Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Mampu Melihat Surga Dengan Sikap yang Dimiliki Anak-anak Sumber :

19 May 2018

 846
[Daily Devotional]

Mampu Melihat Surga Dengan Sikap yang Dimiliki Anak-anak

Markus 10: 14

Biarkan anak-anak itu datang kepada-Ku, jangan menghalang-halangi mereka, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah…


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 139; 2 Korintus 12; 2 Samuel 5-6

Aku masih ingat senyuman cerah yang terpancar di wajah anakku saat dia berlari memberikan kerucut pinus berisi selai kacang dan gulungan bebijian makanan burung yang dibuat di sekolah. “Ibu bisa menggantungkannya di luar jendela dan menyaksikan bagaimana burung-burung akan datang dan memakannya,” katanya sembari memegang benda buatannya yang diikat dengan seutas pita.

“Keren,” kataku sembari memeluknya dan mengucapkan terima kasih (bahkan kucing peliharaan kami juga mengangguk-angguk dalam diam, seolah mengucapkan hal yang sama).

Anak-anak punya naluri untuk membuat sesuatu yang istimewa untuk ibu mereka. Mereka jarang menunggu sampai liburan tiba untuk menyerahkan karya seni yang mereka buat. Alamiahnya, mereka berhasrat untuk menyenangkan hati orang tuanya, percaya kalau meteka akan mendapat senyuman, pelukan dan pujian sebagai balasan. Hati mereka begitu tulus, terbuka, penuh kasih dan pengharapan.

Kadang aku berpikir, mungkin kitalah yang suka lupa pentingnya kepolosan dalam diri kita sebagaimana dimiliki anak-anak. Betapa pentingnya kepolosan semacam ini untuk membangun kerohanian kita. Yesus mengasihi anak-anak kecil lebih daripada mendengar kita menyanyikan lagu pujian.

Di Matius 18, Yesus menjelaskan perihal Kerajaan Surga, masa depan kekal kita dan harapan kita. Dia memanggil seorang anak kecil datang saat Dia berbicara kepada murid-muridNya. Katanya, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga. Sedangkan barangsiapa merendahkan diri dan menjadi seperti anak kecil ini, dialah yang terbesar dalam Kerajaan Sorga.” (ayat 3-4)

Yesus baru saja menyampaikan hal ini kepada murid-muridNya, meskipun mereka sudah lama bersama. Mereka melihat Yesus memberi makan 5000 orang hanya dengan lima roti dan dua ikan. Mereka juga bersama-sama dengan Dia ketika melakukan mujizat penyembuhan orang sakit. Dia juga sudah banyak menyampaikan perumpamaan-perumpamaan bijak. Apakah saat itu mereka sudah tahu cara untuk masuk surga? Mereka harus lebih dulu menangkap visi yang sama seperti yang dimiliki Yesus. Mereka harus merendahkan diri seperti anak kecil yang berdiri di hadapan mereka, begitu juga dengan kita.

Di sini kita semua tumbuh dewasa dan mengalami pasang surut kehidupan. Bagaimana mungkin kita bisa punya perspektif seperti seorang anak kecil?

Aku pikir kita bisa melakukannya seperti anakku yang dengan gembira membawa kerucut pinusnya. Dia merendahkan dirinya; melupakan semua hal negatif, melepaskan semua kepahitan, kecemburuan, sakit hati, serta emosinya dan mendatangiku dengan penuh kasih.

Di momen istimewa ini, mari kita mengingat kembali bagaimana kita bisa menjalin hubungan yang baik dengan ibu kita dan Pencipta kita. Yesus menghargai kita sejak kita dilahirkan.Mari berlari ke arahNya dengan tangan telentang seperti anak kecil, membuang kesedihan, kebingungan, dan kekerasan hati kita.Bapa Surgawi kita akan menghampiri kita dan menyenangkan kita lewat kerendahan hati kita dan kasih kita.

Mari ambil waktu ini sejenak untuk mengungkapkan perasaanmu kepada Tuhan. Ikutilah doa di bawah ini:

Ya Tuhan, di peringatan hari ibu ini, tolong hampiri kami dimanapun kami berada. Tolong kami untuk menghormati ibu kami dengan cara menghormatiMu lebih dulu. Saat kami menghabiskan hari-hari kami dengan orang-orang terkasih atau bahkan saat sendirian, tolong tunjukkan kami kesempatan untuk melepaskan diri dari emosi berbahay yang bisa membangun tembok pemisah antara aku dan Engkau. Engkaulah yang sudah mengijinkan kami datang ke dunia ini sebagai anak-anakMu. Tolong kami untuk hidup sebagai kami adalah anak-anakMu. Engkau layak menerima kerucut pinus selai mentega kami yang dibuat dengan penuh kasih.

 

Hak cipta Beth Patch, diterjemahkan dari Cbn.com

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Fir Daus 11 December 2018 - 09:14:14

sebutkan ukuran kertas yang bisa digunakan dalam m.. more..

0 Answer

Nita 10 December 2018 - 01:44:48

Kenapa susah tidur

1 Answer

Marcelina Mega 6 December 2018 - 22:53:44

Pacaran dengan sepupu

0 Answer


chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Lina 2 December 2018 - 15:32:08
Bantu saya Dan doakan saya selalu kuat di dalam Tu... more..

Febe Widyawati 29 November 2018 - 22:08:03
Saya mohon bantuan doanya supaya pergumulan saya t... more..

Banner Mitra Week 2


7226

advertise with us