Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

vjay

Official Writer
756


"Dan apabila kamu berpuasa, janganlah muram mukamu seperti orang munafik. Mereka mengubah air mukanya, supaya orang melihat bahwa mereka sedang berpuasa. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya. Tetapi apabila engkau berpuasa, minyakilah kepalamu dan cucilah mukamu, supaya jangan dilihat oleh orang bahwa engkau sedang berpuasa, melainkan hanya oleh Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu." ~ Matius 6:16-18

Yesus sendiri tidak pernah memberikan perintah langsung kepada murid-murid-Nya untuk berpuasa atau melakukan puasa jenis tertentu. Walau demikian Dia memberi teladan dengan menjalani puasa selama 40 hari sebelum memulai pelayanan-Nya (Matius 4:1-2) dan dalam Matius 6, Ia mengajarkan cara puasa yang benar.

Dalam Matius 16 ini, Yesus mengajar murid-muridnya prinsip-prinsip dasar kehidupan saleh, salah satunya adalah puasa. Ketika berbicara tentang puasa, Dia mulai dengan, "Apa bila kamu berpuasa," bukan "Jika kamu puasa."

Kata-kata Yesus menyiratkan bahwa puasa adalah bagian dari praktik rutin dalam kehidupan para pengikut-Nya bukan sebuah pilihan, sebab hal tersebut merupakan bagian dari melakukan kewajiban agamamu (Matius 6:1). Jadi, jika merujuk kepada hal ini, maka praktik puasa dalam agama Yahudi merupakan bagian dari kehidupan rohani para murid Yesus.

Dietrich Bonhoeffer, dalam bukunya The Cost of Discipleship, mengatakan, “Yesus percaya bahwa para murid-Nya akan menjalankan kebiasaan puasa yang saleh. Latihan pengendalian diri yang ketat adalah fitur penting dari kehidupan Kristen. Adat istiadat semacam itu hanya memiliki satu tujuan - untuk membuat para murid lebih siap dan bersukacita dalam menyelesaikan hal-hal yang telah dilakukan oleh Allah. ”

Berpuasa mempersiapkan kamu untuk melakukan pekerjaan yang Allah telah tetapkan bagi kamu untuk lakukan.

Wesley Duewel, seorang penulis abad kedua puluh, mengatakan, “Kamu dan saya tidak punya hak lagi untuk menghilangkan puasa karena kita tidak merasakan dorongan khusus untuk menghilangkan doa, membaca Alkitab, atau berkumpul dengan anak-anak Allah karena kekurangan beberapa dorongan emosional khusus. Berpuasa adalah sama alkitabiah dan hal normal dari perjalanan spiritual kepatuhan kepada Tuhan seperti yang lainnya. "

Orang berpuasa karena sejumlah alasan. Berikut adalah tujuh keadaan dalam Alkitab di mana orang percaya mencari Tuhan melalui berpuasa:

1. Mempersiapkan diri untuk pelayanan. Yesus menghabiskan empat puluh hari dan malam di padang belantara berpuasa dan berdoa sebelum Dia memulai pekerjaan Tuhan di bumi ini. Dia membutuhkan waktu sendirian untuk mempersiapkan diri melakukan kehendak Bapa-Nya(Matius 4: 1-17; Markus 1: 12-13; Lukas 4: 1-14).

2. Untuk meminta hikmat Tuhan. Paulus dan Barnabas berdoa dan berpuasa untuk para penatua gereja sebelum menyerahkan mereka kepada Tuhan untuk pelayanan-Nya (Kisah Para Rasul 14:23).

3. Untuk menunjukkan kesedihan. Nehemia berduka, berpuasa, dan berdoa ketika dia mengetahui tembok-tembok Yerusalem telah dihancurkan, membuat orang Israel rentan dan dipermalukan (Nehemia 1: 1-4).

