Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Ketika Dituduh yang Tidak Benar, Inilah Respon yang Menyenangkan Hati Tuhan! Sumber : www.thegrindstone.com

1 August 2018

August 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031
 1341
[Daily Devotional]

Ketika Dituduh yang Tidak Benar, Inilah Respon yang Menyenangkan Hati Tuhan!

Mazmur 39:2

Pikirku: “Aku hendak menjaga diri, supaya jangan aku berdosa dengan lidahku; aku hendak menahan mulutku dengan kekang selama orang fasik masih ada di depanku.”

Bacaan Alkitab Setahun: mazmu32; itesa4; yesay15-16

Saya tidak pernah benar-benar tahu apa yang saya lakukan yang menyinggung perasaannya. Namun dia tidak meninggalkan keraguan bahwa dia membenci saya. Tuduhan pedas dan hujatan melepuh keluar dari mulutnya, membuat saya terbakar dan bingung. Saya memilih melangkah mundur dan bertekad untuk menjauh sebisa mungkin. Lalu kemudian saya ingat apa yang teman saya Charlene katakan untuk saya lakukan ketika dihadapkan dengan kritik yang tidak pantas: "Jangan merawatnya. Jangan mengutuknya. Jangan latih itu. Balikkan saja." Kemudian, ketika semua orang telah pergi bekerja untuk hari itu, saya kembali ke kantornya, meletakkan tangan saya di kusen pintu, dan berdoa agar kebutuhannya dipenuhi, kemarahannya mereda, dan bagi kami sendiri, kesalahpahaman kami ini dapat selesai dengan damai. Setiap kali merasakan ketegangan syaraf dari konfrontasi itu, saya menghembuskan doa berkat tanpa suara untuknya. Butuh beberapa bulan, tetapi akhirnya dia bertindak seolah-olah tidak ada yang pernah terjadi.

Ingat bagaimana Yesus menanggapi para penuduhnya? Diam. Tidak berpura-pura. Tidak membela diri. Ia mendengarkan apa yang mereka katakan. Meskipun tidak menjawab adalah respon terbaik, tetapi mengatakan sesedikit mungkin adalah yang terbaik berikutnya.

Dr. Kirk Neely, penulis dan konselor pastoral, menawarkan cara lain untuk menutup mulut ketika berhadapan dengan orang-orang kritis dan negatif. Jika dihadapkan oleh omelan atau kritik yang tidak pantas, dia menyarankan untuk menanggapi dengan: "Saya menyesal kamu merasa seperti itu." Bagaimanapun, argumen dan tuduhan sering dibangun dan didukung pada perasaan daripada fakta. Dengan menggunakan tanggapan verbal terbatas ini, kamu mengakui perasaan penuduh, tetapi tidak setuju dengan interpretasinya, atau salah tafsir, tentang fakta.


"Saya minta maaf kamu merasa seperti itu." Tidak ada apa pun dalam pernyataan itu yang dapat diperdebatkan atau yang memerlukan diskusi lebih lanjut. Pada dasarnya, ini menunjukkan kamu mendengarkan dan bahwa kamu mendengar apa yang dikatakan orang lain, tetapi belum tentu kamu menyetujuinya. Ini adalah cara yang bagus untuk menghargai perasaan seseorang tanpa mengorbankan perasaanmu sendiri. Ketika konflik menghilang, kemungkinan kamu dapat kembali bekerja sama untuk mencapai kesepakatan bersama. Jika tidak, setidaknya tidak ada kerusakan abadi yang ditimbulkan. Sementara itu, jika kamu seperti saya, ada banyak waktu yang dibutuhkan untuk menutup mulut dan mengalihkan pikiranmu.”

Misalnya, ketika tergoda untuk mengeluh, mengapa tidak mengirimkan doa ucapan terima kasih sebagai gantinya? Terlepas dari keadaanmu, bersyukurlah untuk janji Allah yang menyatakan Ia turut bekerja dalam segala sesuatu demi kebaikan kita.

Ketika tergoda untuk memanipulasi, hirupilah doa agar Tuhan mengambil kendali dan kemudian memutuskan untuk memercayai kedaulatan-Nya.

Ketika tergoda untuk melakukan lebih, putuskan untuk tidak menambahkan apa pun ke kalendermu sampai kamu berdoa dan mempertimbangkan efeknya pada dirimu dan semua orang yang terlibat.

Ketika tergoda untuk membuat pernyataan yang merendahkan, tutuplah mulutmu sampai kamu dapat mengingat beberapa kualitas penebusan atau menawarkan suatu pujian yang tulus.

Ketika tergoda untuk membuat perbandingan, mintalah Tuhan untuk membantumu puas dengan apa yang kamu miliki.

Baca Juga: Belum Lama Dilantik, Rektor Baru Universitas Kristen Indonesia Dituduh Lakukan Plagiat

Dalam situasi ini dan banyak situasi lainnya, menjauhkan lidah kita dari dosa adalah suatu tantangan. Selain menutup mulut kita, mungkin cara terbaik untuk memastikan kata-kata yang kita ucapkan menyenangkan Tuhan adalah dengan terus menerus berdoa permohonan Raja Daud dari Mazmur 19:15: "Mudah-mudahan Engkau berkenan akan ucapan mulutku dan renungan hatiku, ya TUHAN, gunung batuku dan penebusku."

Hak Cipta © 2016 Dalene Parker, digunakan dengan izin.

Tuhan Mau yang Selalu Keluar dari Mulut Kita untuk Orang Lain adalah Ucapan Baik dan Memberkati!

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Erwin Julio 16 August 2018 - 09:19:44

Putus cinta

0 Answer

Kefas Yonas 16 August 2018 - 02:13:34

shalom , apakah tanya tentang wetong kepada orang .. more..

0 Answer

Christian 14 August 2018 - 10:38:46

prolegomena

0 Answer


Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Putri NT 1 August 2018 - 11:15:57
Damai sejahtera sahabat-sahabat semua. Saat ini sa... more..

Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Banner Mitra Week 2


7189

Gempa Lombok