Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Sedihnya Ketika Melihat Orang Yang Dicintai Menderita Sumber :

11 May 2018

 1009
[Daily Devotional]

Sedihnya Ketika Melihat Orang Yang Dicintai Menderita

Lukas 1:38

Kata Maria: "Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu." Lalu malaikat itu meninggalkan dia.

Bacaan Alkitab Setahun  Mazmur 131; 2 Korintus 4; 1 Samuel 28-29

Sebagai seorang ibu, tidak ada yang lebih sulit daripada melihat anakmu menderita.

Ketika putriku yang paling kecil di sekolah menengah, dia didiagnosis dengan gangguan kecemasan setelah berjuang selama berbulan-bulan dengan serangan panik yang melemahkan. Meskipun kami akhirnya menemukan pengobatan yang tepat untuknya, tahun pertama di sekolah menengah adalah mimpi buruk bagi keluarga kami. Melihat perjuangannya dan tidak bisa mengambil rasa sakitnya sangat menyiksa, dan perut saya terus-menerus tegang. Untuk sementara waktu, kami hidup dengan ketidaknyamanan yang konstan dan memperhatikannya dengan saksama untuk tanda-tanda dia mungkin dalam bahaya. Saya berjuang untuk menemukan keseimbangan memperhatikan dia terus-menerus sambil memperhatikan emosinya, dan memberinya ruang dan privasi seperti remaja normal. Saya mengingatkannya lagi dan lagi bahwa Tuhan ada di tengah proses ini bersama kami. Setiap hari adalah kesempatan untuk berdoa dan setiap hari merupakan alasan untuk bersyukur. Kami percaya pada para profesional yang membimbing kami, kami percaya dalam proses penyembuhan, dan kami percaya padanya. Dengan bantuan kami, dengan bantuan Tuhan, Brooke dengan berani berjuang kembali dan sekarang menjadi mahasiswa yang sehat dan bahagia. Dia adalah salah satu orang paling berani yang saya kenal.

Ketika kita mencintai seseorang secara mendalam, kita membuka diri terhadap kemungkinan rasa sakit, sakit hati, dan kehilangan. Dengan merawat yang lain, kita membuat pilihan yang berani dan rentan untuk membiarkan diri kita terluka. Sementara banyak dari kita menganggap imbalan mencintai seseorang yang sepadan dengan risikonya, yang lain menganggap harga yang dibayar terlalu tinggi dan luka dari hubungan sebelumnya terlalu dalam. Melindungi hati kita dengan tetap berhati-hati dan menjaga jarak sering kali tampak sebagai pilihan yang lebih aman.

Sejak menit ibu Yesus, Maria menerima berita dari Gabriel tentang perannya sebagai ibu yang akan datang, dia pasti bertanya-tanya apa yang akan terjadi di masa depannya. Meskipun ia mungkin bermimpi menjadi ibu, saya menduga bahwa ibu Mesias yang belum menikah bukanlah sesuatu yang pernah dibayangkannya. Meskipun bayi ini dan keadaan kelahiran-Nya adalah unik, saya percaya bahwa Maria merasakankeinginan untuk melindungi yang sama seperti setiap ibu rasakan saat dia pertama kali memegang Dia dalam pelukannya. Ketika Yesus tumbuh dewasa, takdir-Nya terungkap dan salib yang tak terelakkan mulai menjadi fokus, saya hanya bisa membayangkan badai emosi yang bergejolak di dalam hati Maria. Bagaimana ini bisa menjadi rencana Tuhan untuk bayi laki-lakinya? Apa yang bisa dia lakukan untuk membuat Dia aman?

Namun, ketika saatnya tiba, di sana dia berdiri. Alih-alih berpaling untuk meringankan rasa sakit yang membakar di hatinya, Maria berdiri dengan teguh di kaki salib menatap wajah anak kesayangannya saat Dia menderita dan mati. Tidak ada yang akan menyalahkannya jika dia menunggu dan menonton dari kejauhan, tetapi dia membuat pilihan berani untuk terjun ke dalam kengerian dan berbagi dalam penderitaan-Nya dengan berjaga-jaga. Di saat-saat terakhirnya, ketika Yesus membuat Yohanes berjanji untuk merawatnya dalam ketidakhadiran-Nya, dia pasti bertanya-tanya bagaimana dia akan bertahan dari rasa sakit dan kehilangan yang luar biasa ini. Saya berharap Alkitab memberi tahu kita lebih lanjut tentang reuni mereka tiga hari kemudian!

Seperti Maria, terkadang yang bisa kita lakukan untuk orang yang kita sayangi saat mereka dalam kesakitan adalah dengan berjaga-jaga. Ketika seseorang yang kita cintai sakit, kecenderungan pertama kita adalah mengisi ruang dengan kata-kata dan rencana aksi. Meskipun mungkin ada waktu untuk keduanya, dalam banyak kasus itu, kehadiran kita yang sederhana yang memberikan kesembuhan paling banyak. Selama masa penderitaan, saat itulah seseorang merasa sendirian dan takut, sebuah kata-kata penguatan bahwa kamu  ada di situ dan kamu tidak akan pergi ke mana pun dapat membuat perbedaan besar. Bersedia masuk ke dalam penderitaan orang lain, tanpa berusaha memperbaikinya, menguranginya atau berharap itu pergi, adalah karunia anugerah yang murah hati.

Saya tidak dapat membandingkan perjalanan saya sebagai ibu dengan Maria, namun masing-masing dari kita yang masuk ke dalam penderitaan orang lain tahu bahwa mencintai secara mendalam adalah pekerjaan yang keras, suci, dan berani. Tidak ada cara yang aman untuk mencintai, tetapi sukacita hubungan itu sepadan dengan harganya. Melalui hubungan kita dengan satu sama lain, kita lebih sepenuhnya mengalami kasih yang Tuhan miliki bagi kita.

Rangkuman yang diadaptasi dari  Being Brave: A 40 Day Journey to the Life God Dreams for You, © 2017 Abingdon Press. Digunakan dengan izin.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Andre Pantauw 18 November 2018 - 21:09:52

Bahtera nuh

0 Answer

Agatha seow 15 November 2018 - 19:46:14

Saya ingin mengenal Tuhan lebih dalam, karena slam.. more..

1 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:08:06

peran roh kudus

0 Answer


Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Banner Mitra Week 3


7221

advertise with us