Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1057


“Aku mau berdiri di tempat pengintaianku dan berdiri tegak di menara, aku mau meninjau dan menantikan apa yang akan difirmankan-Nya kepadaku, dan apa yang akan dijawab-Nya atas pengaduanku.” (Habakuk 2: 1)

 

Tuhan tahu persis tujuan kita diciptakan. Dia tahu persis potensi Ilahi yang ada di dalam kita. Tapi tetap aja, Dia juga perlu menunggu respon kita supaya rancangan dan karya-Nya dinyatakan dalam hidup kita.

Rancangan dan karya dari Tuhan pastinya adalah petualangan yang paling mengasyikan.  Itulah yang disebut DESTINY atau sesuatu yang ada dipikiran dan hati Tuhan tentang kita.

Baca Juga : Berlari Menuju Panggilan Sorgawi

Kita bisa belajar soal destiny dari sosok Habakuk. Di Habakuk 1, kita bisa tahu kalau Habakuk hidup di jaman yang susah serta penuh kekerasan dan penganiayaan (Habakuk 1: 2-3). Tapi di tengah-tengah himpitan itulah dia naik ke menara doa dan mendesak Tuhan untuk memperdengarkan isi hati-Nya.

Tuhan suka tindakan dan sikap Habakuk karena Tuhan memang adalah pribadi yang suka dicari. Karena sikap inilah Tuhan akhirnya menjawab Habakuk dan menyampaikan segala hal yang harus dilakukannya bagi bangsanya.

Bacalah lebih dulu tentang kitab Habakuk, maka dari sana kita bisa paham kalau Habakuk adalah salah satu contoh tokoh Alkitab yang meresponi rancangan Tuhan melalui dia dan bersedia memulai petualangan besar bersama Tuhan.

Adapun dua kunci utama kita bisa mengalami petualangan seperti Habakuk alami, yaitu:

1. Bangkitlah untuk mencari Tuhan sampai Dia benar-benar datang menemuimu.

Pintu terobosan itu terbuka waktu kita sengaja memburu Tuhan dan menetapkan hati untuk mau berjumpa dengan Dia. Karena Allah sendiri nggak pernah menolak orang-orang yang datang kepada-Nya dengan remuk hati, putus asa, kehilangan arahan dan agenda. Tuhan mau menyambut orang-orang yang dengan sungguh ingin mendapatkan sesuatu dari Tuhan.

Keinginan untuk mengalami, mengejar dan memburu Tuhan adalah hal yang paling disukai-Nya (Habakuk 2: 2).  Tapi Dia mau kita mencari dengan segenap hati kita (Yeremia 29: 13-14a; Matius 22: 37). Dia memperhitungkan setiap hal yang kita lakukan karena mataNya selalu menjelajah (2 Tawarikh 16: 9a).

Itulah salah satu kunci supaya kita bisa menemukan DESTINY CALLING kita.

2. Bersedialah berkorban dan bayar harga

Tuhan memanggil kita bukan untuk melakukan hal yang kecil. Sebaliknya, Dia mau kita mengerjakan perkara-perkara besar bagi dunia ini. Itu sebabnya kita perlu bersedia berkorban dalam segala hal supaya rancanganNya terjadi melalui kita.

Tapi kita perlu tahu kalau petualangan bersama Tuhan itu nggak selalu mudah. Ada masanya kita menderita. Tapi Dia mau kita terus bertekun di tengah-tengah penderitaan itu dan menyadari bahwa kita perlu bertindak dengan bantuan Tuhan.

Di Habakuk 2: 3 dituliskan bahwa segala sesuatu akan tiba pada kesudahannya. Begitu pula dengan segala aniaya dan kekerasan yang terjadi di depan mata Habakuk di masa itu. Itulah jawaban Allah atas pengorbanan Habakuk untuk mau berdiri di tempat pengintaiannya dan di menara doa sampai Tuhan benar-benar menjawabNya. Dan lewat sikap inilah Allah akhirnya menjawab dia dan siap memakainya sebagai alat untuk mengubah segala keadaan; yang buruk menjadi baik, orang benar akan hidup dengan percayanya dan tak aka nada lagi orang-orang yang sombong.

Di jaman ini, hampir semua orang menginginkan kehidupan yang nyaman dan enak. Tapi justru dalam kondisi seperti inilah kita nggak bakal terdorong untuk bertindak seperti Habakuk. Karena itulah kita diminta untuk tetap bertekun mencari Tuhan sepanjang waktu.

Baca Juga : Anne Avantie, Sukses Sebagai Desainer Sekaligus Penuhi Panggilan Tuhan

Percayalah, saat kita mau memburu Allah dan mau berkorban hanya supaya kita bisa mendapatkan destiny calling-nya kita dari Dia. Maka Tuhan akan membongkar semua potensi yang ada di dalam diri kita dan menggenapi setiap rancangan-Nya atas hidup kita.

Pertanyaannya adalah sudahkah kamu menemukan panggilan itu? Kalau belum, berarti mungkin kita perlu periksa lagi kehidupan pribadi kita bersama Tuhan.

Sumber : Disadur dari Jkiinjilkerajaan.org/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Marjuki Wawat 17 November 2017 - 00:57:19

Saya ingin keluarga saya dipenuhi oleh Roh Kudus

1 Answer

agung 16 November 2017 - 22:15:20

Syalom..saya meminta doa dan dukungannya dari perg.. more..

1 Answer

Maria Nainggolan 16 November 2017 - 20:50:44

Apa saja poin yang terdapat pada efesus 4:17-32

1 Answer


DEDEN SURYADI 16 November 2017 - 03:02:20
Sya minta dukungan doa untuk bisa memiliki rumah d... more..

Leticia 15 November 2017 - 11:34:48
Teman2 JC tolong doakan saya supaya dapat pekerjaa... more..

REANI 10 November 2017 - 16:22:17
saya minta dukungan doa dari teman teman untuk sao... more..

Annache 10 November 2017 - 12:40:17
Tolong doakan saya, saya sekarang lagi sakit di da... more..

Banner Mitra Week 2


7332

advertise with us