Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Saat Gelombang Kehidupan Keras Menghadang, Ingatlah Untuk Berselancar Bersama Yesus Sumber : creativecommons.si

6 August 2017

 2199
[Daily Devotional]

Saat Gelombang Kehidupan Keras Menghadang, Ingatlah Untuk Berselancar Bersama Yesus

 Roma 5: 3-4

Kita malah bermegah juga dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu, bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmu37; ITimo1; Yesay27-28

Aku dan adikku berdiri di tepi laut sedalam lutut sembari melompati ombak lautan air yang menghantam. Kami saling berpegangan tangan dan berusaha untuk menghindari sapuan ombak dan memekikkan tawa bersama.

Seiring bertambahnya usia, kami berkelana lebih dalam dan bukannya melompati ombak, kami menungganginya. Waktu yang tepat menungganginya adalah ketika gelombang lautnya mulai beriak. Melakukannya di waktu yang salah malah hanya akan membuat kita terhalang oleh ombak dan terhantam dengan keras sampai ke dasar laut. Tapi kalau kita menempatkan diri secara strategis seirama dengan ombak, maka kita akan terdorong dengan kekuatan ombak itu sendiri. Pada akhirnya, perjalanan selancar kita akan mulus sampai ke tepian pantai.

Kadang-kadang, aku juga merasa berada di samudra kehidupan. Beberapa gelombang pertama cukup keras, lalu beberapa gelombang kecil. Lalu diikuti dengan ombak kencang yang menenggelamkanku.

Pernah merasa sepertinya gelombang kehidupan memukulmu jatuh? Saat kita mengalaminya sulit sekali bahkan untuk menarik nafas barang sekejap pun. Tapi mari bersukacita. Karena dengan pertolongan Tuhan, kita bisa jadi peselancar yang handal!

Masalah yang datang dalam hidup kita ibarat gelombang lautan. Kita bisa bersukacita saat menghadapinya karena kita tahu kalau masalah itu adalah ujian yang membantu kita untuk semakin kuat. “….kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan.” (Roma 5: 3-4)

Kita tahu bahwa Tuhan adalah tuan atas lautan kehidupan kita. Melalui Roh Kudus kita dimampukan untuk memiliki keberanian dan kekuatan dalam menunggangi gelombang kehidupan itu dengan penuh kemenangan.

Sebagai orang percaya, kita melompati gelombang kecil kehidupan dengan berpegang pada tangan Yesus. Saat kita jatuh, kita belajar kalau Yesus masih berdiri bersama kita, tangan-Nya menenteng kita untuk bangkit kembali dan mendorong kita untuk mencobanya lagi. Kepercayaan kita dibangun dengan kuasa Tuhan yang sanggup mencegah kita tenggelam. Keakraban kita dengan ombak lautan memperdalam pemahaman kita tentang kehidupan.

Perjalanan kita yang semakin dalam bersama Yesus akan memberikan kita sukacita. Kita akan menemukan kebahagiaan di lautan kehidupan kita dan belajar tentang irama kehidupan kita di lautan yang tenang dan yang keras. Gelombang lembut ini memberi kita waktu yang lebih tenang untuk sekadar menikmati lautan. Saat ombak datang, kita menempatkan diri kita di telapak tangan Tuhan. Kita percaya kalau pendaratan ke tepi pantai akan menjadi petualangan yang tidak akan menyakiti kita tapi justru meningkatkan kemampuan berselancar kita, kemampuan kita untuk menjalani kehidupan yang melimpah.

Tuhan tidak bermaksud mencelakakan kita dengan ombak lautan yang keras. Tapi, si jahatlah yang mereka-reka kalau ombak yang kita hadapi adalah ombak yang mematikan. Karena si jahat tak berhenti untuk mencuri fokus kita dari Tuhan dan membuat kita takut kepadanya (Yohanes 10: 10).

Bagi kalian semua yang sedang diterpa ombak keras ini, kalian hanya perlu berpegangan dengan Tuhan. Karena Dia adalah penguasa samudera kehidupan kita dan yang akan memberikan kita kemenangan melalui iman kita melalui Yesus, yang dikorbankan bagi dosa-dosa kita dan yang telah bankit kembali untuk menguasai samudera dan alam semesta dengan kebenaran-Nya. Jadi, mari menyambut gelombang itu dalam nama-Nya.


Fokuskan pandangan pada Yesus, bukan pada besarnya masalah. Ulurkan tangan untuk mendapatkan pertolongan-Nya

Sumber : Beth Patch/Cbn.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

anastasia 23 February 2018 - 16:35:52

bagaimana menghadapi orangtua yang selalu minta ua.. more..

1 Answer

desy deska 23 February 2018 - 11:06:47

Syalom saya Deska, mohon doanya yah untuk iman sa.. more..

2 Answer

Anisa Rahmawati 23 February 2018 - 07:53:02

1.mulai mendeklarasi variable nilai 2.berapa besa.. more..

1 Answer


Lin Fei Ping 22 February 2018 - 16:35:26
Shalom,saya Lin Fei Ping,mohon doa supaya dibantu ... more..

Lilyana Olivia 22 February 2018 - 07:44:10
Shaloom... Sejak melahirkan anak, kehidupan persek... more..

Arianto 21 February 2018 - 17:47:20
mohon doa pemulihan ekonomi keluarga, terbebas dar... more..

sekar marutic 20 February 2018 - 21:14:33
Mohon bantu dalam doa, supaya saya bisa diangkat ... more..

Banner Mitra Week  3


7379

advertise with us