Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
698


Kelompok bersenjata etnis Wa, disebut juga dengan United Wa State Army (UWSA) yang didukung oleh Partai Komunis China mulai menyerang gereja-gereja di daerah Shan, Myanmar. Kelompok bersenjata ini mulai menghancurkan gereja-gereja, menahan para pendeta dan menutup sekolah-sekolah agama di daerah itu sejak Kamis, 13 September 2018 lalu.

Berdasarkan laporan dari seorang imam Katolik di daerah itu, kelompok UWSA mendatangi gereja-gereja dan sekolah Katolik di sana lalu menahan empat guru sebagai sandera.

“Kami mengkonfirmasi bahwa setidaknya 12 gereja telah dihancurkan atau ditutup pada 20 September,” kata sang imam.

Dia menyampaikan, tindakan brutal kelompok tersebut dilatarbelakangi oleh kehadiran gereja Baptis dan juga berkembangnya kegiatan penginjilan Kristen di daerah mayoritas penganut keyakinan leluhur tersebut.

“Tampaknya mereka prihatin dengan beberapa gereja (kebanyakan Baptis) yang bermunculan secara tidak resmi. Mereka juga memeriksa apakah sekolah mungkin mencoba membujuk orang untuk masuk Kristen. Mereka tahu kegiatan Gereja Katolik kami tidak pernah mencoba untuk mengubah orang-orang menjadi Kristen,” katanya.

Kebanyakan gereja yang dihancurkan adalah gereja-gereja Baptis di daerah Pangsang, yang merupakan wilayah kedudukan kelompok bersenjata Wa. Mereka juga menginstruksikan semua anggotanya untuk mencari tahu kegiatan para missionaris di daerah itu.

Dalam sebuah video, kelompok bersenjata ini menyampaikan peryantaannya bahwa mereka akan menghancurkan semua gereja yang terbukti ilegal. Sementara gereja yang legal akan dibiarkan tetap berdiri.

Sementara kepada pihak yang mendukung kegiatan missionaris di daerah itu akan dikenakan hukuman. Mereka juga dilarang untuk mendukung pembangunan gereja baru dan mengijinkan missionaris asing masuk ke daerah itu.

Diketahui, meskipun sebagian besar penduduk di wilayah Wa menganut keyakinan tradisional, Buddha maupun Katolik. Namun banyak dari etnis minoritas sseperti Ahkar, Lahu, Kachin dan Wa yang menganut keyakinan Kristen. Mereka bahkan mengaku mendapat kesempatan untuk belajar dan menjadi berpendidikan berkat kehadiran para missionaris di daerah itu.

Sementara kegiatan missionaris di Wa sebenarnya sudah lama ada. Namun dukungan China terhadap pasukan bersenjata Wa diduga menjadi pemicu diskriminasi terhadap umat Kristen saat ini.

“Ada lebih banyak larangan-larangan bagi organisasi keagamaan Kristen salama tiga tahun ini. Kondisi ini menjadi lebih buruk. Kami tidak mengkritik agama lain dan tidak memaksa non-Kristen untuk masuk Kristen,” ucap salah seorang pemimpin Kristen di sana.

Menurut kutipan buku dari mantan seorang jurnalis, Bertil Lintner menyatakan bahwa pembatasan kegiatan Kristen di Wa diyakini berasal dari tekanan dari otoritas China. Partai Komunis China melihat kehadiran missionaris ini sebagai alat pengaruh bagi Barat terhadap penduduk etnis di Myanmar. Karena itu mereka berupaya untuk menghentikannya secepat mungkin.

Seperti diketahui, dari total penduduk Myanmar sekitar 30% penduduknya adalah Kristen dan selebihnya adalah Buddha. Karena itulah negara ini tercatat sebagai salah satu negara yang paling sulit dijangkau oleh injil.

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Fir Daus 11 December 2018 - 09:14:14

sebutkan ukuran kertas yang bisa digunakan dalam m.. more..

0 Answer

Nita 10 December 2018 - 01:44:48

Kenapa susah tidur

1 Answer

Marcelina Mega 6 December 2018 - 22:53:44

Pacaran dengan sepupu

0 Answer


chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Lina 2 December 2018 - 15:32:08
Bantu saya Dan doakan saya selalu kuat di dalam Tu... more..

Febe Widyawati 29 November 2018 - 22:08:03
Saya mohon bantuan doanya supaya pergumulan saya t... more..

Banner Mitra Week 2


7229

advertise with us