Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1535


Jemaat GKI Yasmin dan HKBP Filadefia kembali mengadakan ibadah yang ke 156 di depan Istana Merdeka, Jalan Merdeka Utara Jakarta pada Minggu (12/11). Ada sekitar seratusan jemaat dan 15 pendeta dari Persekutuan gereja-gereja di Indonesia yang hadir dalam ibadah itu.

Seperti diketahui, kedua gereja ini kembali menggelar ibadah tersebut untuk meminta kejelasan soal status bangunan gereja mereka yang masih disegel. Mereka berharap Natal 2017 yang tinggal menghitung hari bisa dirayakan di rumah ibadah mereka tersebut.

Baca Juga : Ibadah Lagi di Depan Istana, Ini Tuntutan GKI Yasmin dan HKBP Filadefia

Juru bicara GKI Yasmin, Bona Sigalingging menyampaikan bahwa kedua jemaat gereja memang berharap besar bisa merayakan Natal tahun ini dengan khusyuk di gereja. Tapi dengan status yang seperti saat ini, mereka belum tahu pasti apakah pemerintah akan memberikan kejelasan atau mereka harus kembali merayakan ibadah Natal di depan Istana Negara, seperti tahun-tahun sebelumnya.

“Kami sih seperti tahun lalu, berencana di dalam GKI Yasmin. Tetapi apakah kami akan mendapatkan harapan kami, ya kami belum tahu. Jangan-jangan kami akan mengulang lagi ibadah di sini lagi, kepanasan, kehujanan,” ucap Bona, seperti dilansir Kompas.com.

Dia menambahkan, mereka sudah melakukan berbagai cara untuk mendapatkan kembali gedung gereja itu. Mereka bahkan sudah melakukan upaya hukum dan politik dan memperoleh putusan resmi dari Mahkamah Agung (MA) dan Ombudsman Republik Indonesia bahwa gereja bisa menggunakan gedung untuk beribadah.

Baca Juga : Jemaat GKI Yasmin: Tak Ingin Lagi Rayakan Natal di Depan Istana

Hanya saja, pemerintah daerah setempat masih belum meresponi putusan dari kedua lembaga hukum tersebut. Karena itulah mereka kembali berharap besar Presiden Jokowi bisa menuntaskan persoalan ini.

“Demi perlakuan yang sama terhadap warga negara sesuai UUD 1945, kami berharap Pak Jokowi (Presiden Joko Widodo) yang langsung mendorong dua gereja segera dibuka,” lanjutnya.

Bona menegaskan, pemerintah sudah sepantasnya memberikan perlakuan yang sama kepada semua warga negara, apapun agamanya. Karena kedua jemaat gereja inipun berhak untuk mendapat haknya untuk beribadah sebagai warga negara.

“Ini kan juga masalah administrasi negara sebetulnya. Izin kami ada. Jadi bukan gereja liar yang tidak punya izin lalu mendapat kesulitan. Kami punya izin sejak 2006, tapi kemudian dibekukan dan dicabut,” pungkas Bona.

Ya, ini adalah tahun ke-6 jemaat GKI Yasmin dan HKBP Filadelfia beribadah tanpa gedung sejak pemerintah menyegel gerejanya pada Februari 2012 lalu. Sampai saat ini, mereka pun harus beribadah tanpa gedung gereja. Berbagai upaya pun sudah ditempuh untuk mendapatkan kejelasan dari pemerintah soal pembukaan segel gereja tersebut. TAk sedikitpun semangat jemaat kedua gereja pupus untuk memperjuangkan hak mereka mendapatkan gedung yang mereka akui telah memenuhi syarat IMB.

Baca Juga : Walikota Bogor Beri Solusi Baru untuk Kasus GKI Yasmin

Sumber : Kompas.com/Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Buyung Mahyuddin 27 February 2020 - 23:32:48

What did Astuti mother buy

0 Answer

Yance Salinggi 27 February 2020 - 12:26:16

Hubungan

0 Answer

Marcellinus Chandra Kurniawan 27 February 2020 - 08:55:53

Ask about GOD.. Where is True GOD?

1 Answer


adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Erwin Elwuar 14 February 2020 - 02:41:47
Shaloom.... Sahabat Jawaban.com bersama semua saha... more..

sutan samosir 5 February 2020 - 05:41:05
Mohon bantuan dukungan doanya untuk saya hari seni... more..

Robs Teng 26 January 2020 - 21:15:09
Terima kasih Tuhan Yesus atas segala penyertaanMu ... more..

Banner Mitra Februari 2020 (3)


7268

Banner Mitra Februari 2020 (3)