshua 7 December 2019 - 22:21:05

Samaritan purse

0 Answer

Kesita 6 December 2019 - 09:12:14

mengapa ester dipakai tuhan

0 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Banner Mitra November Week 4


7259

Banner Mitra November Week 4