Lori Mora

Official Writer
584


Umat Yahudi California tengah berduka atas serangan penembakan orang tak dikenal ke Sinagoge Yahudi dekat San Diego pada Sabtu (27/4) pagi waktu setempat.

Serangan ini dilakukan oleh John Earnest (19 tahun) dan menyebabkan 1 orang meninggal dunia dan tiga lainnya luka-luka, termasuk pemimpin sinagoge dan seorang anak perempuan berusia 8 tahun.

Earnest mulai menembaki jemaat setempat saat mereka berkumpul untuk merayakan akhir Paskah, salah satu liburan paling suci di kalender Yahudi. Saat penembakan pemimpin sinagoge Rabi Yisroel Goldstein tengah menyampaikan khotbahnya. Dia bahkan ikut jadi korban dimana kedua jari telunjukkan terkena tembakan.

Pihak kepolisian lalu memburu pelaku dan berhasil menangkapnya pada Sabtu sore dan mengamankannya di Penjara Pusat San Diego.

Atas perbuatan pemuda itu, pihak keluarga menyampaikan pernyataan maaf mereka kepada semua korban dan keluarga korban. Dalam pernyataan yang dirilis pada Senin (29/4) oleh pengacaranya, keluarga Earnest mengaku terkejut dan sangat sedih mendengar serangan mengerikan yang dilakukan putra mereka.

“Kesedihan kami tak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan kesedihan yang disebabkan oleh putra kami kepada banyak orang yang tak bersalah. Dia telah membunuh dan melukai orang beriman yang berkumpul di tempat suci di hari yang suci. Seperti lima anak kami yang lain, dia (John Earnest) dibesarkan dalam keluarga, keyakinan dan komunitas yang menolak kebencian dan mengajarkan bahwa kasih harus menjadi motif yang dilakukan. Masih jadi misteri bagi kami bagaimana mungkin putra kami bergabung dalam tindakan kejahatan semacam itu,” ucap pengacara.

Baca Juga :

Sambil Bawa Seorang Bayi, Perempuan Ini Klaim Nabi dan Ancam Akan Ledakkan Gereja

5 Fakta Mengejutkan Dibalik Serangan Bom Gereja Sri Lanka, Nomor 3 Bikin Geram!

Keluarga Earnest juga menyampaikan akan bekerja sama dengan pihak berwenang dalam proses penyelidikan dan akan bersedia memberikan pernyataan lebih lanjut sampai kasus tersebut selesai.

Sementara pihak FBI mengaku sempat mendapatkan informasi terkait serangan hanya beberapa menit sebelum aksinya. Lima menit sebelum tembakan dimulai, FBI menerima pesan soal ancaman di media sosial. Pesan itu tidak disampaikan secara spesifik, sehingga mereka masih mencari-cari.

Sebagai informasi, ini adalah serangan penembakan kedua kalinya terhadap sinagoge Yahudi di Amerika. Serangan pertama terjadi pada 27 Oktober 2018 silam yang menewaskan 11 orang dan 7 lainnya luka-luka. Pelaku serangan ini diketahui bernama Robert Bowers (46 tahun) warga Pittsburgh.

Akibat tindakannya, Presiden Donald Trump menyampaikan pernyataan tegas dengan menyebut jika aksi penembakan di tempat ibadah pemeluk Yahudi adalah sebuah tindakan pengecut.

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer

Ning Ng 21 April 2020 - 01:06:59

Kesaksian mendapat anak

0 Answer


Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

Stella sherly 13 April 2020 - 13:56:27
Salam sejahtera ... mohon dukungan doanya saudara2... more..

Banner Mitra Mei 2


7258

Banner Mitra April Week 3