Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
569


Kata-kata yang Yesus ucapkan dalam Yohanes 14:27 adalah sebuah Firman yang menarik sekali dan membantu kita untuk mengalami saat-saat damai yang kita rasakan dengan bebas.

Katanya, "Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu." (Yohanes 14:27)

Dalam ayat ini, kita menemukan bahwa Yesus bicara dengan murid-muridNya sebelum penyalibanNya. Bayangkan gimana ketakutan, keraguan, dan kekhawatiran yang dirasakan oleh murid-murid Yesus saat itu. Lalu tiga tahu terakhir hidup mereka dihabiskan berjalan bersamaNya, dan mereka menyaksikan banyak mujizat dan melihat langsung rahmat Tuhan yang menyelamatkan. Sekarang, Yesus meninggalkan mereka. Bayangkan gimana mereka akan sendirian, dan dikelilingi oleh orang yang membenci Yesus.

Dunia kita sekarang ini pun tidak akan berbeda dengan dunia yang juga dialami para murid Yesus waktu itu. Kita hidup di dunia yang sulit percaya bahwa Tuhan Yesus adalah Allah yang sejati.

Ketika kita berbicara tentang Dia, orang akan merasa tersinggung, dan perangpun dimulai.

Nggak ada kedamaian apapun di dunia ini kecuali kedamaian yang datang dari Tuhan.

Pernah nggak sih kamu merasakan damai sebelumnya? Mungkin kamu berlibur ke pantai, dan tidak satupun suara yang menganggumu selain menikmati derai ombak yang sangat menyenangkan.

Ya, mungkin beberapa dari kamu pernah mengalami itu tapi setelah kamu beranjak dari pinggir pantai dan kembali ke rumah, maka mungkin kedamaian itu tak lagi kamu rasakan persis.

BACA JUGA  :

Berhentilah Bermain-main Dengan Dosa, Sebab Hari Murkanya Tuhan Sudah Ditetapkan!

Tapi kedamaian yang datang dari Bapa adalah sesuatu yang kekal dan tetap, dan itu adalah sebuah kebutuhan yang harus ada dalam diri kita setiap hari.

Tanpa kedamaian dari Yesus, maka mungkin kita tidak akan bisa melalui hari-hari dengan baik, apalagi ketika kita ditolak oleh orang lain.

Pernah mengalami sebuah penolakan?

Yap, Yesus pun pernah mengalami itu. Dalam Lukas 4:16-30, kita bisa belajar bagaimana Yesus pulang kampung ke Nazareth tetapi sampai disana dia tidak diterima dengan hangat seperti ekspektasi kita (jika di posisi Yesus). Dia malah dicemooh banyak orang, dan saudara-saudaraNya pun mengusirNya ke luar kota tapi Yesus nggak melawan sama sekali. Melainkan kita pergi dengan damai dijalanNya.

Ketika kamu mengalami penolakan, apakah kamu melakukan hal yang serupa? Dan pasti, disepanjang hidup kita, akan ada penolakan. Entah itu kamu tidak diterima di perguruan tinggi terbaik yang kamu impikan, kamu mungkin tidak mendapatkan promosi yang besar yang kamu rindukan, atau mungkin teman dan keluarga yang menolak kita?

Nah, selama masa-masa itu, marilah belajar berjalan dengan damai seperti yang dilakukan Yesus.

Untuk mendapatkan damai tersebut, kita perlu terus terkoneksi dengan Tuhan, setiap hari. Baik itu melalu doa secara pribadi, membaca FirmanNya dan memikirkan tentang Dia.

Saya percaya, jika itu kita lakukan maka kita akan hidup dalam kebenaran, dan berjalan dalam damai Tuhan.

 

Sumber : crosswalk | Jawaban

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Reni Agustin 17 October 2019 - 23:18:07

Kata sia-sia

0 Answer

Haikal saputra 17 October 2019 - 20:06:54

Virus Bersifat......?yang Tidak Memiliki oragel or.. more..

0 Answer

Dede Mm14 16 October 2019 - 21:18:10

Tulislah satu dalil naqli yang berkaitan dengan wa.. more..

0 Answer


Berkat Melimpah 8 October 2019 - 05:08:21
Tolong doakan supaya Tuhan beri jalan / pekerjaan ... more..

Cristian Sipahutar 1 October 2019 - 12:41:13
Perkenalkan nama saya Cristian Sipahutar, saya sdh... more..

nafty louise 21 September 2019 - 21:18:28
Selamat malam, nama saya nafty saat ini saya mohon... more..

Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

Banner Mitra Oktober Week 3


7269

Banner Mitra Oktober Week 3