Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
970


Dua lembaga Kristen, Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) dan Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI) sepakat supaya urusan sekolah minggu jadi tugas gereja. Hal ini dinilai jadi cara terbaik supaya sekolah minggu tidak terjebak pada birokratisasi.

Jika sebelumnya PGI sudah melayangkan protes terkait RUU pesatren dan pendidikan agama, maka kali ini KWI sendiri tengah menyusun daftar pasal yang dianggap tidak tepat dari undang-undang itu.

Ketua KWI Mgr Ignasius Suharyo menyampaikan hasilnya nanti akan disampaikan kepada DPR sebagai bahan diskusi bersama. “Konferensi Waligereja Indonesia sedang mempersiapkan yang disebut daftar isian masalah (DIM). Itu akan disampaikan, ayat-ayat mana yang jadi masalah. Baru sesudah itu bisa dibicarakan,” kata Suharyo, seperti dikutip dari Detik.com, Kamis (1/11).

Senada dengan PGI, salah satu poin yang akan dimasukkan dalam daftar DIM adalah soal pasal pengaturan Sekolah Minggu dan katekisasi. Dia menilai kalau konsep pendidikan Sekolah Minggu dan katekisasi tak bisa diatur lewat undang-undang (UU).

“Yang paling penting jangan menyamakan Sekolah Minggu dengan sekolah di sekolahan. Sekolah Minggu dan ketekisasi itu urusan gereja,” ucapnya.

Baca Juga :

Atur Tentang Katekisasi dan Sekolah Minggu, PGI Protes Hal Ini Tentang RUU Pesantren

Jeirry Sumampow Nilai Pembuat RUU Pesantren Tak Paham Sekolah Minggu dan Katekisasi

Sebelumnya PGI telah memprotes pasal ini dan menyampaikan jika pendidikan Sekolah Minggu dan Katekisasi berbeda dengan pendidikan formal lain seperti pesantren, madrasah dan sekolah teologi. Karena Sekolah Minggu dan Katekisasi lebih merupakan proses interaksi edukatif yang dilakukan gerejaa-gereja di Indonesia, yang merupakan pendidikan non-formal dan masuk dalam kategori pelayanan ibadah bagi anak-anak dan remaja.

PGI juga menyebut bahwa RUU Pesantren dan Pendidikan Keagamaan didapati cenderung membirokrasikan pendidikan nonformal khususnya bagi pelayanan anak-anak dan remaja yang dalam sejarahnya sudah dilakukan sejak lama oleh gereja-gereja di Indonesia. Karena itu PGI merasa kuatir kalau pasal ini nantinya malah akan menimbulkan terjadinya intervensi negara terhadap agama.

Karena itu, baik KWI dan PGI berharap setelah DIM ini selesai disusun pihak DPR bisa dengan terbuka mengundang lembaga-lembaga keagamaan di Indonesia untuk duduk bersama membahas RUU tersebut.

“Saya sebagai Ketua KWI tidak pernah mendengar ada undangan seperti itu. Jadi tidak ada. Menurut saya itu tidak bijaksana, mau mengatur agama lain tapi tanpa konsultasi. Itu satu langkah sangat tak simpati,” terang Suharyo.

Gereja-gereja di Indonesia tengah dihadapkan dengan kecemasan dan kekuatiran akibat pembuatan RUU Pesantren dan Pendidikan Keagamaan ini. Dan semoga dengan beragam masukan dari berbagai lembaga kekristenan, memberi harapan akan adanya tinjauan lanjutan dari RUU ini. Sehingga isinya bisa diterapkan dan diterima oleh semua pihak secara mufakat.

Sumber : Detik.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Kesita 6 December 2019 - 09:12:14

mengapa ester dipakai tuhan

0 Answer

Merry Novianty 6 December 2019 - 08:04:01

terlilit hutang rentenir

0 Answer

Wahyu hlw 6 December 2019 - 00:19:01

Mengapa Musa tidak memasuki tanah kanaan

0 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Banner Mitra November Week 4


7259

Banner Mitra November Week 4