Lori

Official Writer
784


Kent Brantly, dokter Kristen yang hampir meninggal setelah tertular virus Ebola saat melayani di Liberia, menyampaikan rencananya untuk kembali melayani bersama pelayanan misi medisnya ke Afrika.

Brantly mengumumkan bahwa dia bersama dengan istri dan kedua anaknya akan menuju ke Zambia, Afrika Selatan.

“Kami sudah menghabiskan waktu berdoa, berpuasa, dan berbicara bersama tentang hal ini dan Tuhan telah membuka pintu langkah demi langkah,” ucapnya, seperti dikutip dari Christianpost.com.

Menurut Brantly, kondisinya sudah benar-benar pulih baik secara emosional maupun spiritual, sejak peristiwa serangan virus Ebola lima tahun silam.

“Sudah lima tahun penyembuhan emosional dan penyembuhan spiritual. Aku pikir kami sudah bertumbuh dan diperlengkapi dalam berbagai hal selama lima tahun ini sesuatu yang kami tidak lakukan sebelum pergi ke Liberia,” terangnya.

Baca Juga:

Dukung Doa, Reinhard Bonnke akan Adakan Pelayanan Terakhir di Afrika

Waspada, Wabah Virus Ebola Serang Afrika Barat

Seperti diketahui, Brantly terkena virus mematikan ini ketika dirinya ikut dalam pelayanan medis bersama organisasi Kristen Samaritan’s Purse yang dipimpin oleh penginjil Franklin Graham. Sembari merawat pasien, Brant pun tanpa sadar ikut terserang virus. Dengan kondisi yang tidak semakin membaik, akhirnya Brantly dipulangkan ke Amerika Serikat dimana dia menjalani perawatan intensif selama tiga minggu di Rumah Sakit Universitas Emory di Atlanta.

Saat didiagnosa Ebola, Brantly mengaku tetap bisa tenang karena dia mempercayakan Tuhan atas segala hal yang dia alami.

“Aku benar-benar menganggapnya sebagai anugerah dari Tuhan bahwa aku merespon (kabar) itu seperti yang aku lakukan (saat itu). Di hari-hari menjelang diagnosa, aku punya waktu untuk merenungkan dan membaca Alkitab dan berpikir tentang situasiku saat ini. Aku diisolasi selama tiga hari sebelum diagnosa disampaikan, dan selama itu, aku mampu mencapai keadaan pikiran dengan perkspektif tentang apa yang kami lakukan di sana (Liberia). Dan aku pikir itu adalah hadiah dari Tuhan yang benar-benar mengubah caraku meresponi situasi yang terjadi,” terangnya.

Apa yang dilakukan Brantly akhirnya membuatnya mampu melewati proses pemulihan dari virus Ebola dengan sukses. Bahkan saat ini dia benar-benar sudah sembuh total.

“Waktu aku mendengar diagnosa itu, aku berkata, “Ya Tuhan, aku datang kesini hanya untuk melayaniMu.’ Dan aku pikir Dia menjawab doa itu,” ungkapnya.

Bersama Samaritan’s Purse, dia akan membantu masyarakat di daerah pedesaan yang kekurangan dokter.

Brantly rencananya akan bekerja di Rumah Sakit Misi Mukinge, dengan fasilitas 200 tempat tidur. Dia juga akan bekerja sama dengan organisasi Christian Health Service Corps dan berkomitmen untuk melayani setidaknya dua tahun di rumah sakit tersebut.

Seperti diketahui, dari tahun 2014-2016, wabah Ebola di Afrika Barat telah merenggut nyawa 11.325 jiwa (berdasarkan data WHO). Kemudian wajah Brantly muncul di sampul majalah Time dengan menjuluki dirinya sebagai ‘The Ebola Fighters’ Person of the Year 2014. Dia pun begitu bersyukur kepada Tuhan karena sudah menyelamatkan hidupnya dan saat ini dia akan menjalani kehidupannya dengan setia pada panggilan yang Tuhan sudah sampaikan atas hidupnya.

Sumber : Christianpost.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Banner Mitra Juli 1-2


7246

Banner Mitra Juli 1-2