Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
694


Di sekolah, siswa mengikuti ujian bukan untuk kepentingan guru atau kepala sekolah. Tapi ujian adalah untuk kepentingan siswa sendiri.

Seorang guru mengajukan pertanyaan kepada siswanya karena dia mau tahu apa jawaban yang disampaikan siswanya. Hal serupa juga berlaku antara kita dan Tuhan. Tuhan menetapkan ujian dalam hidup setiap orang, bukan untuk kepentinganNya sendiri tapi untuk membuat kita terlatih.

Ujian yang kita lewati sampai hari ini tak jauh beda dengan ujian yang dilewati oleh orang-orang di Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru.

Dari beragam ujian yang dialami para tokoh Alkitab, kita bisa mendeteksi 3 jenis ujian yang Tuhan ijinkan untuk kita lewati, diantaranya:

1. Ujian Diagnostik

Dalam dunia medis, tes diagnostik ini perlu dilakukan untuk tahu persis jenis penyakit apa yang diderita oleh pasien. Seperti tes inilah Tuhan juga menguji kita untuk mengungkapkan kondisi rohani kita.

Hal inilah yang dilakukanNya kepada bangsa Israel.

“Ingatlah kepada seluruh perjalanan yang kaulakukan atas kehendak TUHAN, Allahmu, di padang gurun selama empat puluh tahun ini dengan maksud merendahkan hatimu dan mencobai engkau untuk mengetahui apa yang ada dalam hatimu, yakni, apakah engkau berpegang pada perintah-Nya atau tidak.” (Ulangan 8: 2)

Ujian empat puluh tahun bangsa Israel di padang gurun mengungkapkan berapa mudahnya orang-orang itu melupakan Allah yang sudah membawa mereka keluar dari Mesir. Ujian yang kita alami hari ini juga akan mengungkapkan apakah kita adalah pribadi yang akan kembali pada kehidupan lama kita seperti halnya hidup dalam:

- gosip

- suka mengeluh

- malas

- emosional

- egois dan sebagainya

Tuhan memberitahu kita kalau Dia tidak pernah menggoda kita untuk berbuat dosa (Yakobus 1: 13). Ujian yang kita hadapi tidak dirancang untuk menuntun kita pada dosa. Melainkan untuk mengungkapkan dosa yang sudah mengintai di dalam hati kita dan siap untuk dibersihkan oleh Tuhan.

Saat kamu sedang diuji, entah itu soal konflik dengan orang yang kamu kasihi, kehilangan orang terkasih, atau carut marut lalu lintas dan bereaksi dengan cara yang tidak benar, ingatlah kalau Allah menetapkan ujian tersebut untuk mengungkapkan apa yang ada di dalam hatimu. Jadi, untuk menunjukkan bahwa kita butuh Tuhan, kita harus menyerahkan diri kita pada belas kasihanNya.

Baca Juga :

Hampir Meninggal Karena Infeksi, Bocah Ini Alami Mujizat Lewat Lagu Pujian

Dua Alasan Dasar Kenapa Orang Kristen Harus Berdoa Secara Korporat

2. Ujian Pendidikan

Sama seperti guru yang paham betul jika ujian bisa jadi latihan bagi siswa untuk belajar lebih gigih. Kita juga akan jadi semakin gigih saat kita berada di tengah badai kehidupan (Matius 8: 23-26).

Para pengikut Yesus adalah nelayan berpengalaman. Tapi saat badai mengamuk, hampir semua diantaranya malah ketakutan. Mereka melihat ombak yang menjulang, tapi mereka gagal melihat ujian iman di sana. Mereka bisa lulus ujian seandainya mereka ingat kalau orang yang menciptakan badai itu ada bersama-sama dengan mereka di perahu itu. Saat Yesus melihat ketakutan mereka, Dia pun sontak menegur mereka. “Mengapa kamu takut, kamu yang kurang percaya?” (Matius 8: 26)

Kita menghadapi ujian yang sama saat kita berada dalam krisis keuangan yang tak terduga, diagnosa penyakit yang parah, atau kecewa karena dihianati. Dalam kasus-kasus ini, Tuhan Yesus adalah guru yang sempurna. Dia bisa dipercaya untuk mempersiapkan dan membawa kita melewati krisis itu. Saat kita gagal melewatinya, kita bisa mengandalkan Yesus untuk menangani badai tersebut.

3. Ujian Sertifikasi

Kadang-kadang ujian diperlukan oleh kandidat untuk disertifikasi dalam bidang tertentu. Seperti mengikuti ujian mengemudi, ujian masuk perguruan tinggi, ujian lisensi profesional dan banyak lagi. Setiap ujian punya standar penilaian apakah kandidat layak lulus ujian atau tidak.

Begitu juga dengan Tuhan, Dia tahu persis siapa yang benar-benar mengasihi Dia. Dia pribadi yang sabar dan pengampun (2 Petrus 3: 9). Tapi ada masanya ketika Dia akan menguji pikiran dan hati seseorang.

“TUHAN mengadili bangsa-bangsa. Hakimilah aku, TUHAN, apakah aku benar, dan apakah aku tulus ikhlas.” (Mazmur 7: 9)

Hanya mengandalkan kemampuan kita sendiri, ujian kebenaran ini tidak akan mungkin bisa kita lewati. Tapi berkat pengorbanan Yesus, kita akhirnya beroleh kasih karunia. Yesus bersedia menukarkan tempatNya demi kita. Dia menanggung dosa kita sehingga di dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah (2 Korintus 5: 21).

Tidak semua ujian dirancang untuk tujuan yang sama. Namun semua ujian diijinkan Tuhan terjadi untuk kebaikan kita.

Karena itu, dalam menghadapi setiap ujian, mari ingat Roma 8: 32, “Ia, yang tidak menyayangkan Anak-Nya sendiri, tetapi yang menyerahkan-Nya bagi kita semua, bagaimanakah mungkin Ia tidak mengaruniakan segala sesuatu kepada kita bersama-sama dengan Dia?”

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Maria Meliany 21 March 2019 - 19:19:51

The child want the little to go back to it mom

0 Answer

Maria Meliany 21 March 2019 - 19:19:51

The child want the little to go back to it mom

0 Answer

Maria Meliany 21 March 2019 - 19:19:50

The child want the little to go back to it mom

0 Answer


Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

Richard 18 February 2019 - 20:46:28
Tolong Doakan agar hutang saya dapat berkurang.

Banner Mitra Week 3


7245

Banner Mitra Maret Week 2