4. Untuk mencari pembebasan atau perlindungan. Ezra mengumumkan puasa bersama dan berdoa untuk sebuah perjalanan yang aman bagi orang Israel ketika mereka melakukan perjalanan sejauh sembilan ratus mil ke Yerusalem dari Babel (Ezra 8: 21-23).

5. Bertobat. Setelah Yunus menyatakan penghukuman terhadap kota Niniwe, raja menutupi dirinya dengan kain kabung dan duduk di atas debu. Dia kemudian memerintahkan orang untuk berpuasa dan berdoa. Yunus 3:10 berkata, Ketika Allah melihat perbuatan mereka itu, yakni bagaimana mereka berbalik dari tingkah lakunya yang jahat, maka menyesallah Allah karena malapetaka yang telah dirancangkan-Nya terhadap mereka, dan Iapun tidak jadi melakukannya.

6. Untuk mendapatkan kemenangan. Setelah kehilangan empat puluh ribu orang dalam pertempuran dalam dua hari, orang Israel berseru kepada Allah untuk meminta bantuan. Hakim-hakim 20:26 mengatakan bahwa semua orang pergi ke Betel dan “menangis di hadapan Tuhan.” Mereka juga “berpuasa sampai senja.” Hari berikutnya Tuhan memberi mereka kemenangan atas orang-orang Benyamin.

7. Untuk menyembah Tuhan. Lukas 2 menceritakan kisah seorang nabiah berusia delapan puluh empat tahun bernama Hana. Ayat 37 mengatakan, Ia tidak pernah meninggalkan Bait Allah dan siang malam beribadah dengan berpuasa dan berdoa.” Hana berbakti kepada Allah, dan puasa adalah salah satu ungkapan cintanya kepada-Nya.

Terlepas dari contoh-contoh yang ditunjukkan tokoh-tokoh di seluruh Alkitab, banyak orang Kristen enggan untuk berpuasa. Saya percaya ada tiga faktor utama yang menyebabkan orang percaya ragu-ragu untuk melakukannya- ketakutan, ketidaktahuan, atau pemberontakan.

- Takut.

Mereka takut. Takut pada hal yang tidak diketahui. Takut merasakan rasa lapar. Takut memulai dan tidak selesai. Takut berpuasa sendirian. Musuh meyakinkan mereka bahwa mereka tidak akan pernah bisa melakukannya. Alih-alih mencari kekuatan Tuhan untuk meminta bantuan, mereka menjadi terbebani dengan kelemahan mereka sendiri dan lumpuh karena ketakutan.

- Ketidakpedulian.

Banyak orang Kristen tidak diajari tentang pentingnya mencari Tuhan dengan cara ini. Gereja tidak mendorong untuk melakukan puasa, dan dalam banyak kasus bahkan tidak pernah menyebutkannya dari mimbar. Misalnya, saya dibesarkan di gereja yang percaya pada Alkitab, tetapi saya tidak ingat pernah mendengar pesan tentang puasa sampai saya menjadi dewasa.

- Pemberontakan.

Sebagian besar umat Kristen menyadari manfaat puasa, namun mereka tidak mau melakukannya. Hati mereka mengeras ketika diingatkan pada gagasan puasa. Ketika Tuhan mengundang mereka untuk mendekat, mereka membenamkan kaki  mereka ke tanah dan menolak untuk patuh.

Baca juga : 

Sesekali, Kita Perlu Puasa Sosial Media, Jadikan 5 Keuntungan Ini Sebagai Pertimbangannya

Puasa Baik Untuk Kesehatan, Lho. Kenali 6 Manfaatnya Berikut Ini!

Dr. Bill Bright, pendiri Campus Crusade for Christ, adalah orang yang sangat percaya pada kekuatan doa dan puasa. Dalam panduannya Why You Should Fast, ia mencantumkan alasan berikut untuk mencari Tuhan melalui penyangkalan diri.

- Puasa adalah disiplin yang diajarkan dalam era Perjanjian Lama dan Baru.

