Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Puji Astuti

Official Writer
1008


Seorang pendeta di Nepal harus bersembunyi karena mendapat ancaman pembunuhan dari ekstrimis Hindu karena video kesaksian pertobatannya bocor ke media sosial, demikian berita yang dirilis oleh Morning Star News.

Pendeta tersebut adalah Pastor Sukdev Giri dari Gereja Trinity Fellowship di Distrik Chitwan, karena ancaman pembunuhan tersebut dia harus mengubah nomor teleponnya. Namun bukan hanya dia yang menghadapi bahaya, keluarga dan teman-temannya juga menerima mengancam serupa.

Karena meningkatnya ancaman dari kelompok radikal ini, Pastor Giri (59), tidak bisa pulang dari perjalanan pelayanannya sejak videonya tersebar di YouTube pada pertengahan Agustus lalu.

"Ini adalah pertama kalinya seorang Kristen (di Nepal) menjadi target (pembunuhan) karena bersaksi (di media sosial dan media lain) tentang agama masa lalunya dan perkenalannya terhadap agama Kristen," demikian ungkap kuasa hukum kelompok Alliance Defending Freedom (ADF) di Nepal, Ganesh Sreshta, kepada Morning Star News. "Ini ternyata menjadi masalah besar, dengan kelompok-kelompok fundamentalis Hindu terhubung dengan para pemimpin politik terkemuka yang tertarik pada video ini."

Rekaman video kesaksian itu dibuat pada bulan Maret di  International Christian Media Workers Summit di Kathmandu, di mana Pastor Giri adalah salah satu pembicara panel, dan hanya untuk audiens Kristen sampai seorang wanita Kristen Nepal yang tinggal di luar negeri mempostingnya di YouTube. Selama presentasi panel tentang saran untuk pekerja media Kristen, jurnalis radio Nepal Sunil Raj Lama meminta pada Pastor Giri untuk menjelaskan lebih banyak tentang sistem kepercayaan di Nepal.

"Ini bukan sesuatu yang akan saya diskusikan dengan siapa saja di mana saja, tetapi pertanyaannya sangat tulus," kata Pastor Giri kepada Morning Star News. “Meskipun saya telah memperingatkan Lama untuk mengedit video dan tidak mengedarkannya di luar lingkaran orang Kristen, orang-orang (Kristen) yang pertama kali menontonnya di saluran pribadi menegaskan bahwa, 'Ini adalah kebenaran yang keras  - orang perlu mendengarkan hal itu."

Wanita Nepal yang tidak bisa diidentifikasi tersebut memiliki akses ke saluran pribadi tersebut kemudian memposting video di YouTube pada 11 Agustus lalu, dan banjir komentar bernada permusuhan.

"Kata-kata yang sangat kasar dan menghina digunakan untuk saya," kata Pastor Giri. "Ancaman juga mulai berdatangan. Dan saya segera membuang kartu SIM lama saya dan menjauhkan ponsel selama beberapa hari. Saya telah mendedikasikan seluruh waktu saya untuk bepergian, karena keluarga saya merasa tidak aman bagi saya untuk tinggal di kampung halaman saya, di Chitwan. Saya sedang sibuk dengan pekerjaan pelayanan saya di bagian lain Nepal."

Dalam video itu, Pastor Giri berbicara tentang bagaimana, sebelum ia menjadi seorang Kristen, ia memperhatikan dosa dan kejahatan di dunia dan bertanya-tanya tentang asal-usul mereka. Injil membantunya menjawab pertanyaan itu.

"Selain itu, saya tidak membuat cerita sendiri tentang dewa-dewa Hindu," katanya. "Saya mengatakan bahwa saya berasal dari keluarga Hindu, dan saya tahu para dewa yang disembah oleh umat Hindu dan juga mereka yang dijauhi dari mempersembahkan persembahan. Misalnya, Anda tidak akan menemukan kuil yang didedikasikan untuk Brahma, yang diyakini sebagai dewa pencipta. Dia dianggap sebagai dewa tetapi tidak disembah. Ditulis dalam Purana (teks kuno literatur Hindu) bahwa Brahma melakukan pelecehan seksual terhadap putrinya sendiri dan menikahinya. Brahmana tidak menyembah Brahma karena alasan ini."

Demikian pula, katanya, dia menyebutkan bahwa Siwa, dewa perusak yang dikenal sebagai Pashupati, suami para binatang, melakukan kebinatangan.

"Jika Anda memeriksa Muluki Ain atau Undang-undang Kriminal, itu dianggap sebagai kejahatan keji," katanya, seraya menambahkan bahwa hukum pidana India juga menganggapnya sebagai pelanggaran yang tidak wajar.

Dewa Hindu ketiga, Wisnu, melakukan perzinahan, katanya pada konferensi itu. Edisi terbaru dari teks-teks Hindu kuno telah diedit untuk meningkatkan daya tarik mereka kepada generasi muda - cerita-cerita tersebut telah diputar dan didramatisir sesuai dengan sinetron TV, tidak termasuk bagian-bagian yang tidak menyenangkan dari teks asli, jelas Pastor Giri. Dia mendorong orang untuk merujuk pada Purana asli.

"Komunitas Kerajaan Nepal melestarikan buku-buku ini," katanya kepada Morning Star News, saat menceritakan apa yang dia katakan di konferensi. "Saya ingin generasi muda membaca teks asli, meneliti hal-hal ini - 'jangan hanya mengikuti angin,' kata pepatah Nepal kuno. Pada sebuah kesempatan ketika saya berbicara dengan saluran TV, saya membagikan kesaksian saya dan menyentuh hal-hal yang sama, dan wawancara-wawancara itu juga muncul sekarang di media sosial."

