Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
598


Ketua Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Riau, Esther Yuliana menyampaikan catatan buram yang masih dialami sebagian besar anak-anak di Provinsi Riau. Tepat di Hari Anak Nasional, 23 Juli 2018, ini Esther membeberkan bahwa tingkat kekerasan terhadap anak-anak di Riau masih sangat tinggi, mulai dari kasus pelecehan seksual, kekerasan dalam rumah tangga sampai diskriminasi di sejumlah sekolah negeri.

“Kami mencatat masih banyak kasus pelecehan seksual yang dialami anak-anak. Sejumlah kasus terjadi di Kampar, paling dominan. Ada juga di Pekanbaru dan sejumlah kabupaten lainnya,” kata Esther, seperti dikutip Senuju.com, Senin (23/7).

Dia membeberkan bahwa kebanyakan pelaku kekerasan anak berasal dari lingkungan keluarga, baik ayah kandung, ayah tiri dan juga keluarga dekat. Hal ini diketahui dari catatan pengaduan yang disampaikan orangtua korban.

Esther mengaku bersyukur karena orangtua korban sudah punya kesadaran untuk mau melaporkan kejahatan yang menimpa anak mereka. Karena selama ini banyak orangtua yang justru menutupi kasus yang menimpa anak mereka demi menjaga kehormatan keluarga.

Selain itu, Esther juga menyampaikan catatan yang tak kalah penting untuk diketahui yaitu kasus kekerasan dalam rumah tangga dan penelantaran anak juga masih marak terjadi di Riau. “Biasanya anak menjadi korban ketika terjadi pertengkaran antara ibu dan bapaknya. Kasus penelantaran anak juga ada. kondisi ini anak menjadi korban imbas ketidakharmonisan orangtua mereka,” terangnya.

Baca Juga :

Lindungi Anak, Lembaga Ini Gandeng Gereja Terbesar di Nias Tuk Buat Buku Panduan

Siaran Pers PGI : Gereja Harus Berada di Baris Terdepan Dalam Upaya Perlindungan Anak

Tindakan diskriminasi juga masih massive terjadi di lingkungan sekolah negeri Riau. Ada banyak anak yang tak mendapat pendidikan formal di sekolah negeri lantaran nilainya tak memenuhi. Ada juga diskiriminasi dalam hal ketersediaan tenaga guru.

“Memang Islam mayoritas di Riau ini, sehingga guru agama Islam selalu tersedia di setiap sekolah negeri di SD, SMP sampai SMA. Tapi yang kita lihat juga tidak adanya guru agama dari agama Kristen, Katolik, Budha, Hindu yang tersedia di sekolah dengan alasan muridnya minim,” kata Esther.

Esther menilai pemerintah seharusnya bisa memenuhi kebutuhan ini sebagai penunjang pendidikan sama rata bagi anak didik. Bukannya malah membiarkan anak belajar pendidikan agama dari rumah ibadahnya masing-masing.

“Kalau anak-anak di luar Islam, mereka tidak disediakan guru agamanya di sekolah dengan alasan minim siswa. Sehingga nilai agama mereka nantinya diserahkan ke gereja, atau ke pura. Padahal guru agama di sekolah itukan hak dari anak-anak juga. Inilah yang kami nilai ada diskriminasi pada anak-anak minoritas,” tandasnya.

Sementara Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Susana Yembise menyampaikan pesan khusus di Hari Anak Nasional ini supaya mata rantai kekerasan terhadap anak harus segera diputuskan.

“Saya minta kalian berjanji, kalau berkeluarga nanti jangan melakukan kekerasan kepada anak-anak kalian,” ucap Yosana dihadapan peserta Forum Anak Nasional 2018 di Surabaya, Minggu, 22 Juli 2018 kemarin.

Yosana menegaskan bahwa anak mendapat hak perlindungan secara hukum yang sudah tertulis. Karena itu, kekerasan dalam bentuk apapun jangan lagi terjadi pada anak. Dia juga meminta supaya semua orangtua berperan sebagai pelopor dan pelapor dalam memenuhi hak dan perlindungan anak. Anak-anak adalah pewaris kepemimpinan bangsa di masa depan.

Dan semoga pesan kuat ini bukan hanya sekadar kalimat yang hanya diingat dalam sehari saja. Sebaliknya, menjadi rhema yan terus menggema setiap saat sehingga kasus-kasus kekerasan anak yang terjadi di Riau dan di berbagai belahan daerah di nusantara tak lagi menghantui anak-anak kita.

Sumber : Senuju.com/Tempo.co

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Awal Satria 22 October 2018 - 05:41:20

Sebutkan hal hal yang harus diperhatikan oleh seor.. more..

0 Answer

P. Tampubolon 22 October 2018 - 03:30:16

Mi yak urapan

0 Answer

Meilie 19 October 2018 - 15:39:12

Hutang

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7274

Konselor