Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
390


Karena jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 dari Jakarta ke Pangkal Pinang, ada banyak orang yang mengaku sedikit ngeri kalau harus naik pesawat. Setelah lepas landas selama 13 menit, pesawat tersebut dinyatakan hilang dan kini, tragedi ini masih perlu dilakukan penyidikan yang lebih lanjut.

Puji Tuhan, tim pencari saat ini telah menemukan Black Box dari pesawat yang jatuh di sekitar perairan Tanjung, Karawang ini. Nah, agar kita nggak was-was dan jadi lebih tenang saat naik pesawat, penting nih buat kita untuk mengetahui beberapa faktor yang bisa menyebabkan kecelakaan pesawat. Berikut ulasannya.

1.  Kesalahan teknis

Sekarang ini, ada fitur pendaratan otomatis yang dipakai oleh para pilot saat jarak pandang pilot hanya sejauh 75 meter. Biasanya, pendaratan ini akan dipakai pada malam hari atau cuaca yang berkabut. Fitur ini memungkinkan teknologi yang mengambil alih pengelihatan dari pilot yang punya jarak pandang terbatas tersebut.

Pada 14 September 1993, pesawat Lufthansa A320-211 mengalami kecelakaan karena menabrak bukit di ujung landasan Bandara Chopin Warsawa, Polandia. Hal ini disebabkan karena saat mendekati landasar pacu 11, area sekitar mulanya dinyatakan aman untuk mendarat. Namun, mendadak pesawat mendapatkan peringatan soal angin yang mendadak berubah dan diiringi oleh hujan yang turun.

Dalam pendaratannya, roda-roda pesawat meluncur di atas landasan yang basah dan licin. Sementara pesawat masih terprogram untuk penerbangan di udara, inilah sebabnya pesawat ini kemudian menonaktifkan sistem pengeremannya.

Karena medapati posisi pesawat yang nggak sesuai dengan landasan pacu, pesawat memutuskan untuk menuju ke arah kanan. Namun, keputusan tersebut terlambat karena pesawat telah menabrak bukit terlebih dahulu yang menyebabkan timbulnya api dari sayap kiri dan menembus kabin penumpang.

2. Angin

Iya, cuaca sangat berpengaruh saat kita memilih untuk bepergian dengan pesawat. Angin yang berembus dari atas, belakang, samping, semuanya diperhitungkan sebab kalau salah-salah ambil keputusan, pesawat bisa mengalami kecelakaan atau eror seperti terbalik. Hal ini karena angin cenderung menghilangkan udara dari sekitar sayap pesawat.

Kalau sudah terjadi seperti ini, maka pesawat akan kehilangan kecepatannya pada ketinggian tertentu. Bahayanya, kondisi ini dapat menyababkan aliran udara yang mendadak, kuat dan terlokalisasi atau disebut dengan micobust. Namun, kita nggak perlu khawatir akan hal ini, sebab para pilot biasanya akan dibekali dengan pelatihan ekstensif untuk bisa menghadapi kondisi ini.

3. Bahasa

Saat ini, Bahasa Inggris merupakan bahasa yang dipakai untuk penerbangan. Kendati demikian, masih ada potensi untuk mengalami miskomunikasi satu sama lain. Kalau sampai komunikasi pilot dan petugas menara kontrol tidak berjalan dengan baik, bisa-bisa pesawat akan mengalami kecelakaan yang fatal, terutama saat lepas landas mau pun mendarat. Apalagi saat keadaan cenderung gelap dan mereka hanya mengandalkan suara untuk berkomunikasi.

4. Terorisme

Salah satu penyebab kecelakaan atau pesawat bisa jatuh bisa karena adanya aksi terorisme. Bisa saja tiba-tiba, pesawat ditembaki oleh rudal. Pesawat yang cenderung besar biasanya tidak bisa menghindar dari serangan sebab dari berat dan volumenya.

5. Karena pilot atau kru kelelahan

Human error adalah hal yang sangat mungkin terjadi sebagai salah satu penyebab jatuhnya pesawat. Seperti yang kita ketahui, terkadang jadwal dari pilot atau kru tidak bisa diprediksi, bahkan ada masa tugas yang panjang sampai menyebabkan pilot mengalami kesulitan untuk tidur.

Nggak cuma harus tetap berjaga dan awas, pilot juga harus berkonsentrasi penuh, terutama saat lepas landas atau mendarat, sebab 80% dari kecelakaan pesawat terjadi dalam keadaan ini. Dilansir dari Phinemo, pilot harus memegang kendali pesawat dengan tangannya sendiri dan mematikan mode autopilot.

Selain itu, seorang pilot juga harus benar-benar berkonsentrasi pada dini hari sekitar pukul 03.00, yang mana menjadi titik rendah fisiologis tubuh. Pilot memiliki waktu pergantian (shift) yang berlangsung hingga 20 jam. Survei NASA juga mengungkapkan kalau 70% pilot di Amerika tertidur di kokpit setidaknya sekali selama penerbangan. Jadi, biasanya akan ada satu pilot cadangan yang harus selalu terjaga di kokpit.

Sumber : berbagai sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Bang Joker4 19 March 2019 - 07:48:09

Apa itu melayu

0 Answer

Rasya 18 March 2019 - 19:13:38

ASEAN

0 Answer

Rasya 18 March 2019 - 19:12:53

kepala pemerintah negara singapur adalah

0 Answer


Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

Richard 18 February 2019 - 20:46:28
Tolong Doakan agar hutang saya dapat berkurang.

Banner Mitra Week 3


7244

Banner Mitra Maret Week 2