Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1462


Hidup Henrieta Suzanna mulai hancur-hancuran sejak keluarganya berantakan. Dia mulai membenci papanya karena tega menyelingkuhi mamanya sendiri.

Dia dan mamanya pun memutuskan kembali ke Jakarta dan hidup berdua saja.

Sayangnya, kondisi kesehatan sang mama terus menurun. Dari hasil diagnosa dokter, dia dinyatakan mengidap kanker stadium empat.

Hati Henrieta semakin hancur. Apalagi waktu itu dia sama sekali gak bisa berbuat apa-apa karena uang pun dia sama sekali tak punya.

“Jadi ya shock banget waktu dengar itu. Kanget,” ucap Hendrieta.

Sebagai manusia, dia mengaku bahwa harapan sang mama untuk sembuh dari penyakit tersebut sepertinya mustahil. Kenyataan itulah yang mendorong Hendrieta untuk bisa menerima kepergian sang mama dengan ikhlas.

“Lagi-lagi saya melihat mama saya yang kesakitan itu, rasanya udah kayak ngak tega. Kayak lebih baik ya udahlah Tuhan kalau mau ambil ya ambil. Walaupun waktu itu saya gak tahu bagaimana hidup saya (ke depan),” terangnya.

Baca Juga :

Monty Montezuma, Suami yang Menyesal Setelah Pukuli Sang Istri

Axl Manopo, Pecandu Narkoba yang Dikejar-kejar Ketakutan Akan Kematian

Pada akhirnya sang mama meninggal dunia. Dengan ikhlas, dia pun melepaskan sang mama dengan tenang. Meskipun dia tak memungkiri jika kepergian mamanya terasa seperti separuh darinya hilang.

Diputuskan sang pacar sampai hidup makin berantakan

Sepeninggalan sang mama, hidup Henrieta semakin hancur. Dia mengalami depresi yang begitu berat dengan hanya bisa melamun dan merokok sepanjang hari tanpa makan.


Kebiasaan ini akhirnya membuat tubuhnya semakin kurus. Dan hal inilah yang jadi alasan kekasihnya untuk memintanya putus.

“Waktu akhirnya dia memutuskan (hubungan kami) itu bisa dibilang titik yang paling rendah setelah mama saya gak ada. Karena saya kayak gak punya siapa-siapa lagi. Nah dari situlah jadi mulai tambah hancur-hancuran,”katanya.

Henrieta merasa hidupnya gak berarti dan gak ada satu orangpun yang akan mencintai dan menghargainya. Di tengah rasa putus asa itulah pikiran untuk bunuh diri sempat terbersit dalam benaknya.

Bangkit dari keterpurukan

Pikiran untuk bunuh diri sama sekali tak terjadi. Di tengah kegamangannya, dia pun mencari pertolongan dari kakak rohaninya.

Dengan penuh uraian air mata, Henrieta mengungkapkan semua beban hidupnya.

“Dengan cepat waktu itu saya tahu bahwa kondisinya sedang tidak baik. Saya langsung berangkat menjemput Susan di kos-kosannya. Kemudian saya bawa dia ke rumah saya dan malamnya saya baru betul-betul mengajak Susan untuk berbicara dan menanyakan apa yang terjadi sebenarnya,” kata Lia, kakak rohaninya.

Lia melihat Henrieta sedang dalam ketakutan di tengah kesendiriannya. Dan berkat bimbingannya dan dukungan keluarganya, gambar diri Henrieta perlahan-lahan pulih.

“Yang aku rasain waktu aku berdoa, waktu aku nangis, aku ngak ngerasain yang namanya dihakimin, aku ngak ngerasain ditolak. Karena kalau bisa dibilang, Dia Tuhan aku udah ngak pantas lagi bicara sama Dia. Tapi saat itu saya bisa ngerasain Dia peluk aku dan Dia kayak, kalau aku bayangin waktu itu aku ngerasain yang namanya Tuhan itu senyum kayak welcome back,” terangnya.

Dia tahu bahwa Tuhan sendiri senang ketika dia mau kembali ke jalanNya. Dan itu adalah momen yang begitu spesial karena lewat hal itu Henrieta perlahan-lahan bangkit dari keterpurukannya.

Bahkan yang paling membahagiakan, hubungannya dengan papanya dipulihkan oleh Tuhan. Dengan rendah hati dia pun mengampuni papanya.

Bagaimana dengan kamu? Apakah kamu pernah merasa kehilangan, dikecewakan, hidup berantakan dan merasa sangat berdosa? Jangan biarkan dirimu terus terpuruk dalam kondisi itu, segera temukan pertolongan lewat konseling Sahabat24 kami di SMS/WA 081703005566 atau telp di 1-500-224 dan 0811 9914 240 bisa juga email ke [email protected] atau lewat  Live Chat dengan KLIK DI SINI.

Sumber : Solusi TV/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

JustinDI 22 November 2019 - 17:30:07

ADA YANG BISA JELASKAN KE SAYA APA ITU ARTIKEL KAR.. more..

0 Answer

JustinDI 22 November 2019 - 17:28:11

Doakan supaya adik saya semakin berubah dan bertob.. more..

0 Answer

Imada Cahya Septiyaningsih 22 November 2019 - 15:17:29

Anak saya merupakan generasi Alpha. Namun ironisny.. more..

1 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Banner Mitra November Week 3


7268

Banner Mitra November Week 3