Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
15499


Tahun ini bangsa Israel memasuki ulang tahunnya yang ke-70. Peringatan ini dirayakan secara meriah pada Minggu, 13 Mei 2018 kemarin. Masyarakat Internasional tentu saja tahu persis bahwa Israel, dalam sejarahnya yang tertulis di Kitab Suci, merupakan bangsa kesayangan dan pilihan Allah.

Israel memainkan peran yang sangat besar terhadap sejarah dan nubuatan kedatangan Yesus Kristus. Hal ini dituliskan dalam Kejadian 3: 15 dan Yesaya 7: 14. Dalam Yeremia 33: 15 dijelaskan bahwa Yesus adalah Tunas keadilan bagi Daud. “Ia (Yesus) akan melaksanakan keadilan dan kebenaran di negeri” (ayat 15b). Dan dia mewakili bangsa Israel.

Baca Juga :

Rayakan 70 Tahun Kemerdekaan, Israel Klaim Genapi Nubuatan Jadi Terang Bagi Bangsa-bangsa

Franklin Graham Nubuatkan HUT 70 Tahun Israel Dengan Kedatangan Yesus, Benarkah Berkaitan?

Timbangan adalah lambang religius yang dipakai untuk menggambarkan Israel. Ada juga simbol terkait Lupus yang menggambarkan seekor hewan yang dikorbankan serta sebuah mahkota yang merupakan gambaran bahwa Yerusalem adalah mahkota itu (Yesaya 62: 1-3).

Di Mazmur 80: 1-7 juga dituliskan bagaimana bintang terang yang bersinar sebagai bentuk dari kehadiran Allah. Setelah kelahiran Yesus, imam-imam dan orang farisi malah menolakNya. Saat pertama kali berkunjung ke Israel, Yesus segera memanggil 12 muridNya, orang-orang Yahudi pertama yang membangun gereja mula-mula.

Di masa Perang Dunia, orang-orang Yahudi mengalami pemunahan besar-besaran. Hal ini menunjukkan realitas kejatuhan Putri Sion. Tapi kelahiran kembali Israel menunjukkan bahwa masa kehancuran itu sudah berakhir. Dalam Zakharia 14: 3-11 disebutkan bahwa Israel akan dipulihkan dan akan berkuasa bersama-sama dengan Kristus melalui kedatangan-Nya yang kedua kalinya. Setelah kedatangan-Nya, pemerintahan seribu tahun akan ditegakkan. Yesus sebagai juruslamat akan berdiri di atas Yerusalem dan seluruh bumi akan menyaksikan peristiwa tersebut lewat tanda-tanda dari matahari, bulan dan bintang.

Meskipun tampaknya Allah sudah menetapkan Israel sebagai bangsa pilihanNya. Bukan berarti Dia mengesampingkan bangsa-bangsa dan suku-suku lain di dunia. Tuhan justru memerintahkan bangsa Israel untuk menghormati orang lain dan negara lain untuk tinggal bersama dengan mereka.

“Tetapi apabila seorang asing telah menetap padamu dan mau merayakan Paskah bagi TUHAN, maka setiap laki-laki yang bersama-sama dengan dia, wajiblah disunat; barulah ia boleh mendekat untuk merayakannya; ia akan dianggap sebagai orang asli. Tetapi tidak seorangpun yang tidak bersunat boleh memakannya.” (Keluaran 12: 48)

Ayat ini menunjukkan keadilan Allah atas semua bangsa. Tuhan melanjutkan, “Satu hukum saja akan berlaku untuk orang asli dan untuk orang asing yang menetap di tengah-tengah kamu.” (ayat 49) Dia juga menegaskan supaya jangan memperlakukan orang asing atau menindasnya karena bangsa Israel pun sebelumnya adalah orang asing di tanah Mesir (Keluaran 22: 21).

Selain itu, orang-orang non Yahudi pun tetap diperhitungkan Allah setelah peristiwa Hari Pentakosta. Awalnya, pengikut Yesus yang mendirikan gereja mula-mula adalah Yahudi (Kisah 2: 5). Tapi kisah pencurahan Roh Kudus membuka akses bagi orang-orang non Yahudi untuk memperoleh janji kekal Allah.

“Karena itu ingatlah, bahwa dahulu kamu--sebagai orang-orang bukan Yahudi menurut daging, yang disebut orang-orang tak bersunat oleh mereka yang menamakan dirinya "sunat", yaitu sunat lahiriah yang dikerjakan oleh tangan manusia, bahwa waktu itu kamu tanpa Kristus, tidak termasuk kewargaan Israel dan tidak mendapat bagian dalam ketentuan-ketentuan yang dijanjikan, tanpa pengharapan dan tanpa Allah di dalam dunia. Tetapi sekarang di dalam Kristus Yesus kamu, yang dahulu "jauh", sudah menjadi "dekat" oleh darah Kristus.” (Efesus 2: 11-13)

Petrus dan jemaat gereja mula-mula mulai memahami bahwa Allah juga memanggil orang-orang non Yahudi setelah pencurahan Roh Kudus yang terjadi secara ajaib kepada seorang bernama Kornelius dan keluarganya.

Kita mungkin bertanya, kalau bangsa Israel adalah bangsa kesayangan Allah kenapa mereka harus melewati masa-masa sulit dan penuh penderitaan? Sebagaimana nubuatan di dalam Alkitab, Allah punya kedaulatanNya sendiri. Saat Yesus datang kembali ke dunia dan membangun KerajaanNya di bumi, Dia akan memulihkan Israel sebagai bangsa yang paling besar di dunia (Yesaya 11: 12 & 14: 1-2). Inilah akhir indah dari perjalanan rumit bangsa Israel.

Kita hanya perlu menunggu waktunya Tuhan untuk menggenapi akhir itu dengan caraNya sendiri.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Owen 19 August 2018 - 12:31:02

Nats Alkitab yang bercerita tentang rapat

0 Answer

Devon ryanto 19 August 2018 - 12:22:57

Cara menang dari dosa pornografi?

1 Answer

Erwin Julio 16 August 2018 - 09:19:44

Putus cinta

1 Answer


Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Putri NT 1 August 2018 - 11:15:57
Damai sejahtera sahabat-sahabat semua. Saat ini sa... more..

Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Banner Mitra Week  3


7190

Gempa Lombok