Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Jangan Lekas Putus Asa, Lihatlah dengan Mata Iman! Sumber :

18 July 2018

 1498
[Daily Devotional]

Jangan Lekas Putus Asa, Lihatlah dengan Mata Iman!

Ibrani 11:1

Iman adalah dasar dari segala sesuatu yang kita harapkan dan bukti dari segala sesuatu yang tidak kita lihat.

Bacaan Alkitab Setahun: mazmu18; matiu18; 0amos6-7

Bertahun-tahun yang lalu, kami pindah ke Kansas agar suami saya bisa mendapatkan pekerjaan. Sampai titik ini, kami tinggal di sebelah timur Atlanta dimana terdapat hutan yang luasnya berhektar-hektar. Bayi-bayi kami lahir dan dibawa pulang ke rumah kami yang bergaya cedar-sided cabin dengan beranda depan yang luas. Tempat ini adalah “surga” bagi kami - sebuah areal kecil yang dikelilingi oleh beberapa tetangga. Pada sore biasanya, saya mendaki melintasi padang rumput di tanah tetangga untuk menemui sahabat saya, Barbara, dan anak-anaknya. Dengan kepindahan ke Kansas ini, kami ingin menangkap gaya hidup yang sama - rumah ala pedesaan dengan banyak tetangga, namun tempat yang lapang untuk membesarkan anak-anak. Kami berangkat untuk menjelajahi daratan di utara area perkotaan.

Saya ingat bagaimana hati saya terenyuh ketika kami menjelajahi jalan-jalan di pedesaan. Ini bukanlah tanaman hijau yang padat di Atlanta. Ladang pertanian yang luas dan datar membentang di depan mata saya, hanya ada rumah di sana-sini. Saya berpikir, “Jika kami memilih lokasi ini, seperti apa jadinya hidup kami? Di mana saya akan menemukan teman, teman bermain KELUAR DI SINI?” Suami saya akan memiliki perjalanan panjang ke kota dan hampir setiap hari akan dihabiskan tanpa bantuannya. Namun, ia tampak begitu bersemangat berada di wilayah baru ini. Saya pun berusaha keras untuk tetap bersemangat.

Kami memilih daerah ini dan pindah sementara ke rumah dekat kota kecil. Suami saya belum puas. Dia masih ingin “keluar lebih jauh.” Dia meneliti iklan-iklan yang menjual tanah sampai akhirnya dia menemukan kesepakatan yang bagus, luas lahan yang dia rindukan dengan harga yang masuk akal. Sekarang, saya juga mencintai pedesaan. Saya sesungguhnya selama ini hanya takut dengan isolasi dan kesepian.

Saya ingat pertama kali kami berkendara untuk melihat penemuan hebat ini. “Sungguh berantakan!” Itulah kata-kata yang terlintas pertama di dalam pikiran saya. Ada "rumah bawah tanah" - beberapa bentuk rumah bumi primitif yang terlihat seperti bunker beton. Ada gudang yang letaknya di bawah rumah. Saya hanya bisa membayangkan berapa banyak laba-laba coklat yang bersarang di sana! Tumpukan sampah, pagar rusak, dan kawat duri yang terjerat di barisan pagar ada di mana-mana.


Namun, suami saya melihat sesuatu di luar masa sekarang. Ketika lumbung tua diubah menjadi kolam, ruang bawah tanah dibakar, dan pagar dibersihkan, kami membuat sebuah fondasi. Hari itu akhirnya datang ketika kami duduk di kursi panjang rotan putih di teras depan, tempat tidur dipenuhi dengan bunga bridal-wreath spirea, iris, dan banyak lagi. Kami memiliki rumah yang indah dan anak-anak kecil dari kota dan gereja dan bahkan dari ujung jalan menjadi teman baru.

Saya sering memikirkan respons pertama saya dan tanggapan suami saya terhadap tanah sebagai simbol untuk bagaimana kita bereaksi terhadap banyak pengalaman hidup. Betapa berbedanya kita melihat keadaan kita tergantung pada “mata” yang kita gunakan. Ketika kita melihat hal-hal di alam, kita mungkin tidak melihat apa pun, rintangan, atau lebih banyak kesedihan dan berpikir, “Tidak ada yang baik yang bisa datang dari sini. Tidak ada yang berubah. Tidak ada harapan. Ini tidak akan pernah bisa menjadi lebih baik.” Ketika melihat dengan mata “alami”, hati kita bisa menjadi sangat berat. Tetapi apa yang terjadi ketika kita melihat gambar yang sama dengan mata “spiritual”, mata iman? Saya sering berpikir tentang kitab Ibrani dan deskripsi indah penulisnya tentang Abraham:

Karena iman ia juga dan Sara beroleh kekuatan untuk menurunkan anak cucu, walaupun usianya sudah lewat, karena ia menganggap Dia, yang memberikan janji itu setia. Itulah sebabnya, maka dari satu orang, malahan orang yang telah mati pucuk, terpancar keturunan besar, seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi laut, yang tidak terhitung banyaknya.Ibrani 11:11-12

“Lakukan seperti kamu sebentar lagi mati!” Tidak dapatkah kamu melihat seorang Abraham yang tua melihat ke arah tangannya yang sudah tidak seperti dulu lagi dan ke arah Sarah, namun menyatakan, dengan sepenuh hati, “Dia yang memberikan janji itu adalah SETIA. Saya memilih untuk percaya!!”

Baca Juga: Musisi Rocker Alice Cooper: Karena Iman Dalam Yesus, Saya Terlepas Dari Alkohol 

Hari ini, jika kamu berkecil hati, melihat keadaanmu seolah-olah mereka adalah “rumah tua dan gudang yang rusak,” datanglah kepada Tuhan dan mintalah pertolongan-Nya. Pilihlah untuk memercayai janji-Nya bahwa Ia mengetahui “rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan.” (Yeremia 29:11)

Hak Cipta © Pam Morrison, digunakan dengan izin.

Tuhan Sangat Ahli Mengubah Keadaan yang Tak Berpengharapan Menjadi Penuh Pengharapan ! 

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Erwin Julio 16 August 2018 - 09:19:44

Putus cinta

0 Answer

Kefas Yonas 16 August 2018 - 02:13:34

shalom , apakah tanya tentang wetong kepada orang .. more..

0 Answer

Christian 14 August 2018 - 10:38:46

prolegomena

0 Answer


Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Putri NT 1 August 2018 - 11:15:57
Damai sejahtera sahabat-sahabat semua. Saat ini sa... more..

Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Banner Mitra Week 2


7189

Gempa Lombok