Lori

Official Writer
3365


Masyarakat suku Dayak beragama Katolik di kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat patut bergembira. Pasalnya, Uskup Agung Jakarta, Mgr Ignatius Suharyo telah meresmikan pembangunan Gereja Katedral Hati Kudus Yesus Sanggau pada Selasa (11/9) kemarin.

Tak tanggung-tanggung, pembangunan katedral ini menghabiskan dana senilai Rp 35 milliar. Nilai inipun dianggap cukup untuk memenuhi biaya dari desain katedral yang terbilang mewah.

Sebagaimana disampaikan Ketua Panitia Pelaksana, Pastor Richardus Riady Pr, adapun luas Katedral itu diperkirakan akan mampu menampung sebanyak 1500 jemaat di ruang utama dan 1000 jemaat di bagian balkon. Untuk desainnya sendiri dipilih sedemikian rupa yaitu desain menyerupai katedral bernuansa romawi. Mulai dari pondasi dasar seperti salib romawi dan dipadupadankan dengan unsur budaya setempat.

Uniknya, katedral ini juga akan dilengkapi dengan tujuh menara sebagai simbol dari lumbung padi masyarakat Dayak.

“Di setiap lumbung padi itu ada juga tiang-tiang sanding dan di tengah gereja ada dua tiang sanding utama sebagai penyanggah gereja. Kemudian di kaca-kaca patri menggambarkan sejarah keselamatan umat manusia mulai dari penciptaan Adam dan Hawa yang ditempatkan di Taman Eden,” kata pastor Richardus, seperti dikutip Tribunnews.com, Selasa (11/9).

Baca Juga :

Habiskan Dana Rp 9.9 M, Menara Alfa Omega Tomohon Siap Dikenalkan Jadi Simbol Kerukunan

Menara Gereja Setinggi 35 Meter Ini Jadi Simbol Agama Jayapura

Tak hanya itu, kaca-kaca patri juga akan dihiasi dengan kisah kejatuhan manusia ke dalam dosa sampai kedatangan Yesus ke dunia dan menjalani proses penyaliban di kayu salib.


Di kaca patri itu juga disematkan gambaran bagaimana Allah mengutus Roh Kudus ke dunia sebagai penolong. Lukisan kisah alkitab yang begitu lengkap inilah yang menghiasi ruang kaca patri Katedral Sanggau.

Pastor Richardus mengaku bahwa dana pembangunan Katedral ini dihasilkan dari swadaya masyarakat sebesar Rp 14 miliar, kemudian ada bantuan dari Pemda Sanggau, Pemda Sekadau, Pemerintah Privinsi Kalbar dan donatur-donatur lain baik lokal maupun dari luar Kalimantan sendiri.

Sementara proses pembangunannya memakan waktu selama 7 tahun. “Dari awal sampai sekarang persis tujuh tahun gereja ini. Angka tujuh dalam masyarakat Dayak cukup bagus, juga dalam gereja Katolik itu sesuatu yang sangat bagus melambangkan tujuh sakramen,” ucapnya.

Sumber : Tribunnews.com/Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Banner Mitra Juli 1-2


7245

Banner Mitra Juli 1-2