Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
473


Kelompok bersenjata Wa di Myanmar terus menggencarkan serangan kepada orang-orang Kristen. Bukan hanya menangkapi orang Kristen dan juga para pemimpin gereja tapi juga menutup gereja-gereja di sana dengan brutalnya.

Kelompok Wa telah menargetkan 92 pemimpin Kristen dari kelompkn etnis Lahu dan 42 pelajar asal suku Wa yang tinggal di daerah Shan. Para pelajar ini ditangkap dan direkrut sebagai anggotanya.

Sebuah laporan yang diterbitkan media berita The Irrawaddy, yang dikelola oleh orang-orang buangan Burma di Thailansd, sebanyak 52 gereja di kota Mong Pauk ditutup paksa oleh kelompok pemberontak ini. Sementara semua simbol Kristen yang ditemukan di dalam gereja dihancurkan dengan brutal. Terdapat tiga gereja yang dihancurkan dan sejumlah sekolah Kristen ditutup.

“Kami sangat khawatir dengan anggota kami  yang ditahan karenakami kehilangan kontak dengan mereka. Kami mendengar bahwa saat mereka dibawa, mereka tidak diijinkan membawa pakaian mereka. Cuaca di Mong Pauk dingin sekali,” ucap Dr Lazarus, Sekretaris Umum Lagu Baptist Convention (LBC).

Dia juga membenarkan informasi dimana pelajar yang ditangkap dan dilatih secara militer oleh kelompok bersenjata Wa. Dia berharap supaya semua pelajar ini dibebaskan sesegera mungkin. “Kami ingin mereka dibebaskan sesegera mungkin, Anggota Baptis kami semua berdoa untuk mereka,” terangnya.

Baca Juga :

Mengerikannya Nasib Kristen Myanmar, Puluhan Gerejanya Dihancurkan Kelompok Bersenjata

Pertama Kalinya dalam Sejarah, Kristen Myanmar Boleh Rayakan Natal di Tempat Umum

Sebagaimana diketahui, kelompok bersenjata Wa telah menutup sedikitnya 10 gereja sejak awal September 2018 lalu dan menangkap pemimpin gereja, termasuk enam anggota Konvensi Kachin Baptist.

Dalam sebuah pengumuman pada 13 September lalu, kelompok ini mengancam akan menghancurkan dan menutup semua bangunan gereja yang dibangun di atas tahun 1992. Mereka menilai gereja ini dibangun tanpa ijin dari UWSA.

Myanmar adalah negara yang ditinggali oleh beragam suku dan etnis. Namun, belakangan ini kondisi ini justru menimbulkan konflik dan menyebabkan penyerangan terhadap suku Rohingya belum lama ini. Tindakan tersebutlah yang kemudian membangkitkan perlawanan dari beberapa kelompok bersenjata di Burma, Myanmar.

Mari berdoa supaya bangsa yang terdiri dari beragam etnis dan keyakinan ini bisa hidup secara berdampingan.

Sumber : Christiantoday.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

P. Tampubolon 22 October 2018 - 03:30:16

Mi yak urapan

0 Answer

Meilie 19 October 2018 - 15:39:12

Hutang

0 Answer

Barrydonald 19 October 2018 - 09:07:23

Tritunggal

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7274

Konselor