Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
815


Saat konflik rumah tangga muncul, ada saja pasangan menikah yang memutuskan untuk pisah sementara. Pisah dalam hal ini bukan berarti cerai, tapi hanya hidup terpisah satu sama lain untuk sementara waktu.

Setiap pernikahan pasti pernah menghadapi konflik, gak terkecuali dengan pasangan Kristen. Karena itulah kasus ini muncul bahkan di kalangan keluarga Kristen.

Tentu saja gak ada konteks pembicaraan tentang hal ini di dalam Alkitab, kecuali soal perceraian. Seperti dituliskan dalam 1 Korintus 7: 10-11, “Kepada orang-orang yang telah kawin aku--tidak, bukan aku, tetapi Tuhan--perintahkan, supaya seorang isteri tidak boleh menceraikan suaminya.Dan jikalau ia bercerai, ia harus tetap hidup tanpa suami atau berdamai dengan suaminya. Dan seorang suami tidak boleh menceraikan isterinya.”

Ayat ini berbicara kuat bahwa ‘perceraian adalah hal yang sangat dilarang terjadi dalam pernikahan’. Siapapun yang dengan sadar melanggar ayat ini benar-benar telah merusak makna pernikahan itu sendiri.

Baca Juga :

Kabur Tinggalkan Keluarga, Kenapa Suami Suka Menghindari Masalah Dengan Cara Ini?

Karena itulah, daripada bercerai akan lebih baik bagi pasangan suami istri untuk berpisah untuk sementara waktu. Jika kesalahan ada di salah satu pihak, akan lebih baik baginya untuk mengoreksi kembali dirinya. Mengambil waktu sendiri atau berpisah untuk sementara waktu akan jauh lebih baik daripada hidup bersama dalam satu atap tapi selalu dihantui dengan pertengkaran dan amarah.

Tuhan mau setiap hubungan yang rusak kembali diperbaiki lewat rekonsiliasi. Karena tak ada alasan pasangan yang bercerai karena selingkuh atau masalah lain kembali menikah dengan orang lain selama pasangannya masih ada.


Berapa lama jangka waktu berpisah?

Suami istri yang memutuskan pisah sementara harus punya jangka waktu. Artinya, mereka harus sepakat berapa lama hidup terpisah ini mereka jalani supaya tujuan rekonsiliasi akhirnya bisa dicapai. Waktu normal suami istri terpisah adalah sekitar tiga sampai enam bulan. Apalagi bagi pasangan yang sudah punya anak pasti akan jauh lebih rumit untuk menjalani masa-masa terpisah ini. Karena keduanya harus terus menjalankan tanggung jawabnya sebagai orangtua pada umumnya untuk anak.

Hidup terpisah yang terlalu lama juga bisa berisiko membuat keduanya merasa nyaman dengan hidupnya sendiri. Sehingga rekonsiliasi yang berusaha untuk dicapai tak pernah terjadi. Baik suami maupun istri akan sulit kembali ke kehidupan pernikahan yang lama. Karena itulah penting sekali untuk membuat kesepakatan yang jelas soal masa berpisah sementara ini. Kapan waktu untuk bertemu atau ngobrol bersama penting sekali dimasukkan ke dalam jadwal.

Pisah sementara dalam pernikahan sering disalahpahami dengan bentuk seperti sebuah perceraian. Tapi sebenarnya banyak pasangan melakukan hal ini untuk tujuan memberikan ruang bagi masing-masing untuk mengambil waktu sendiri dan mencari solusi terkait masalah yang muncul dalam hubungan. Mereka berharap dengan cara ini pernikahan mereka bisa diselamatkan dan diperbaiki.

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Awal Satria 22 October 2018 - 05:41:20

Sebutkan hal hal yang harus diperhatikan oleh seor.. more..

0 Answer

P. Tampubolon 22 October 2018 - 03:30:16

Mi yak urapan

0 Answer

Meilie 19 October 2018 - 15:39:12

Hutang

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7274

Konselor