Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
916


Bagaimana perasaan kita saat menjelang hari pernikahan, justru mendapatkan kabar duka? Hari bahagia yang sangat kita nantikan tersebut tergantikan oleh kabar kecelakaan, vonis sakit yang cukup parah, atau kabar duka lainnya.

Buat diri kita sendiri, menerima keadaan tersebut saja sudah cukup sulit. Kita pasti sedih, kecewa, bahkan sampai tidak tahu lagi harus berbuat apa. Semuanya itu juga harus bisa kita sampaikan pada pasangan, calon pengantin kita, yang juga sama menantikan hari bahagia ini.

Dua pasangan di bawah ini menyatakan kalau pernikahan mereka nggak hanya sekedar momen sakral yang mereka alami, melainkan juga menjadi sebuah pencapaian terbesar dalam kehidupannya.

Ian dan Karen

Pasangan asal Inggris ini bertemu di tempat kerjanya. Sejak pertama kali bertemu dengan Karen, Ian langsung mengetahui kalau Karen adalah pribadi yang akan menjadi istrinya kelak. Mereka kemudian menjalin hubungan pengenalan, sampai pada hari dimana mereka memutuskan untuk menikah.


Namun, menjelang pernikahannya tersebut, Karen yang hendak menjemput temannya untuk pergi ke kantor justru mengalami kecelakaan. Kecelakaan tersebut menyebabkan Karen tidak bisa bicara dengan jelas. Bahkan, untuk mengucapkan janji pernikahan di depan pendeta nantinya.

Ian berhasil meyakinkan kalau tidak ada wanita yang jauh lebih baik untuknya selain Karen. Dengan keterbatasan Karen yang kesulitan untuk berbicara, kedua pasangan ini hidup layaknya pasangan normal yang saling mengasihi.

Will dan Amy

Setahun setelah mereka menjalani tahap pengenalan, keduanya memutuskan untuk melangkah ke jenjang yang lebih serius: menikah. Pada suatu siang, Will mendadak pingsan dan mengalami pendarahan di otaknya.


“Saat itu, ada tiga kemungkinan yang dikatakan oleh dokter: Will tidak akan selamat, Will tidak akan pernah meninggalkan rumah sakit, atau Will akan mengalami keterbatasan dalam menjalani kehidupannya,” saat itu tangis Amy pecah.

Ia takut kalau Will tidak akan bisa mengenalnya akibat tindakan operasi yang dilakukan oleh dokter untuk menyelamatkan Will. Will selamat, bahkan satu hal yang pertama kali diingat oleh Will adalah dirinya mencintai Amy Perry.

Baca juga: Terhimpit Antara Kewajiban Sebagai Anak dan Pasangan, Yuk Atasi Dengan 3 Cara Ini!

Meskipun Will punya kesulitan dengan memori jangka pendek, sehingga tidak jarang ia lupa kalau telah melakukan suatu hal, tidak pernah sekali pun Will lupa pada hari di mana ia melamar Amy. Setiap harinya, meskipun Will punya keterbatasan tersebut, Will akan selalu mengingat bahwa Amy adalah salah satu orang yang berharga dalam kehidupannya.

Lewat dua kisah di atas, kita belajar kalau ketika kita mengasihi seseorang dan sudah yakin kalau orang tersebut adalah yang Tuhan berikan untuk kita, maka kita harus bisa menerima mereka sebagaimana mereka ada. Tidak ada satu orang pun sempurna. Justru lewat kekurangan yang ada pada setiap kita dan pasangan, kita jadi bisa melihat karya Tuhan yang terjadi dalam kehidupan kita ini.

 

Sumber : real story

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

chrisnanto agung 22 March 2019 - 08:05:07

sidney mohede

0 Answer

Maria Meliany 21 March 2019 - 19:19:51

The child want the little to go back to it mom

0 Answer

Maria Meliany 21 March 2019 - 19:19:51

The child want the little to go back to it mom

0 Answer


Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

Richard 18 February 2019 - 20:46:28
Tolong Doakan agar hutang saya dapat berkurang.

Banner Mitra Week 3


7244

Banner Mitra Maret Week 2