Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
599


Siapa pernah berkunjung ke Ethiopia?

Ethiopia adalah salah satu negara yang terletak di wilayah Afrika. Alkitab bahkan menyebutkan nama bangsa ini karena kaitannya yang erat dengan sejarah kekristenan.

Sebagai informasi, penduduk Ethiopia mayoritas menganut agama Kristen Ortodoks. Gereja Tewahido Orthodoks Ethiopia menjadi pusat kehidupan Kristen.

Uniknya, hampir 50 juta anggotanya tinggal menetap di tengah hutan rindang, yang merupakan satu-satunya paru-paru udara bagi Ethiopia. Pepohonan yang tumbuh di sekitarnya bahkan jadi dinding yang menutupi Gereja Tewahido Orthodoks Ethiopia.

Saat berada di sekitar gereja, mereka mengaku merasa seperti berada di surga. Suara kicau burung dan suasana hijau sekitar menawarkan ketenangan yang mendalam.

Para penduduknya mengaku bahwa hutan tempat dimana gereja tua itu berdiri adalah satu-satunya ruang hijau dan sejuk. Karena sejak berabad-abad sebelumnya, hampir semua hutan asli di sekitar provinsi South Gonder habis ditebang untuk menjadikannya lahan pertanian.

Dan hutan dimana gereja ortodoks ini berada jadi satu-satunya hutan yang dilindungi oleh pihak gereja.

Sejarah Gereja Tewahido Orthodoks Ethiopia

Gereja di tengah hutan ini sudah berdiri sejak abad ke-4 Masehi. Diperkirakan usianya sudah mencapai 1500 tahun.

Nama Tewahedo sendiri adalah kata G’ez yang berarti ‘menjadi satu’ atau ‘dipersatukan’. Kata ini merujuk kepada kepercayaan Ortodoks Oriental mengenai keesaan hakikat Kristus.

Gereja Tewahedo Ortodoks ini sendiri mengaku berasal dari seorang sida-sida pembesar dari tanah Ethiopia yang pernah dibaptis oleh Filipus (Kisah Para Rasul 8: 26-27).

Baca Juga:

Ditemukan Kitab Injil Kuno Asal Etiopia

Kota Kristen di Etiopia Tempat Tabut Perjanjian, Tolak Muslim Bangun Tempat Ibadah

Gereja ini sendiri berbentuk bulat bercat warna putih dan berdiri tepat di tengah-tengah hutan yang luasnya hanya lima kali ukuran lapangan sepakbola. Di puncaknya berdiri sebuah salib dengan warna yang terdiri dari merah, kuning dan hijau.

Uniknya, gereja ini dibangun dengan tembok sejauh 40 panjang lengan malaikat. Gereja juga diklaim menyimpan replika tabut perjanjian Allah yang asli.

Mereka percaya bahwa kesucian tabut Allah akan terpancar keluar. Karena itulah semakin mendekati gereja, tempat itu dianggap semakin suci.

Kehadiran gereja ini mengingatkan kita pada komunitas Kristen Ortodoks Ethiopia di Lalibela, Addis Ababa. Bedanya, sebanyak 11 gereja ortodoks tua di sana berada di dalam lereng gunung. Salah satunya adalah Gereja Santo Giorgis yang dibangun pada abad ke-12.

Jejak gereja tua di Ethiopia ini membuktikan kepada kita bahwa catatan Alkitab tentang bangsa Ethiopia dianggap valid (baca Mazmur 87: 4; Yesaya 11: 11)

Sumber : Berbagai Sumber | Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Muhammad fachri Nasution 23 September 2019 - 03:07:04

I spoken word

0 Answer

Alfian Febriyan Official 22 September 2019 - 23:51:09

perbedaan sco unix dan sun unix

0 Answer

vina mukuan 22 September 2019 - 09:05:42

Saya hobby menulis lirik lagu rohani, tapi saya ti.. more..

0 Answer


nafty louise 21 September 2019 - 21:18:28
Selamat malam, nama saya nafty saat ini saya mohon... more..

Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

Banner Mitra September week 3


7276

advertise with us