Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
497


Cornelia Arnolda Johanna "Corrie" ten Boom adalah seorang Kristen yang bersama dengan ayah dan anggota keluarga lainnya, banyak membantu pelarian orang-orang Yahudi dari kejaran Nazi pada Perang Dunia II dengan menyembunyikan mereka di sebuah tempat penyimpanan pakaian.

Lahir pada 15 April tahun 1892 di Amsterdam, Belanda, Corrie lahir di tengah-tengah keluarga Kristen yang taat dan mendedikasikan hidup mereka untuk melayani sesama. Selama berpuluh-puluh tahun lamanya, keluarga ten Boom ini aktif dalam kegiatan sosial, iman mereka menjadi isnpirasi bagi masyarakat luas.

Dalam setiap pelayanannya, Corrie selalu bersaksi tentang kebaikan Tuhan dan memberi semangat kepada banyak orang-orang yang ditemuinya bahwa Yesuslah Sang Pemenang. Atas pelayanan dan keberaniannya, Corrie mendapatkan banyak penghargaan, termasuk gelar kesatria dari Ratu Belanda.

Pada suatu waktu, Corrie pernah ditanyai mengenai reaksinya atas orang-orang yang merasa diberkati oleh pelayanannya. Mereka yang merasa diberkati sering sekali mengungkapkan penghargaan mereka dan memuji-muji Corrie. Publik ingin mengetahui bagaimana seorang pelayan Tuhan ini bisa tetap rendah hati.

"Apakah sulit untuk tetap rendah hati saat setiap harinya ada orang yang datang dan mengucapkan rasa terima kasih?" Pertanyaan inilah yang dilontarkan pada Corrie.

"Dulu saya memang punya masalah dengan rasa bangga, tapi kini tidak lagi. Saya anggap setiap kekaguman dan ucapan terima kasih itu seperti setangkai bunga. Setiap harinya, saya akan merangkai setiap tangkai bunga yang saya dapatkan dari mereka. Kemudian di akhir hari, saya akan menaruhnya di samping tempat tidur dan mempersembahkan rangkaian bunga tersebut untuk Tuhan. Semua itu adalah milikNya, bukan milik saya," jawabnya.

Hal ini juga yang disadari oleh Maria, sang ibu Yesus. Maria yang sebelumnya tidak pernah dipikirkan sama sekali, diberikan sebuah kehormatan yang luar biasa untuk mengandung seorang Juru Selamat. Kehormatan seperti ini, rasanya membayangkannya pun kita tidak bisa.

Meskipun Maria menyadari kalau anak yang dikandungnya itu adalah seorang Mesias, ia tidak berubah sama sekali. Maria tetap dikenal sebagai perempuan sederhana seperti sebelumnya. Bahkan saudara Maria, Elisabet saja langsung kepenuhan oleh Roh Kudus saat Maria datang mengunjunginya dengan Tuhan Yesus yang masih dalam kandungan.

Bukannya jadi besar kepala, Maria justru mengembalikan semua kemuliaan yang diterimanya tersebut kepada Tuhan. Lukas 1:46-47, “Lalu kata Maria: “Jiwaku memuliakan Tuhan, dan hatiku bergembira karena Allah, Juruselamatku.””

Dalam keseharian kita, mungkin pujian, rasa terima kasih, atau buah kekaguman lainnya sering kita terima. Nggak jarang kita merasa kalau pantas menerima semua hal tersebut. Namun, dari renungan di atas kita harus belajar untuk jadi seperti Maria atau Corrie, yang menyadari kalau pujian yang kita terima itu adalah milik Tuhan. Untuk menanggapi setiap pujian, kita cukup mengucapkan rasa terima kasih, kemudian, kembalikan semua penghargaan yang kita terima kepada Dia yang paling berhak untuk menerimanya.

 

Sumber : pelitaku/jawaban

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Rinanda Damanik 20 September 2018 - 23:46:41

Syalom saat ini saya sangar butuh dukungan doa, Tu.. more..

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 19:10:16

dampak jika bertanggung jawab?

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 16:10:19

mufiz itu siapai

0 Answer


Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Goldha Mofu 30 August 2018 - 06:51:51
Kiranya Tuhan Yesus memberikan jawaban dan jalan k... more..

Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Banner Mitra Week  3


7195

advertise with us