Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Inilah Penghiburan Kita Saat Berada Di Bawah Bayang-bayang Maut Sumber : BBC

31 August 2018

 1439
[Daily Devotional]

Inilah Penghiburan Kita Saat Berada Di Bawah Bayang-bayang Maut

Mazmur 139:8-10

Jika aku mendaki ke langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, di situpun Engkau. Jika aku terbang dengan sayap fajar, dan membuat kediaman di ujung laut, juga di sana tangan-Mu akan menuntun aku, dan tangan kanan-Mu memegang aku.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 62; Markus 12; Hosea 4-5

"Mengapa Tuhan melakukan ini kepadaku?"

Pertanyaan itu diajukan kepada saya oleh wanita yang marah ini yang terbaring di tempat tidur rumah sakit. Sebagai salah satu pendeta, saya dipanggil untuk bertemu dengan wanita ini, meskipun saya tidak diberi informasi mengenai apa yang ingin dia bicarakan.

“Saya baru berusia 50-an,” dia melanjutkan, “tetapi saya terjebak di dalam tubuh yang semakin lemah dan lemah. Sementara teman-teman saya bersenang-senang dan menikmati hidup mereka, saya terjebak di tubuh ini dan di tempat tidur ini. ”

Ada banyak cara yang bisa saya pakai untuk menanggapinya. Saya bisa mengatakan kepadanya untuk "bersukacita" dan berhenti mengeluh. Saya dapat mengatakan kepadanya bahwa “Tuhan bekerja dengan cara yang misterius.” Saya dapat mengatakan kepadanya bahwa dia bisa menjadi lebih baik jika saja dia memiliki cukup iman. Atau aku bisa mengatakan padanya bahwa semuanya akan baik-baik saja.

Tak satu pun dari hal itu adalah tanggapan yang baik. Respons terbaik saat itu adalah mendengarkan dan mengizinkannya untuk mencurahkan isi hatinya yang sakit.

Setelah dia selesai, saya hanya menerima curahan hatinya dan mengatakan saya menyesal karena dia memiliki beban yang sulit untuk ditanggung. Saya meyakinkan dia tentang cinta Tuhan untuknya, terlepas dari tantangan kesehatan yang dia hadapi.

Ketika kami terus berbicara, saya mengingatkan dia bahwa ada banyak orang di Alkitab yang mengalami berbagai jenis rasa sakit - beberapa fisik, beberapa emosional - dan mereka juga membawa penderitaan, kesedihan, dan pertanyaan mereka kepada Tuhan. Saya berbagi bagaimana Daud sering berseru kepada Tuhan dalam Mazmur. Saya meyakinkan dia bahwa Tuhan tidak keberatan dia mengungkapkan dengan jujur apa yang ada di hatinya.

Setelah hampir satu jam berbagi, dia mengakhiri percakapan kami dengan, “Terima kasih, saya perlu membagikan itu. Meskipun kesakitan, saya masih percaya. ” Kami berdoa bersama dan saya mengucapkan selamat tinggal.

Dua hari kemudian, saya menerima panggilan darurat untuk kembali ke kamar wanita ini. Dia sedang sekarat dan dia tidak punya keluarga atau teman yang menemaninya.

Ketika saya tiba di kamarnya, dia sudah jatuh koma dan perjuangan melalui kematian telah dimulai. Perawat itu bersiap-siap memberinya morfin untuk mengurangi rasa sakitnya.

Saya memegang tangan wanita itu dan berbicara kepadanya, “Ini Pendeta  Craig. Saya di sini beberapa hari yang lalu. Saya ingin kamu tahu bahwa kamu tidak sendirian. Saya di sini, perawat ada di sini, dan Tuhan ada di sini bersama kita. ”

Saya mulai menyanyikan beberapa lagu pujian yang digerakkan dari hati saya. Ketika saya sampai di lagu “Amazing Grace” perawat itu berkata, “Oh, itu kesukaan saya. Bisakah saya bernyanyi bersama? ”

“Tentu saja,” jawab saya dan kami berdua menyanyikan lagu pujian yang sangat disukai itu bersama. Kemudian saya mulai mengutip pasal yang terkenal dari tulisan Daud - Mazmur  23.

Ketika saya mengucapkan kata-kata yang menghibur dari pasal itu, Sekalipun aku berjalan dalam lembah kekelaman, aku tidak takut bahaya, sebab Engkau besertaku....” wanita yang dikasihi ini - yang tidak bergerak sama sekali sampai titik itu - tiba-tiba meremas tanganku. Saya kemudian mengalami apa yang telah diceritakan dalam pelatihan saya sebagai pendeta, bahwa mereka yang mengalami koma biasanya dapat mendengar dan memahami apa yang terjadi di sekitar mereka.

Meskipun dia telah mempertanyakan Tuhan di tengah-tengah kesulitannya, dia tetap mempertahankan imannya. Pada akhirnya, Firman Tuhan dan kehadiran-Nya yang membawa penghiburan saat dia mengucapkan selamat tinggal pada dunia ini.

Alkitab memberi kita pandangan sekilas yang menghibur tentang cara pandang Allah tentang kematian duniawi:

Berharga di mata TUHAN kematian semua orang yang dikasihi-Nya." Mazmur 116: 15

Saya merasa terhormat berada di sana untuk momen berharga dalam kehidupan wanita saleh itu. Dan saya diberkati menyaksikan kuasa Firman Allah yang membawa kedamaian di lembah bayang-bayang maut.

Hak Cipta © Craig von Buseck. Digunakan dengan izin.

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Rolansius Lantur 22 September 2018 - 21:44:57

bagaimana kita menemukan ketegangan dalam diri Pau.. more..

0 Answer

Rinanda Damanik 20 September 2018 - 23:46:41

Syalom saat ini saya sangar butuh dukungan doa, Tu.. more..

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 19:10:16

dampak jika bertanggung jawab?

0 Answer


Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Goldha Mofu 30 August 2018 - 06:51:51
Kiranya Tuhan Yesus memberikan jawaban dan jalan k... more..

Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Banner Mitra Week 4


7196

advertise with us