Lori Mora

Official Writer
1719


Aktivis Kristen Jeirry Sumampow menyebut pembuatan Rancangan Undang-undang (RUU) Pesantren dan Pendidikan Agama hanya didasarkan dari sudut pandang satu agama saja.

Hal ini disampaikannya terkait protes PGI soal pengaturan Katekisasi dan Sekolah Minggu di dalam RUU Pesantren dan Pendidikan Keagamaan. Dimana terdapat dua pasal yang menjadi polemik dalam RUU tersebut yakni pasal 69 dan 70, yang mengatur soal syarat peserta didik dalam kegiatan sekolah minggu dan katekisasi dalam Agama Kristen dan harus mendapat izin dari Kanwil Kementerian Agama setempat.

Mantan humas PGI ini menilai peraturan itu cenderung timpang sebelah karena tidak dibarengi dengan pemahaman yang sesungguhnya dari agama yang menerapkan hal tersebut. Karena selama ini, gereja memiliki pandangan tersendiri soal sekolah minggu dan katekisasi dan hal itu amat berbeda dengan apa yang dituliskan dalam RUU tersebut.

“Dan kalau substansi itu yang akan dimasukan, maka akan secara langsung mengganggu aktivitas kebebasan beragama orang Kristen,” kata Jeirry.

Untuk itu, dia meminta supaya masalah ini bisa didiskusikan bersama dengan para pembuat RUU.

“Apakah memang regulasi itu hanya mau mengatur soal internal tentang pesantren sebagai sebuah Lembaga Pendidikan Keagamaan Islam atau juga ada keterkaitan dengan pihak di luar pesantren? Jika memang juga mengatur pihak (agama) lain maka harus ada percakapan dulu agar pengaturan tak merugikan atau mendiskriminasi kelompok agama lain. Jangan sampai regulasi itu mengganggu kebebasan beragama kelompok agama lain,” terangnya.

Dia juga meminta DPR segera mengadakan dialog bersama supaya bisa menampung aspirasi kelompok agama lain yang merasa belum sepenuhnya menyepakati Undang-undang ini. Sehingga nantinya semua kalangan agama bisa menerima dan menerapkannya di kehidupan sosial.

“Inisiasi percakapan bisa dimulai oleh PGI dengan mengajak kelompok lintas agama. Sebaiknya buat kajian dan masukan sejak awal sebelum RUU ini lebih jauh dan menimbulkan keresahan. Bagaimana pun kita harus mendorong bahwa RUU ini harus berdiri di atas kepentingan kebangsaan kita, kepentingan bersama sebagai NKRI,” ucapnya.

Sementara terkait protes PGI terhadap RUU Pesantren dan Pendidikan Agama bisa dibaca di artikel ini: Atur Tentang Katekisasi dan Sekolah Minggu, PGI Protes Hal Ini Tentang RUU Pesantren

Sumber : Tagar.id/Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

0 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

Banner Mitra Juni Week 1-2


7255

Banner Mitra Juni Week 1-2