Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
1748


Masyarakat suku Dayak beragama Katolik di kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat patut bergembira. Pasalnya, Uskup Agung Jakarta, Mgr Ignatius Suharyo telah meresmikan pembangunan Gereja Katedral Hati Kudus Yesus Sanggau pada Selasa (11/9) kemarin.

Tak tanggung-tanggung, pembangunan katedral ini menghabiskan dana senilai Rp 35 milliar. Nilai inipun dianggap cukup untuk memenuhi biaya dari desain katedral yang terbilang mewah.

Sebagaimana disampaikan Ketua Panitia Pelaksana, Pastor Richardus Riady Pr, adapun luas Katedral itu diperkirakan akan mampu menampung sebanyak 1500 jemaat di ruang utama dan 1000 jemaat di bagian balkon. Untuk desainnya sendiri dipilih sedemikian rupa yaitu desain menyerupai katedral bernuansa romawi. Mulai dari pondasi dasar seperti salib romawi dan dipadupadankan dengan unsur budaya setempat.

Uniknya, katedral ini juga akan dilengkapi dengan tujuh menara sebagai simbol dari lumbung padi masyarakat Dayak.

“Di setiap lumbung padi itu ada juga tiang-tiang sanding dan di tengah gereja ada dua tiang sanding utama sebagai penyanggah gereja. Kemudian di kaca-kaca patri menggambarkan sejarah keselamatan umat manusia mulai dari penciptaan Adam dan Hawa yang ditempatkan di Taman Eden,” kata pastor Richardus, seperti dikutip Tribunnews.com, Selasa (11/9).

Baca Juga :

Habiskan Dana Rp 9.9 M, Menara Alfa Omega Tomohon Siap Dikenalkan Jadi Simbol Kerukunan

Menara Gereja Setinggi 35 Meter Ini Jadi Simbol Agama Jayapura

Tak hanya itu, kaca-kaca patri juga akan dihiasi dengan kisah kejatuhan manusia ke dalam dosa sampai kedatangan Yesus ke dunia dan menjalani proses penyaliban di kayu salib.


Di kaca patri itu juga disematkan gambaran bagaimana Allah mengutus Roh Kudus ke dunia sebagai penolong. Lukisan kisah alkitab yang begitu lengkap inilah yang menghiasi ruang kaca patri Katedral Sanggau.

Pastor Richardus mengaku bahwa dana pembangunan Katedral ini dihasilkan dari swadaya masyarakat sebesar Rp 14 miliar, kemudian ada bantuan dari Pemda Sanggau, Pemda Sekadau, Pemerintah Privinsi Kalbar dan donatur-donatur lain baik lokal maupun dari luar Kalimantan sendiri.

Sementara proses pembangunannya memakan waktu selama 7 tahun. “Dari awal sampai sekarang persis tujuh tahun gereja ini. Angka tujuh dalam masyarakat Dayak cukup bagus, juga dalam gereja Katolik itu sesuatu yang sangat bagus melambangkan tujuh sakramen,” ucapnya.

Sumber : Tribunnews.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:04:20

Gembala yang baik

0 Answer

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:02:13

Perceraian

0 Answer

Usui_ Takumi 17 January 2019 - 10:23:18

Di bayar utang pada pelanggan rp.200000 pengaruh t.. more..

0 Answer


ROTH GERENEMUS K A U 5 January 2019 - 15:20:01
Saya mohon bantuan doa ny, krna sy mengalami pergo... more..

chintya agustin sulistiani 15 December 2018 - 12:51:18
Tolong bantu doa saya. Saya mau ikut Yesus, tapi k... more..

chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Banner Mitra Week  3


7223

advertise with us