Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1377


Aktivis Kristen Jeirry Sumampow menyebut pembuatan Rancangan Undang-undang (RUU) Pesantren dan Pendidikan Agama hanya didasarkan dari sudut pandang satu agama saja.

Hal ini disampaikannya terkait protes PGI soal pengaturan Katekisasi dan Sekolah Minggu di dalam RUU Pesantren dan Pendidikan Keagamaan. Dimana terdapat dua pasal yang menjadi polemik dalam RUU tersebut yakni pasal 69 dan 70, yang mengatur soal syarat peserta didik dalam kegiatan sekolah minggu dan katekisasi dalam Agama Kristen dan harus mendapat izin dari Kanwil Kementerian Agama setempat.

Mantan humas PGI ini menilai peraturan itu cenderung timpang sebelah karena tidak dibarengi dengan pemahaman yang sesungguhnya dari agama yang menerapkan hal tersebut. Karena selama ini, gereja memiliki pandangan tersendiri soal sekolah minggu dan katekisasi dan hal itu amat berbeda dengan apa yang dituliskan dalam RUU tersebut.

“Dan kalau substansi itu yang akan dimasukan, maka akan secara langsung mengganggu aktivitas kebebasan beragama orang Kristen,” kata Jeirry.

Untuk itu, dia meminta supaya masalah ini bisa didiskusikan bersama dengan para pembuat RUU.

“Apakah memang regulasi itu hanya mau mengatur soal internal tentang pesantren sebagai sebuah Lembaga Pendidikan Keagamaan Islam atau juga ada keterkaitan dengan pihak di luar pesantren? Jika memang juga mengatur pihak (agama) lain maka harus ada percakapan dulu agar pengaturan tak merugikan atau mendiskriminasi kelompok agama lain. Jangan sampai regulasi itu mengganggu kebebasan beragama kelompok agama lain,” terangnya.

Dia juga meminta DPR segera mengadakan dialog bersama supaya bisa menampung aspirasi kelompok agama lain yang merasa belum sepenuhnya menyepakati Undang-undang ini. Sehingga nantinya semua kalangan agama bisa menerima dan menerapkannya di kehidupan sosial.

“Inisiasi percakapan bisa dimulai oleh PGI dengan mengajak kelompok lintas agama. Sebaiknya buat kajian dan masukan sejak awal sebelum RUU ini lebih jauh dan menimbulkan keresahan. Bagaimana pun kita harus mendorong bahwa RUU ini harus berdiri di atas kepentingan kebangsaan kita, kepentingan bersama sebagai NKRI,” ucapnya.

Sementara terkait protes PGI terhadap RUU Pesantren dan Pendidikan Agama bisa dibaca di artikel ini: Atur Tentang Katekisasi dan Sekolah Minggu, PGI Protes Hal Ini Tentang RUU Pesantren

Sumber : Tagar.id/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Dimas Diang 16 September 2019 - 13:44:33

Bagian excelnyang berisi alamat suatu sel

0 Answer

Armin Maulana 15 September 2019 - 18:57:54

Sebuah kapasitor keping sejajar diudara mempunyai .. more..

0 Answer

marsel sihombing 14 September 2019 - 20:37:08

perkataan kotor

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 3


7271

Banner Mitra September week 3