- Puasa dan doa dapat memulihkan hilangnya "cinta pertama" untuk Tuhanmu dan menghasilkan hubungan yang lebih intim dengan Kristus.

- Berpuasa adalah cara alkitabiah untuk benar-benar merendahkan diri di hadapan Allah.

- Berpuasa memampukan Roh Kudus untuk mengungkapkan kondisi rohani kamu yang sebenarnya, menghasilkan hati yang lembut, pertobatan, dan kehidupan yang berubah.

- Berpuasa akan mendorong Roh Kudus untuk mengaktifkan Firman Tuhan di dalam hatimu dan kebenaran-Nya akan menjadi lebih berarti bagimu.

- Berpuasa dapat mengubah kehidupan doa Anda menjadi pengalaman yang lebih kaya dan lebih pribadi.

- Berpuasa dapat menghasilkan kebangunan rohani pribadi yang dinamis dalam hidupmu sendiri dan menjadikan kamu saluran kebangunan rohani bagi orang lain.

Sering kali kita tidak berpuasa karena kita kehilangan selera rohani. John Piper berkata, “Tidak adanya puasa adalah ukuran dari kepuasan kita akan tidak adanya Kristus.” Piper menambahkan, “Jika kita tidak merasakan keinginan yang kuat untuk perwujudan kemuliaan Allah, itu bukan karena kita telah dipenuhi  dan puas. Itu karena kita telah terlalu lama makan di meja keduniawian. Jiwa kita dipenuhi dengan hal-hal kecil, dan tidak ada ruang untuk yang agung. ”

Berpuasa adalah disiplin yang sangat dibutuhkan dalam kehidupan orang percaya.

Itu benar-benar adalah "jalan kesakitan yang menyenangkan," sebagaimana John Piper menyebutnya. Ketika kamu mengosongkan diri kamu secara fisik dan spiritual, kamu membuka pintu bagi Tuhan untuk masuk dan melakukan mukjizat. Hubungan kamu dengan Tuhan dibawa ke tingkat yang sama sekali baru. Kamu juga menjadi lebih peka terhadap pekerjaan Roh Kudus, yang memungkinkan kamu untuk mendengar suara Tuhan dengan lebih jelas.

Siapa pun yang telah melakukan puasa - baik keseluruhan, cair, atau sebagian - akan setuju puasa itu sulit. Secara fisik, kamu mungkin menderita efek samping yang tidak menyenangkan, seperti sakit kepala, kelelahan, dan ketidaknyamanan usus, ketika tubuhmu berusaha menyesuaikan diri dengan asupan kalori yang berkurang. Secara spiritual, frekuensi dan intensitas serangan dari musuh meningkat, menghasilkan rentetan frustrasi yang bisa tampak luar biasa. Namun, orang yang sama yang jujur terhadap tantangan puasa yang dihadapinya juga akan mengakui bahwa pengorbanan itu sepadan dengan ganjarannya.

Jadi jangan melawan penderitaan yang menyertai puasa. Bersukacitalah di dalamnya! Berpuasa adalah latihan spiritual yang dihormati oleh Tuhan. Dia berjanji untuk melimpahkan berkat bagi orang-orang yang lapar akan Dia (Matius 5: 6).

Pertanyaannya, sudahkah berpuasa menjadi bagian dari gaya hidupmu sebagai orang Kristen?

Sumber : Faithgateway.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Amujas Serang 24 May 2019 - 17:23:24

Bagai mana menjadi pribadi yang lebih baik

0 Answer

Antonius Adi 21 May 2019 - 18:03:50

Halo selamt mlm, sy ada permasalahan, apakah bs di.. more..

1 Answer

Niketut Blegur 19 May 2019 - 22:01:49

menurut perjanjian lama kurban dibagi menjadi 2 ya.. more..

1 Answer


Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:04
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Kopdar Superyouth


7247

Testify20