Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Memuji Tuhan Saat Sedang Berduka, Sulit Memang, Tapi Harus Dilakukan! Sumber :

3 August 2018

August 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031
 1142
[Daily Devotional]

Memuji Tuhan Saat Sedang Berduka, Sulit Memang, Tapi Harus Dilakukan!

Mazmur 145:2

Setiap hari aku hendak memuji Engkau, dan hendak memuliakan nama-Mu untuk seterusnya dan selamanya.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 34; 2 Tesalonika 1; Yesaya 21-22

Memuji Tuhan ketika segala sesuatunya berjalan dengan baik sepertinya adalah hal yang mudah untuk dilakukan. Tetapi ketika dunia saya tampaknya hancur, memuji Tuhan dapat terasa tidak alami. Dan begitulah yang terjadi.

Inilah sebabnya Tuhan bersukacita ketika saya melakukannya, dan hidup saya berubah dalam prosesnya.

Tidak ada keraguan bahwa Firman Tuhan mengajar saya untuk terus memuji Tuhan — tidak peduli bagaimana keadaan saya.

Aku hendak memuji TUHAN pada segala waktu; puji-pujian kepada-Nya tetap di dalam mulutku. Mazmur 34: 2

Betapa sulitnya melakukan hal ini dalam kehidupan Kristen saya. Terlalu sering saya ingin "memberkati Tuhan" dengan pujian saya hanya ketika semua dunia saya tampaknya baik.

Ketika jiwa saya merasakan bahwa Dia sedang menarik berkat-Nya dari saya - seperti ketika tragedi atau masalah datang – saya juga ingin menarik pujian saya.

Pemikiran seperti ini saat kita tengah-tengah masalah sering muncul: Saya akan memuji Dia ketika keadaan menjadi lebih baik — ketika Dia memberkati saya lagi.

Kebenarannya adalah Tuhan tidak pernah berhenti memberkati saya. Setiap hari dan setiap saat pada hari Dia mencurahkan rahmat-Nya kepadaku. Dia membantu saya mengatasi masalah saya — jika saya mau menerima bantuan itu. Cintanya pada saya tidak berubah — seperti apapun keadaan saya.

Pujian dapat berhenti ketika saya mulai menghakimi Tuhan - menuduh Dia membawa malapetaka ke dalam hidup saya untuk segala macam alasan yang tidak suci. Kebenarannya adalah Tuhan tetap kudus dan benar dalam setiap musim hidupku. Pandangannya tentang saya tidak berubah hanya karena saya berpikir itu terjadi atau karena cara pandang saya terhadap Tuhan menjadi negatif. Dia tidak menghukum saya melalui cobaan hanya karena jiwa saya yang bandel berpikir demikian.

Ketika tragedi terjadi pada 28 Februari 2012 karena saudaraku  bunuh diri, ada sebagian diriku yang ingin berhenti memuji Tuhan. Bagaimana saya bisa memuji Tuhan yang menolak campur tangan untuk menyelamatkan hidup yang berharga ini? Tetapi pikiran itu berumur pendek karena saya bertekad untuk tetap memuji Tuhan tidak peduli apa yang dikatakan emosi saya.

Saat saya memegang Firman Tuhan — khususnya dalam Mazmur — saya diingatkan bahwa Allah layak menerima semua pujian saya. Puji Tuhan! Saya ingat semua yang telah Dia lalui. Puji Tuhan! Saya telah diingatkan kembali pada saat-saat Dia menggendong saya ketika saya merasa terlalu lemah untuk berjalan maju — baik dalam tragedi ini maupun di tengah-tengah bencana di masa lalu. Puji Tuhan!

Saya tidak hanya memuji Tuhan atas kesetiaan-Nya di masa lalu dan dalam perjuangan saya saat ini, tetapi saya juga memuji Dia karena janji-Nya untuk tetap setia di masa depan. Saya merasa bersemangat tentang apa yang akan Dia lakukan selanjutnya untuk terus membawa hal baik dari tragedi yang menghancurkan hati ini  sama seperti yang telah Dia lakukan dalam setiap tantangan hidup saya.

Saya masih melewati lembah kesedihan. Bulan ini sulit karena ini adalah ulang tahun kakakku. Tiba-tiba saya merasa kewalahan dan marah lagi. Rasa bersalah karena tidak melakukan lebih banyak untuk menjangkaunya dan menyemangatinya. Amarah atas ejekan iblis bahwa ia telah merebut kemenangan dalam tragedi ini.

Ketika saya melihat apa yang telah terjadi dari sudut pandang Allah, saya melihat Dia membawa kemenangan dari tragedi ini. Banyak hati orang sedang ditarik lebih dekat kepada-Nya dan satu sama lain. Saya tidak pernah merasa lebih dekat dengan Tuhan.

Hatiku menggemakan apa yang dikatakan Daud dalam Mazmur 43: 5

Mengapa engkau tertekan, hai jiwaku, dan mengapa engkau gelisah di dalam diriku? Berharaplah kepada Allah! Sebab aku bersyukur lagi kepada-Nya, penolongku dan Allahku!

Apakah kamu akan mengatakan dan melakukan hal yang sama?

Hak Cipta © 2012 Elaine Creasman, digunakan dengan izin.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Erwin Julio 16 August 2018 - 09:19:44

Putus cinta

0 Answer

Kefas Yonas 16 August 2018 - 02:13:34

shalom , apakah tanya tentang wetong kepada orang .. more..

0 Answer

Christian 14 August 2018 - 10:38:46

prolegomena

0 Answer


Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Putri NT 1 August 2018 - 11:15:57
Damai sejahtera sahabat-sahabat semua. Saat ini sa... more..

Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Banner Mitra Week  3


7190

Gempa Lombok