Orang-orang sekarang secara keliru memandangnya sebagai seorang Kristen yang membenci agama Hindu, katanya.

"Saya tidak membenci siapapun - saya hanya ingin melakukan percakapan jujur tentang pertemuan saya dengan Kristus," kata Pastor Giri.

Dia menceritakan kepada konferensi itu bagaimana ketika dia berusia 12 tahun dia pergi ke sebuah gereja di Kathmandu di mana beberapa misionaris dari Sri Lanka berkhotbah.

"Di sana, saya mendengar tentang kasih Tuhan dan kesederhanaan dan kerendahan hati Yesus," katanya. "Itu sangat luar biasa bagi saya. Sebagai anak laki-laki, saya berpikir tentang Yesus membasuh kaki murid-muridnya. Bisakah tuhan begitu rendah hati? Sulit dicerna."

Setelah itu dia membaca Perjanjian Baru dalam waktu tiga bulan, katanya.

"Dewa-dewa lama saya sulit didekati, tetapi Yesus tampak sangat mudah didekati, sederhana dan dekat. saya menerima Dia saat itu juga," demikian jelasnya.

"Tetapi ada beberapa pertanyaan di hati saya. Saya ingin mencari tahu apakah ini Tuhan baru saya, Yesus, sama seperti semua dewa lama itu? Pada awalnya saya bertanya kepada para pendeta Hindu mengapa Brahma, Wisnu, Siwa tidak bermoral, namun mereka dianggap sebagai dewa dan sangat dihormati oleh kita? Saya akan berbagi dengan mereka tentang teks-teks yang telah saya baca dan kejahatan mereka. Mereka mengatakan kepada saya, “Itu semua Lila (kata dalam bahasa Sanskerta yang diterjemahkan bebas sebagai "permainan"). Apa pun yang dilakukan para dewa itu baik, tetapi jika orang itu melakukan hal yang sama, itu adalah dosa. "'

Para pendeta Hindu memanggilnya “bocah lelaki tua,” katanya.

"'Kamu masih kecil, tetapi kamu mengajukan pertanyaan seperti orang tua' mereka merasa itu lucu," kata Pastor Giri kepada Morning Star News. "Sejak hari itu, kekudusan Yesus Kristus menjadi sangat istimewa bagi saya. Saya berdoa, dan Allah saya yang baru menjawab doa-doa saya, dan segera kami membangun hubungan.”"

Dalam komentar media sosial, banyak "kata-kata penuh kebencian, berbisa" telah dilontarkan kepadanya, tidak hanya itu baru-baru ini gerombolan orang  berkumpul di pertaniannya di Chitwan bertanya kepada istri dan orang tuanya tentang keberadaannya.

Ketika ia berkonsultasi dengan persekutuan pendeta regional tentang apakah ia harus mengajukan keluhan kepada polisi tentang komentar kebencian tersebut atau bertemu dengan pejabat polisi, mereka menyarankan untuk tidak melakukannya, katanya.

“Mereka juga telah menerima panggilan telepon ancaman dari orang-orang yang menanyakan keberadaan saya,” kata Pastor Giri. "Saya telah diberitahu bahwa karena Hindu fanatik dan polisi sudah mencari saya, maka tidak disarankan untuk menemui mereka."

Di lingkungannya di Distrik Chitwan memiliki populasi Brahmana yang kuat, katanya.

"Istri saya merasa sangat tidak aman dan khawatir untuk saya," katanya kepada Morning Star News.

Video YouTube tersebut telah ditonton lebih dari 750.000 kali sebelum akhirnya dihapus, dan sejak itu muncul juga video yang menyerangnya langsung.  Pastor Giri mengatakan dia berharap bahwa dia setidaknya akan diberi kesempatan untuk sepenuhnya menjelaskan pandangannya.

Peningkatan penganiayaan terhadap orang Kristen di Nepal dimulai setelah hukum pidana baru disahkan pada Oktober 2017, yang mulai berlaku pada Agustus 2018.

Dengan mengkriminalkan pertobatan, Nepal telah melanggar kebebasan dasar agama atau kepercayaan yang dijamin tidak hanya oleh konstitusi tetapi juga dijamin oleh beberapa perjanjian internasional, menurut ADF-Internasional.

"Konstitusi Nepal melarang upaya konversi agama," menurut pernyataan pers ADF. "Pada saat yang sama, Nepal adalah penandatangan Perjanjian Internasional tentang Hak Sipil dan Politik, sebuah perjanjian internasional yang secara eksplisit melindungi kebebasan beragama dan berekspresi."

Nepal saat ini berada di peringkat ke-32 negara dalam daftar Open Doors '2019 World Watch List sebuah daftar negara-negara di mana persekusi banyak terjadi kepada orang-orang Kristen.

Baca juga: 

Sedih! Kristen Nepal Ini Terus Alami Penganiayaan Justru Saat Kekristenan Terus Bertumbuh

Pemerintah Nepal Buat Undang-Undang Untuk Membendung Peningkatan Jumlah Umat Kristen Nepal

Sumber : Christianheadlines.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Kesita 6 December 2019 - 09:12:14

mengapa ester dipakai tuhan

0 Answer

Merry Novianty 6 December 2019 - 08:04:01

terlilit hutang rentenir

0 Answer

Wahyu hlw 6 December 2019 - 00:19:01

Mengapa Musa tidak memasuki tanah kanaan

0 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Banner Mitra November Week 4


7259

Banner Mitra November Week 4