Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Seorang Ayah Yang Tak Sempurna, Belajar Jadi Orangtua Yang Terbaik Dari Bapa Sorgawi Sumber : unsplash.com

16 June 2019

 485
[Daily Devotional]

Seorang Ayah Yang Tak Sempurna, Belajar Jadi Orangtua Yang Terbaik Dari Bapa Sorgawi

Lukas 15: 11-12

Yesus berkata lagi: "Ada seorang mempunyai dua anak laki-laki. Kata yang bungsu kepada ayahnya: Bapa, berikanlah kepadaku bagian harta milik kita yang menjadi hakku. Lalu ayahnya membagi-bagikan harta kekayaan itu di antara mereka. Beberapa hari kemudian anak bungsu itu menjual seluruh bagiannya itu lalu pergi ke negeri yang jauh. Di sana ia memboroskan harta miliknya itu dengan hidup berfoya-foya."

Bacaan Alkitab Setahun Amsal 17; Galatia 6; 2 Tawarikh 6-7

Semua ayah adalah orang yang masih menjalani proses - tidak ada yang sempurna, tidak seorang pun. Wah, saya masih merasakan ini - meskipun anak tertua saya telah berusia 33 tahun! Saya berdoa Rebekah (anak pertama kami) akan memiliki kesabaran ekstra, karena saya selalu menjadikannya bahan percobaan. Sering kali coba-coba (dia mungkin mengatakan teror!) Adalah pendekatan saya untuk menjadi ayah. 

Saya sering bertanya pada diri sendiri, "Apakah saya terlalu keras?" "Apakah saya menyeimbangkan ketegasan dengan kesenangan?" 

Untungnya, Tuhan mengisi celah kekurangan saya. Rahmat-Nya menjadi perekat relasional keluarga kami. Ketidaksempurnaan saya sebagai seorang ayah membuat saya bergantung pada Bapa surgawi saya.

Yesus menggambarkan seorang pria dengan dua putra. Jadi, kita tahu sejak awal ayah ini, seperti kita semua, adalah ayah yang memiliki kekurangan. Tidak diragukan lagi ia berusaha melakukan yang terbaik dengan apa yang dimilikinya. Tetapi tekanan membesarkan dua anak lelaki yang sangat berbeda itu nyata dan kasar. Suatu hari, dia menghadapi tantangan tentang bagaimana menanggapi permintaan tidak sopan dari putra bungsunya. Sang ayah memutuskan untuk memberikan kedua anak lelakinya  warisan mereka, tahu bahwa mereka mungkin tidak siap. Yang muda menyia-nyiakan barang-barangnya dan yang tertua tumbuh dengan benar. 

Apa yang tampak seperti kesalahan besar orangtua - ternyata merupakan keputusan yang membawa anak bungsu kembali kepada Allah. Para ayah yang tidak sempurna mempercayai Tuhan untuk mewujudkan rencana-Nya yang sempurna.

“Sebab anak laki-laki menghina ayahnya, anak perempuan bangkit melawan ibunya, menantu perempuan melawan ibu mertuanya; musuh orang ialah orang-orang seisi rumahnya. Tetapi aku ini akan menunggu-nunggu TUHAN, akan mengharapkan Allah yang menyelamatkan aku; Allahku akan mendengarkan aku!" ~ Mikha 7: 6-7 

Apakah kamu merasa kewalahan dengan tanggung jawab sebagai seorang ayah? Hari demi hari energi yang dibutuhkan untuk mencintai dan membimbing anak-anak kecilmu ternyata  ternyata lebih besar daripada yang pernah kamu bayangkan. Satu hal yang pasti: kamu tidak bisa menjadi yang terbaik tanpa belajar dari yang terbaik.

Kalau kamu melakukannya sendiri mungkin kamu bisa menjadi ayah yang lebih baik daripada beberapa orang, tetapi dengan bantuan orang lain kamu bisa menjadi ayah yang lebih baik daripada kebanyakan orang. Jadi, undanglah tiga pria lain yang sudah menjadi ayah untuk minum kopi dan bahaslah buku-buku dan firman Tuhan tentang pengasuhan anak. Atur sifatmu dengan terbuka tentang rasa tidak amanmu  sendiri. Ayah yang tidak sempurna belajar dari ayah yang tidak sempurna lainnya.

Di atas segalanya, sebagai ayah duniawi yang tidak sempurna kita bersandar pada Bapa surgawi kita yang sempurna. Dia menggunakan upaya terbaik kita dan menggenapi kehendak-Nya. Dia mengambil kesalahan kita dan mengajar kita kerendahan hati. Dia mengambil kelemahan kita dan membuat kita kuat di dalam Dia. Ketidaksempurnaan kita bukan alasan untuk kita merasa tidak mampu menjadi orang tua. 

Kita terus belajar. Kita meminta maaf kepada anak kita. Kita berdoa bersama anak kita. Kita bermain dengan anak kita. Ketika kita jujur tentang ketakutan dan perjuangan kita, maka kita menciptakan lingkungan komunikasi yang terbuka. Para ayah gagal ketika mereka berhenti, tetapi mereka berhasil ketika mereka tetap terhubung dengan anak mereka dan dengan Kristus. Menjadi bapa bukan untuk orang yang lemah hati, tetapi untuk hati yang beriman.

“Seperti bapa sayang kepada anak-anaknya, demikian TUHAN sayang kepada orang-orang yang takut akan Dia.” Mazmur 103: 13 

Doa: Bapa Surgawi terus proses saya untuk menerima kasih dan rahmat-Mu yang sempurna.

Bacaan Terkait:  Amsal 23:24, Amsal 30:11; Lukas 11:11; 1 Korintus 4:15; Efesus 6: 4

Hak Cipta © 2016 Boyd Bailey. Digunakan dengan izin dari Boyd Bailey di wisdomhunters.com.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Ahi Soga 16 August 2019 - 05:13:20

Gerakan yang dominan di lakukan dalam sepak bola a.. more..

0 Answer

Nelly Susylianti 15 August 2019 - 15:28:11

bagaimana cara supaya kita bisa bayar harga atas d.. more..

1 Answer

Yosua Mosey 15 August 2019 - 00:43:59

kenapa kesalahan selalu ada? akankah kita bisa lep.. more..

0 Answer


Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Mitra Agustus Week 3


7272

Banner Mitra Agustus Week 3