Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Saat Yesus Masih Kecil, Hewan Apa Yang Dipelihara OlehNya? Sumber :

25 December 2018

December 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31
 607
[Daily Devotional]

Saat Yesus Masih Kecil, Hewan Apa Yang Dipelihara OlehNya?

“Seperti seorang gembala Ia menggembalakan kawanan ternak-Nya dan menghimpunkannya dengan tangan-Nya; anak-anak domba dipangku-Nya, induk-induk domba dituntun-Nya dengan hati-hati.”

Yesaya 40:11

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 27; Lukas 3; Ayub 34-35

Hampir setiap pagi saya dan cucu mengambil waktu untuk merenungkan firman Tuhan. Biasanya, saya yang akan membaca firman Tuhan untuknya, tetapi karena kini sudah menginjak kelas dua sekolah dasar, cucu saya juga senang untuk membacakannya untuknya.

Saya sangat mendoronya untuk menyukai membaca, terutama membaca firman Tuhan. Waktu yang dihabiskan waktu untuk membaca membuat saya dan cucu semakin dekat setiap harinya. Diskusi yang terjalin antara kami juga menyenangkan dan sering sekali saya mendapatkan hikmat dan pengetahuan yang baru tentang firman Tuhan.

Saya menyadari kalau Tuhan bisa dan sering memakai orang lain yang bisa memberikan kita pembelajaran-pembelajaran tertentu. Dan satu waktu di pagi ini adalah salah satunya.

Kami berdua sedang membaca sebuah buku berjudul 'More Little Visits With God' karya Allan Hart Jahsman dan Martin P. Simon. Salah satu ceritanya bertajuk 'Your Pets and You'. Cerita ini berkisah tentang anak lelaki yang menginginkan seekor anak anjing.

Ayat firmannya ada dalam Amsal 12:10, Orang benar memperhatikan hidup hewannya,  tetapi belas kasihan orang fasik itu kejam."

Ayah dari anak itu memberitahunya bahwa dengan memelihara seekor anjing, maka ia juga harus menjaga anjing tersebut. Bersama dengan berkat yang datang pada anaknya, sang ayang ingin memastikan kalau ada tanggung jawab di dalamnya. Tuhan mengharapkan anak ini untuk merawat anak anjing ini.

Kisah ini berakhir saat anak kecil ini bisa memahami tanggung jawabnya, mengingat firman Tuhan dan menyetujui akan apa yang menjadi tanggung jawabnya dan akhirnya bisa memelihara anak anjing yang ia idam-idamkan tersebut.

Pada setiap cerita dari buku tersebut, ada pertanyaan-pertanyaan dasar seperti siapa, apa dan kapan. Cucu saya, Alexandra, senang sekali membuat saya menjawab pertanyaan dasar tersebut ketika ia sedang membacakan ceritanya.

Karena buku ini adalah buku anak-anak, sebagai orang dewasa kita akan menganggap kalau jawaban dari pertanyaan tersebut sangatlah mudah.

Namun nyatanya, terkadang ada beberapa pertanyaan yang cukup sulit untuk dijawab, meskipun saya sendiri tidak keberatan akan hal itu. Cucu saya juga akan menikmati dan kami akan mendiskusikan jawabannya bersama.

Namun, pagi ini, saat cucu saya mengajukan pertanyaan dan saya pikir saya telah menjawab dengan tepat, ia sontak langsung menyambar saya dengan ucapan, "Bukan, Nek. Bukan itu jawabannya."

Pertanyaan tersebut bersifat hipotesis: "Menurutmu, hewan apa yang mungkin akan dimiliki oleh Yesus sewaktu Ia kecil?"

Karena saya tidak begitu pandai dalam berimajinasi, maka dengan mudah saya menjawab kalau Yesus akan memiliki seekor anjing. Bagaimana pun, cerita yang dibacakan oleh cucu saya adalah tentang seorang anak yang menginginkan seekor anjing. Saya pikir, jawaban saya sudah cukup logis.

"Coba pikirkan lagi, Nek. kita sering menyanyikan lagu 'Worthy is the Lamb' di gereja," ungkapnya. Saya terkejut ketika mendengar jawabannya tersebut. Ini menunjukkan perhatian dari cucu saya saat di gereja. Saya tahu kalau Yesus adalah Anak Domba Allah, seperti yang diutarakan dalam Wahyu 5:12.

Katanya dengan suara nyaring: "Anak Domba yang disembelih itu layak untuk menerima kuasa, dan kekayaan, dan hikmat, dan kekuatan, dan hormat, dan kemuliaan, dan puji-pujian!"

Ayat tersebut menunjukkan arti dari Anak Domba Allah itu sendiri, jawaban dari cucu saya mengingatkan kita kembali soal kebenaran itu. Lagi pula, Yesus adalah Gembala yang baik dan bukankah kita adalah domba-dombaNya? Sepersekian menit kemudian saya langsung menyetujui alasannya tersebut, bahwa peliharaan yang dipilih Kristus saat masih kecil adalah seekor domba.

Ini adalah sebuah gambaran yang diberikan Alkitab kepada kita. Cobalah pikirkan lagi bagaimana kita juga saya begitu istimewa bagi Tuhan sehingga ia menjadikan kita sebagai anak domba kesayangannya.

Natal kali ini mengingatkan kita bahwa Tuhan datang sebagai gembala dan membawa kita dalam pelukanNya, tempat yang paling dekat dengan hatiNya.

 “Mazmur Daud. TUHAN  adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.” (Mazmur 23:1).

Hak cipta © 2008 Kathy Schultz. Digunakan atas izin.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Danny Gandahanindija 25 April 2019 - 19:37:47

bagaimana melakukan mentoring untuk remaja

0 Answer

Pirlo Josua 25 April 2019 - 15:07:05

Saya saat ini, di kejar kejar oleh pihak bank, kar.. more..

0 Answer

Djendri Titor 24 April 2019 - 22:22:35

Tuhan tak pernah janji langit selalu biru

0 Answer


Kalvin Kristianto 24 March 2019 - 06:35:58
Shaloom, Minta doa-doanya saudara sekalian, terunt... more..

Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

advertise with us


7240

advertise with us