Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
325


Pada artikel sebelumnya, kita sudah mengintip tentang 3 geopark di Indonesia yang sudah diakui UNESCO, sekarang kita akan membahas 2 geopark lainnya. Berikut ulasannya.

4. Geopark Nasional Ciletuh Palabuhanratu, Jawa Barat

Kawasan destinasi geopark ini masih tergolong baru diresmikan pada April 2018 lalu. Geopark Ciletuh Pelabuhanratu ini jadi satu-satunya kawasan yang berada di Jawa Barat yang diakui dunia. Daerah Sukabumi sendiri memang sudah dikenal sebagai daerah yang kaya akan keindahan alam, keragaman budaya, dan potensi sumber daya alam yang luar biasa.

Geopark dengan luas lahan 126.100 hektar yang tersebar di 74 desa dan delapan kecamatan di Kabupaten Sukabumi ini menawarkan bentang alam yang indah dan keragaman geologi yang menarik. Kita bisa menikmati pemandangan di daerah tinggi dengan lembah berbentuk tapal  kuda yang terbuka ke arah laut sehingga membentuk seperti panggung alam atau disebut amfiteater.

Belum lagi ada air terjun atau curug, pantai, pegunungan sampai batuan unik yang langka, geopark ini sangat layak untuk menjadi salah satu destinasi wisata baik bagi pengunjung lokal maupun mancanegara.

5.  Pegunungan Sewu, Yogyakarta

Pada September 2015, UNESCO menetapkan kawasan Pegunungan Sewu sebagai salah satu kawasan geopark dunia. Dengan karakteristik pegunungan dengan bentang alam kawasan karst yang sangat unik, deretan pegunungan Sewu terbentuk karena pengangkatan dasar laut pada ribuan tahun silam. Batuan kapur jadi ciri khas tersendiri di pegunungan ini.

Geopark dengan luas wilayah skeitar 1.802 km ini punya 13 situs alam yang terbagi dalam tiga wilayah yang mencangkup Gunung Kidul, Wonogiri, dan Pacitan. Jadi salah satu tujuan wisata yang populer, kita bisa menikmati Kali Ngalang, Gua Jomblang, Bejiharjo, Pantai Wediombo, Karangmojo, dan banyak lainnya di sekitar Pegunungan Sewu ini.

6.  Geopark Merangin, Jambi

Geopark ini jadi situs warisan peninggalan zaman purba yang yang terletak di Kabupaten Merangin, Jambi. Disini, kita bisa melihat koleksi berupa fosil-fosil yang diperkirakan berumur lebih dari 300 juta tahun berupa daun, kayu, akar, hewan, sampai kerang-kerangan.

Dari Bandara Sultan Thaha Syaifuddin, kita cukup melanjutkan perjalanan dengan transportasi darat yang memakan waktu tempuh sekitar 4 jam perjalanan. Buat kita yang menyukai olahraga ekstrim seperti arung jeram, Sungai Batang Merangin bisa menjadi salah satu tujuan wisata yang kita tuju. Selain merasakan sensasi yang memicu adrenalin, kita juga bisa singgah di beberapa titik untuk mengamati fosil-fosil yang ada di pinggiran sungai.

Lewat wisata geopark, kita bisa menikmati tiga unsur sumber daya alam sekaligus, yaitu geologi, biologi, sekaligus budaya yang terkemas cantik dalam konsep geopark. Nggak hanya jadi tujuan wisata, geopark diharapkan untuk konservasi, edukasi, sekaligus untuk menumbuhkan nilai ekonomi lokal lewat pemanfaatan pariwisata.

Nah, buat kalian yang tertarik dengan paket lengkap wisata geopark ini, kira-kira mana ya yang harus dikunjungi terlebih dahulu?

Sumber : idntimes

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Carmel Lita 19 April 2019 - 14:19:30

Mohon doanya untuk ayah kami Ignatius Budi agar bi.. more..

0 Answer

fuamu 18 April 2019 - 14:26:35

bila pohon tumbang ke selatan atau ke utara

0 Answer

luh purnami 17 April 2019 - 18:30:26

Ketut sweda

0 Answer


Kalvin Kristianto 24 March 2019 - 06:35:58
Shaloom, Minta doa-doanya saudara sekalian, terunt... more..

Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

advertise with us


7241

advertise with us