Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1169


Warga dari dua desa di Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) saling bentrok pada Kamis, 23 Agustus 2018 kemarin. Kemudian bentrokan susulan kembali terjadi pada Jumat malamnya dan menyebabkan satu orang tewas, 8 orang luka-luka sementara lebih dari 200 warga Desa Oebelo harus mengungsi dari desanya.

Para korban pengungsi akhirnya ditampung untuk sementara di GMIT Emaus Oebelo, Kupang. Banyak di antara korban adalah wanita dan anak-anak.

“Warga lokal dari Desa Oebelo, terutama anak-anak dan kaum perempuan terpaksa mengungsi ke bangunan gereja untuk menyelamatkan diri dari konflik antara warga Desa Oebelo dan Tanah Merah (yang merupakan warga eks Timor Timur (Timtim),” kata Pendeta Regina Bule Logo Duri, Majelis Jemaat GMIT Emaus Oebelo.

Baca Juga :

Bentrok TNI-Polri, Jokowi Minta Ada Solusi Permanen

Bentrok, Warga Perbatasan Myanmar Berlindung di Gereja

Pendeta Regina menyampaikan warga Desa Oebelo masih tinggal di gereja dan masih takut pulang ke desanya karena masih mengalami trauma. Meski begitu ada juga sebagian warga yang memilih untuk pulang ke rumah untuk makan atau sekadar mandi. “Sesudah itu kembali berkumpul bersama warga lainnya di gereja tersebut,” katanya.

Dia juga mengaku bahwa gereja tak keberatan jika warga memakai gereja sebagai tempat perlindungan sementara. Namun untuk masalah kebutuhan sehari-hari, para warga harus memenuhinya sendiri. “Kami dari pihak gereja mengizinkan warga lokal Oebelo untuk menjadikan gereja sebagai tempat perlindungan, namun terkait dengan kebutuhan pangan, masih menjadi tanggungan masing-masing,” kata Pendeta Regina.

Pendeta Regina berharap kondisi ini bisa segera diresponi oleh pemerintah. Dia meminta supaya pemerintah setempat bisa memfokuskan perhatian kepada korban pengungsi yang berasal dari dua desa tersebut.  

Sementara untuk keamanan, Pendeta Regina meminta supaya segera mengamankan dan meningkatkan kewaspadaan di sekitar lokasi bentrokan.

“Kami harap pemerintah daerah juga menyiapkan kebutuhan dapur umum untuk ketersediaan pangan yang cukup dan fasilitas obat-obatan, serta MCK bagi para warga yang berada di lokasi pengungsian,” ucapnya.

Sementara Kasubag Humas Polres Kupang Iptu Simon Seran menyampaikan bahwa bentrokan antar warga di dua desa ini sudah sering terjadi. Salah satu pemicunya adalah adanya rasa dendam akibat masalah yang terjadi sebelumnya. Karena itu masalah tersebut harus segera diselesaikan oleh kedua belah pihak.

“Perlu dilakukan mediasi dengan melibatkan pihak pemerintah desa, kecamatan, tokoh agama maupun tokoh masyarakat dari kedua belah pihak untuk mencegah timbulnya permasalahan baru,” ucap Simon.

Mari kita doakan supaya situasi di Desa Oebelo dan Tanah Merah segera berakhir. Kiranya persatuan sebagai satu bangsa dan bersaudara terjadi di sana.

Sumber : Okezone.com/Kompas.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Anggun Nur amali 21 November 2019 - 13:56:17

Dampak jika tidak melayani pelanggan dengan baik

0 Answer

Jupry 21 November 2019 - 13:54:45

Bagaimana cara menghilangkan kebiasaan buruk berju.. more..

0 Answer

Brutal Fight 21 November 2019 - 09:37:32

Pacaran yang baik menurut alkitab

0 Answer


surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Joice Merry 6 November 2019 - 13:22:01
Mohon topangan doa agar Supaya tidak khawatir akan... more..

Aneke Ane 5 November 2019 - 05:23:34
Saya ane. Saat ini saya merasa berada dititik ter... more..

Banner Mitra November Week 3


7268

Banner Mitra November Week 3